Kompas.com - 13/01/2014, 12:38 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Fraksi Partai Gerindra Edi Prabowo mengatakan, partainya berkomitmen mencari solusi yang tepat terkait subsidi bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia. Ia menegaskan, sikap Gerindra jelas dan bertekad menyajikan bahan bakar dengan harga terjangkau jika memiliki kesempatan berkuasa pada periode 2014-2019.

Edi menjelaskan, semua komitmen itu telah disampaikan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto melalui iklan yang dipublikasi di media. Ia menampik jika iklan tersebut hanya digunakan untuk pencitraan partai dan Prabowo sebagai calon presiden.

"Kami benar-benar ingin subsidi sampai ke rakyat, bukan terpotong di tengah jalan. Kalau ada yang menganggap iklan itu pencitraan, terserah, kami siap perdebatkan argumentasinya," kata Edi, saat dihubungi, Senin (13/1/2014).

Menurut Edi, subsidi BBM sangat besar dan memebani APBN. Dalam hitungannya, tak kurang dari Rp 300 triliun dana APBN digelontorkan untuk subsidi BBM, atau sekitar 20 persen dari jumlah APBN 2013.

Dalam iklannya, kata Edi, Prabowo ingin menyampaikan bahwa subsidi BBM akan lebih tepat dan produktif jika dialihkan pada kebijakan lain. Alasannya, subsidi BBM dianggap tak tepat karena 60 persennya dinikmati oleh masyarakat kelas menengah ke atas.

"Beliau kan bilang menyediakan bahan bakar terjangkau, banyak alternatif selain BBM. Misalnya bahan bakar dari nabati atau biotanol, nah kita punya rencana untuk mengembangkan itu," ujarnya.

Selanjutnya, kata Edi, subsidi BBM juga dapat dikurangi untuk membeli dan mengoperasionalkan 10.000 bus gratis. Dengan begitu, 40 persen penikmat subsidi BBM yang menggunakan sepeda motor akan beralih pada moda transportasi bus gratis tersebut. Hal itulah yang diakui Edi sebagai latar Gerindra mendukung pengurangan subsidi BBM. Meski dianggap tak populer, tapi Gerindra yakin kebijakan itu lebih baik ketimbang banyak dana digelontorkan tapi tak tepat sasaran.

"Kita sidah punya semua, yang belum adalah kesempatan memimpin. Kalau ada yang bilang iklan itu pencitraan, saya rasa rakyat lebih cerdas," ujarnya.

Prabowo Subianton kembali gencar beriklan melalui televisi menjelang Pemilu 2014. Beberapa iklan dibuat dan ditayangkan di acara-acara yang banyak ditonton masyarakat. Beberapa iklan menyoroti harga bahan bakar minyak (BBM) yang dinilai tinggi. Dalam narasi salah satu iklan, Prabowo disebut memperjuangkan harga BBM murah. Iklan lain yang narasinya dibacakan langsung Prabowo juga mengkritik tingginya harga BBM.

"Saatnya perubahan. Kami akan membuat rakyat punya harapan. Harga pangan dan bahan bakar akan terjangkau. Masa depan akan cerah. Bergabunglah dengan kami untuk perubahan di Indonesia. Kalau bukan sekarang kapan lagi, kalau bukan kita siapa lagi," kata Prabowo, dalam iklan tersebut.

Isu BBM sempat menjadi polemik ketika pembahasan Rancangan APBN Perubahan 2013 di DPR pada pertengahan tahun 2013. Pro dan kontra terjadi ketika membahas mengenai anggaran subsidi BBM yang berimbas kenaikan harga BBM bersubsidi. Ketika itu, Prabowo salah satu pihak yang berpendapat perlunya pengurangan subsidi BBM lantaran sudah membebani APBN. Dalam berbagai kesempatan, Prabowo menyampaikan dukungan terhadap pemerintah untuk menaikan harga harga BBM bersubdisi.

