Kompas.com - 09/12/2013, 07:50 WIB
Megawati dan Jokowi -Mantan Presiden RI yang juga Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri (kiri) mendapat salam dari Calon Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo (kedua kiri) disaksikan Gubernur Kalimantan Tengah Agustin Teras Narang (tengah), dan Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), sebelum di mulainya acara silaturahmi Jokowi-Ahok dengan masyarakat Kalimantan di Jakarta, Minggu (29/4/2011). Kompas/Alif IchwanMegawati dan Jokowi -Mantan Presiden RI yang juga Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri (kiri) mendapat salam dari Calon Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo (kedua kiri) disaksikan Gubernur Kalimantan Tengah Agustin Teras Narang (tengah), dan Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), sebelum di mulainya acara silaturahmi Jokowi-Ahok dengan masyarakat Kalimantan di Jakarta, Minggu (29/4/2011).
EditorInggried Dwi Wedhaswary

KOMPAS.com - Mendung Jakarta terasa cocok untuk mencoba bakmi Belitung yang disajikan keluarga besar Wakil Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama di rumah Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Megawati Soekarnoputri, Minggu (8/12/2013) siang. Ahok khusus memboyong ibu dan tantenya dan beberapa anggota keluarga lain untuk memasak bakmi yang telah lama dikangeni Megawati.

Makan siang yang dihadiri lebih dari 20 tamu ini rahasia. Namun, rahasia terbongkar. Sejumlah wartawan yang biasa meliput kegiatan Gubernur DKI Joko Widodo menunggu Jokowi-Ahok sampai keluar dari rumah Megawati sekitar pukul 14.00.

Muncul spekulasi, ”Diplomasi Bakmi Belitung” ini penjajakan awal skenario menduetkan Jokowi-Ahok sebagai capres-cawapres.

”Skenario pertama Megawati dan Jokowi. Megawati berfungsi sebagai ’pelindung’ Jokowi dan menjalani tugas-tugas strategis, seperti di ketahanan pangan dan luar negeri,” ujar Wakil Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto.

”Skenario kedua, Jokowi diduetkan dengan yang lain. Semua tergantung yang akan terjadi Desember dan Januari ini,” tambahnya.

Seperti sering dispekulasikan, Megawati hanya menjadi ”king maker”.

Sudah muncul sejumlah nama cawapres untuk Jokowi. Salah satunya Ahok yang berusia 47 tahun. Apa pun, siang itu Ahok menjadi bintang karena tak henti menceritakan suka dan duka menjalani tugas sebagai wagub. Benang merah cerita Ahok jelas: memimpin Jakarta harus tegas tapi santai.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Megawati sengaja duduk di seberang Ahok di meja bundar setelah makan siang usai. ”Betul. Soalnya Jakarta kota keras,” timpal Megawati.

Selama sekitar setengah jam, kami tak bosan mendengar cerita Ahok. Hampir semua berisi hal-hal unik, lucu, dan ironis. Derai tawa lepas terdengar kencang mendengarkan cerita Ahok, termasuk Megawati.

Bukan rahasia, gaya Ahok mengundang kritik dari berbagai kalangan. ”Tapi gua enggak peduli. Ada pejabat nyusahin yang sempat gua tantang. ’Saya siap mati pak, bapak siap enggak?’ Setelah ngobrol empat mata, eh kami malah dekat. Ada juga preman yang mau menyerang, tapi akhirnya dia kasih tangan bilang, ’Bapak berani, saya salut’,” tutur Ahok.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Empat Kader Golkar Terjerat Kasus Korupsi, Waketum: Tak Ada Kaitan dengan Partai

Empat Kader Golkar Terjerat Kasus Korupsi, Waketum: Tak Ada Kaitan dengan Partai

Nasional
Jokowi Minta Daerah Hasilkan Produk Perdagangan Unggulan Masing-masing

Jokowi Minta Daerah Hasilkan Produk Perdagangan Unggulan Masing-masing

Nasional
Menurut OJK, Ini Ciri-ciri Pinjaman Online Ilegal

Menurut OJK, Ini Ciri-ciri Pinjaman Online Ilegal

Nasional
Pemerintah Susun 'Road Map' Perubahan Status Pandemi Covid-19 Jadi Endemi

Pemerintah Susun "Road Map" Perubahan Status Pandemi Covid-19 Jadi Endemi

Nasional
Airlangga: Untuk Pemilihan Presiden, Kita Harus Menang

Airlangga: Untuk Pemilihan Presiden, Kita Harus Menang

Nasional
Wapres Ingatkan agar Pesantren Mampu Akomodasi Kemajuan Teknologi

Wapres Ingatkan agar Pesantren Mampu Akomodasi Kemajuan Teknologi

Nasional
Kasus Covid-19 Turun hingga 98 Persen, Pemerintah Tetap Gencarkan Vaksinasi

Kasus Covid-19 Turun hingga 98 Persen, Pemerintah Tetap Gencarkan Vaksinasi

Nasional
Jokowi Ingatkan Risiko Lonjakan Kasus Covid-19 karena Pembukaan Sekolah

Jokowi Ingatkan Risiko Lonjakan Kasus Covid-19 karena Pembukaan Sekolah

Nasional
Strategi Pemerintah Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Jelang Natal dan Tahun Baru

Strategi Pemerintah Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Jelang Natal dan Tahun Baru

Nasional
Jokowi Ingatkan Indonesia Tetap Tangguh dan Bertahan Hadapi Krisis akibat Pandemi

Jokowi Ingatkan Indonesia Tetap Tangguh dan Bertahan Hadapi Krisis akibat Pandemi

Nasional
Wapres: Kebangkitan Ekonomi Pesantren Harus Dimulai dari Santri

Wapres: Kebangkitan Ekonomi Pesantren Harus Dimulai dari Santri

Nasional
Jokowi Targetkan Vaksinasi Covid-19 Nasional Capai 70 Persen pada Akhir Tahun

Jokowi Targetkan Vaksinasi Covid-19 Nasional Capai 70 Persen pada Akhir Tahun

Nasional
Jokowi Targetkan Cakupan Vaksinasi Capai 270 Juta Dosis pada Akhir 2021

Jokowi Targetkan Cakupan Vaksinasi Capai 270 Juta Dosis pada Akhir 2021

Nasional
Jokowi: Perdagangan, Turisme, dan Investasi Harus Digerakkan, Jangan Terlambat

Jokowi: Perdagangan, Turisme, dan Investasi Harus Digerakkan, Jangan Terlambat

Nasional
Hari Santri Jadi Momentum Memupuk Semangat Nasionalisme dan Cinta Tanah Air

Hari Santri Jadi Momentum Memupuk Semangat Nasionalisme dan Cinta Tanah Air

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.