Kompas.com - 17/03/2014, 19:41 WIB
Gubernur Banten Atut Chosiyah meninggalkan gedung KPK, Jakarta, seusai menjalani pemeriksaan, Rabu (12/2/2014). Ia diperiksa terkait kasus tindak pidana pengadaan alat kesehatan di Banten. KOMPAS/WISNU WIDIANTOROGubernur Banten Atut Chosiyah meninggalkan gedung KPK, Jakarta, seusai menjalani pemeriksaan, Rabu (12/2/2014). Ia diperiksa terkait kasus tindak pidana pengadaan alat kesehatan di Banten.
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon Wakil Bupati Lebak, Kasmin mengaku pernah mendengar Gubernur Banten Atut Chosiyah menelepon Direktur Jenderal Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri (Dirjen Otda Kemendagri) Djohermansyah Djohan terkait sengketa Pilkada Lebak, Banten di Mahkamah Konstitusi (MK).

Hal itu disampaikan Kasmin ketika bersaksi dalam sidang kasus dugaan suap pengurusan sengketa Pilkada Lebak dengan terdakwa advokat Susi Tur Andayani, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jakarta, Senin (17/3/2014).

Mulanya, jaksa penuntut umum KPK, Dzakiyul Fikri mencecar Kasmin soal pertemuannya dengan Susi. Kasmin mengaku pertama kali bertemu Susi dalam sidang permohonan keberatan hasil Pilkada Lebak di MK. Permohonan keberatan itu diajukan oleh Kasmin dan pasangannya calon Bupati Lebak, Amir Hamzah.

"Saya bertemu Bu Susi dua kali, Pak. Pertama itu pas sidang di MK, kedua di ruang Ibu Gubernur (Atut)," kata Kasmin.

Pada pertemuan kedua di ruangan Atut, Kasmin bertemu Susi yang sudah bersama Amir. Menurut Kasmin, saat itu Amir ingin melaporkan hasil sidang sengketa Pilkada MK pada Atut. Namun, Atut juga terlihat sedang sibuk menelepon Dirjen Otda Kemendagri.

"Jadi di situ (ruangan Atut) enggak banyak ngobrol. Di situ Ibu Gubernur (Atut) telepon Dirjen Depdagri, lama itu enggak nyambung-nyambung (telepon)," terang Kasmin.

Kasmin pun mengaku sempat meninggalkan ruangan untuk menjalankan ibadah shalat Ashar. Seusai shalat, ia mendengar Atut sedang berbicara dengan Djohermansyah terkait pemungutan suara ulang (PSU) Pilkada Lebak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya sudah balik ke situ, masih telepon dengan Pak Dirjen. Kalau seandainya ini PSU masih bisa dilaksanakan sebelum Pilkada atau sesudah Pilkada. Itu yang Ibu Gubernur tanyakan," ungkap Kasmin. Jaksa Fikri kemudian menanyakan Kasmin siapa nama Dirjen yang dihubungi Atut.

"Saudara tahu siapa nama Dirjen Otda yang ditelepon?" tanya Jaksa Fikri.

Namun, Kasmin mengaku tak tahu. Setelah itu, menurut Kasmin tidak ada rekomendasi dari Atut terkait sengketa Pilkada Lebak. Adapun, dalam kasus ini, Djohermansyah pernah beberapa kali diperiksa KPK. Untuk pengurusan sengketa Pilkada Lebak, Atut diduga memerintahkan adiknya, yaitu Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan, agar menyediakan dana untuk Ketua MK saat itu Akil Mochtar. Wawan kemudian bersedia memberikan Rp 1 miliar melalui Susi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Penegakan Prokes dan Vaksinasi, Jokowi Turut Sampaikan Terima Kasih pada Pemuka Agama

Soal Penegakan Prokes dan Vaksinasi, Jokowi Turut Sampaikan Terima Kasih pada Pemuka Agama

Nasional
Tersangka Kasus Korupsi Asabri Meninggal, Kejari Jaktim Bakal Hentikan Tuntutan

Tersangka Kasus Korupsi Asabri Meninggal, Kejari Jaktim Bakal Hentikan Tuntutan

Nasional
Jokowi: Mari Bergandengan Tangan, Rapatkan Barisan, Bersama-sama Hadapi Pandemi Covid-19

Jokowi: Mari Bergandengan Tangan, Rapatkan Barisan, Bersama-sama Hadapi Pandemi Covid-19

Nasional
Zikir dan Doa Kebangsaan 76 Tahun Indonesia, Wapres Ajak Masyarakat Syukuri Kemerdekaan

Zikir dan Doa Kebangsaan 76 Tahun Indonesia, Wapres Ajak Masyarakat Syukuri Kemerdekaan

Nasional
Menag: Semoga Pandemi Lekas Berakhir dan Kita Dapat Hidup Normal Kembali

Menag: Semoga Pandemi Lekas Berakhir dan Kita Dapat Hidup Normal Kembali

Nasional
Akidi Tio, Rp 2 Triliun, dan Pelecehan Akal Sehat Para Pejabat

Akidi Tio, Rp 2 Triliun, dan Pelecehan Akal Sehat Para Pejabat

Nasional
Peringatan HUT ke-76 RI, Pemerintah Imbau Pasang Bendera Merah Putih 1-31 Agustus

Peringatan HUT ke-76 RI, Pemerintah Imbau Pasang Bendera Merah Putih 1-31 Agustus

Nasional
UPDATE 1 Agustus: 20.673.079 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 1 Agustus: 20.673.079 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 1 Agustus: 30.738 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 34 Provinsi, Jawa Tengah Terbanyak

UPDATE 1 Agustus: 30.738 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 34 Provinsi, Jawa Tengah Terbanyak

Nasional
Politikus PAN: Tidak Boleh Lagi Ada Alasan Vaksin Covid-19 Kosong

Politikus PAN: Tidak Boleh Lagi Ada Alasan Vaksin Covid-19 Kosong

Nasional
UPDATE 1 Agustus: Ada 535.135 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

UPDATE 1 Agustus: Ada 535.135 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

Nasional
UPDATE 1 Agustus: Jawa Tengah Catatkan Penambahan Tertinggi Kasus Pasien Covid-19 Meninggal Dunia

UPDATE 1 Agustus: Jawa Tengah Catatkan Penambahan Tertinggi Kasus Pasien Covid-19 Meninggal Dunia

Nasional
Syarat Vaksinasi Covid-19 untuk Pelonggaran Aktivitas Diprediksi Tingkatkan Minat Masyarakat untuk Divaksinasi

Syarat Vaksinasi Covid-19 untuk Pelonggaran Aktivitas Diprediksi Tingkatkan Minat Masyarakat untuk Divaksinasi

Nasional
UPDATE: Tambah 178.375 Spesimen Diperiksa Dalam 24 Jam Terakhir

UPDATE: Tambah 178.375 Spesimen Diperiksa Dalam 24 Jam Terakhir

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Delta Menyebar Hampir Merata di Seluruh Indonesia

Kemenkes Sebut Varian Delta Menyebar Hampir Merata di Seluruh Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X