"Subsidi (BBM) sudah terlalu berat. Mau tidak mau pemerintah harus mencabut. Saya termasuk yang menyarankan," kata Prabowo di Jakarta, Kamis (30/5/2013). (Baca: Prabowo Dukung Harga BBM Bersubsidi Naik)

Tak hanya itu, Prabowo juga pernah menyebut tidak akan segan mengambil kebijakan tak populer demi kepentingan nasional jika terpilih menjadi presiden. Salah satu contohnya mendukung penghapusan subsidi BBM.

"Bukan popularitas yang saya cari. Kepentingan nasional yang saya utamakan. Subsidi (BBM) hanya menghamburkan APBN dan menggerus cadangan energi Indonesia," kata Prabowo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Survei Litbang “Kompas”: Publik Menilai Penggunaan Nomor Urut Pemilu Sama oleh Parpol Lama Tak Adil

Survei Litbang “Kompas”: Publik Menilai Penggunaan Nomor Urut Pemilu Sama oleh Parpol Lama Tak Adil

Nasional
“Soft Legacy”, Jalan Sunyi Kepemimpinan

“Soft Legacy”, Jalan Sunyi Kepemimpinan

Nasional
Wapres Kunjungi 4 Provinsi di Papua, Cek Pelaksanaan Otonomi Khusus

Wapres Kunjungi 4 Provinsi di Papua, Cek Pelaksanaan Otonomi Khusus

Nasional
PDI-P Curiga Relawan Janjikan Hal Tak Sehat ke Massa, Minta 'Ring 1' Jokowi Tak 'Asal Bapak Senang'

PDI-P Curiga Relawan Janjikan Hal Tak Sehat ke Massa, Minta "Ring 1" Jokowi Tak "Asal Bapak Senang"

Nasional
Jokowi Dinilai Sedang Obral Dukungan buat Kandidat Capres, Para Tokoh Diminta Tak “Gede Rasa”

Jokowi Dinilai Sedang Obral Dukungan buat Kandidat Capres, Para Tokoh Diminta Tak “Gede Rasa”

Nasional
PDI-P Sesalkan Acara Reuni Relawan Jokowi di GBK: Kebaikan Presiden Dimanfaatkan

PDI-P Sesalkan Acara Reuni Relawan Jokowi di GBK: Kebaikan Presiden Dimanfaatkan

Nasional
Terobosan Gus Dur Angkat KSAL Widodo AS Jadi Panglima demi Reformasi TNI

Terobosan Gus Dur Angkat KSAL Widodo AS Jadi Panglima demi Reformasi TNI

Nasional
Singgung Pemimpin Berambut Putih, Jokowi Ingin Muluskan Jalan Ganjar Jadi Capres?

Singgung Pemimpin Berambut Putih, Jokowi Ingin Muluskan Jalan Ganjar Jadi Capres?

Nasional
6 Fakta Helikopter Polri yang 'Lost Contact' di Perairan Bangka Belitung

6 Fakta Helikopter Polri yang "Lost Contact" di Perairan Bangka Belitung

Nasional
Relawan Jokowi Gelar Musra di Hong Kong, Pertama Kalinya di Luar Negeri

Relawan Jokowi Gelar Musra di Hong Kong, Pertama Kalinya di Luar Negeri

Nasional
Sidang Richard Eliezer dkk, Jaksa Hadirkan 4 Terdakwa Kasus 'Obstruction of Justice'

Sidang Richard Eliezer dkk, Jaksa Hadirkan 4 Terdakwa Kasus "Obstruction of Justice"

Nasional
Sinyal Kuat dari Jokowi untuk Ganjar

Sinyal Kuat dari Jokowi untuk Ganjar

Nasional
[POPULER NASIONAL] Helikopter Polri Hilang Kontak | Korban Meninggal Gempa Cianjur 321 Orang

[POPULER NASIONAL] Helikopter Polri Hilang Kontak | Korban Meninggal Gempa Cianjur 321 Orang

Nasional
Rute Transjakarta 1F Stasiun Palmerah-Bundaran Senayan

Rute Transjakarta 1F Stasiun Palmerah-Bundaran Senayan

Nasional
UPDATE 27 November: Positif Covid-19 Bertambah 4.151 Kasus, 35 Orang Meninggal

UPDATE 27 November: Positif Covid-19 Bertambah 4.151 Kasus, 35 Orang Meninggal

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.