Anas: Kemarahan SBY soal Bunda Putri Tak Diharapkan Rakyat

Kompas.com - 15/10/2013, 12:50 WIB
Anas Urbaningrum menyaksikan sapi yang disembelih di kediamannya. Sapi tersebut adalah satu dari 35 sapi yang dikurbankan oleh Perhimpunan Pergerakan Indonesia(PPI), ormas besutan Anas. IHSANUDDINAnas Urbaningrum menyaksikan sapi yang disembelih di kediamannya. Sapi tersebut adalah satu dari 35 sapi yang dikurbankan oleh Perhimpunan Pergerakan Indonesia(PPI), ormas besutan Anas.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorEgidius Patnistik
JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum turut berkomentar mengenai kemarahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) terkait sosok Bunda Putri. Menurut Anas, kemarahan SBY tersebut tidak diharapkan rakyat.

"Marah itu manusiawi. Yang penting tempat marahnya di mana. Kalau di depan umum tidak diharapkan oleh rakyat," kata Anas di sela-sela acara pemotongan hewan kurban oleh Perhimpunan Pergerakan Indonesia di kediamannya di Jakarta, Selasa (15/10/2013).

Anas menambahkan, seharusnya SBY lebih sering marah mengenai perbaikan kebijakan pemerintah, bukan hanya marah terkait masalah pribadi yang membelitnya. "Misalnya pemerintah serius mengenai persapian, peternakan lokal," lanjutnya.

Anas mengaku tidak menonton siaran televisi yang menayangkan ekspresi marah SBY saat konferensi pers di Bandara Halim Perdanakusuma pada Kamis malam lalu. Saat itu SBY marah atas pernyataan mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera, Luthfi Hasan Ishaaq, di Pengadilan Tipikor, Jakarta. Presiden menilai Luthfi berbohong.

Pada Kamis pagi, Luthfi memberikan kesaksian di persidangan Tipikor yang menyebutkan bahwa Bunda Putri adalah orang yang sangat dekat dengan SBY.

Presiden SBY mendapat informasi tentang kesaksian Lutfi itu dari stafnya ketika baru mendarat di Pangkalan TNI Angkatan Udara, di Bandara Halim Perdanakusuma, setelah melakukan lawatan ke Brunei Darussalam. Kepada wartawan, Presiden membacakan kutipan berita yang dia terima dari stafnya. "Bunda Putri orang yang sangat dekat dengan Presiden, 1.000 persen Luthfi bohong. Saya tidak tahu, saya tidak kenal, dan tidak ada kaitan dengan saya," kata Presiden. Nada bicaranya sedikit tinggi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Sebut Aturan Karantina Luar Negeri Diperpanjang dari 7 Hari Jadi 10 Hari

Luhut Sebut Aturan Karantina Luar Negeri Diperpanjang dari 7 Hari Jadi 10 Hari

Nasional
Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Ketum PKB: 'Reshuffle' Kabinet Masih Sebatas Rumor

Ketum PKB: "Reshuffle" Kabinet Masih Sebatas Rumor

Nasional
Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Nasional
Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak 'Bully' Penyandang Disabilitas

Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak "Bully" Penyandang Disabilitas

Nasional
Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Nasional
Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Nasional
Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Nasional
Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Nasional
Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Nasional
UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

Nasional
Jokowi: Saya Ingin Presidensi Indonesia di G20 Tak Sebatas Seremonial

Jokowi: Saya Ingin Presidensi Indonesia di G20 Tak Sebatas Seremonial

Nasional
90 Persen Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran WNI Repatriasi

90 Persen Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Kemayoran WNI Repatriasi

Nasional
BMKG Peringatkan Potensi Siklon Tropis Teratai di Samudera Hindia, Barat Daya Lampung

BMKG Peringatkan Potensi Siklon Tropis Teratai di Samudera Hindia, Barat Daya Lampung

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.