Kompas.com - 20/08/2013, 14:26 WIB
Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Ronny Franky Sompie. dian maharaniKepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Ronny Franky Sompie.
Penulis Dani Prabowo
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Ronny Franky Sompie mengatakan, jumlah narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan Labuhan Ruku diduga lebih dari 30 orang. Hingga saat ini, ada 31 narapidana yang kabur dari Lapas Labuhan Ruku telah diamankan.

"Awalnya 30 orang (yang melarikan diri), tapi kemudian yang ditangkap anggota lebih. Ada 31 orang," kata Ronny di sela-sela penyerahan penghargaan Kak Seto Award bagi Ipda (anumerta) Kus Hendratma, di Jakarta, Selasa (20/8/2013).

Dari 31 narapidana yang telah ditangkap, Ronny merinci, sebanyak 19 orang ditangkap Polsek Labuhan Ruku, enam orang ditangkap Polsek Limapuluh, dua orang ditangkap di Polres Deli Serdang, dan satu orang ditangkap Polres Simalungun.

"Sebanyak tiga orang menyerahkan diri ke Lapas Labuhan Ruku. Dua orang di antaranya adalah anak-anak, satu orang dewasa," ujarnya.

Ronny mengakui, ada kendala yang dihadapi saat akan menangkap para narapidana, yaitu belum adanya data pasti jumlah narapidana yang melarikan diri dari lapas tersebut. Belum adanya data pasti itu disebabkan pada saat kejadian kondisi tidak memungkinkan bagi petugas lapas untuk melakukan penghitungan.

Meski saat ini kondisi relatif kondusif, pihak lapas juga belum dapat memastikan berapa jumlah narapidana yang melarikan diri.

"Kami prediksi jumlah narapidana yang melarikan diri hanya tersisa sedikit," ujarnya.

Untuk mempercepat proses penangkapan, Kapolda Sumatera Utara telah memerintahkan jajaran polres yang masuk di dalam wilayah hukumnya untuk meningkatkan pengamanan, terutama keamanan di wilayah perbatasan yaitu Aceh, Sumatera Barat, dan Riau.

"Pak Kapolri juga telah memerintahkan kepada Kapolda di Sumatera untuk membantu penangkapan terhadap narapidana yang melarikan diri," katanya.

Sebelumnya diberitakan, ada beberapa penyebab kerusuhan yang berujung kaburnya puluhan narapidana (napi) ataupun tahanan. Pertama, karena adanya pemindahan 49 orang napi dari Lapas Lubuk Pakam ke Lapas Labuhan Ruku pada 17 Agustus 2013. Penyebab lainnya adalah benturan antara napi dan petugas lapas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjanjian Ekstradisi Diteken, Koruptor hingga Teroris Tak Lagi Bisa Bersembunyi di Singapura

Perjanjian Ekstradisi Diteken, Koruptor hingga Teroris Tak Lagi Bisa Bersembunyi di Singapura

Nasional
Jokowi: Kita Harapkan Vaksinasi Booster Mencegah Penyebaran Varian Omicron

Jokowi: Kita Harapkan Vaksinasi Booster Mencegah Penyebaran Varian Omicron

Nasional
Ma'ruf Amin Sebut MUI Ujung Tombak Indonesia Jadi Pusat Industri Halal

Ma'ruf Amin Sebut MUI Ujung Tombak Indonesia Jadi Pusat Industri Halal

Nasional
Berhasil Diambil Alih di Era Jokowi, Begini Awal Mula Ruang Udara RI Dikuasai Singapura

Berhasil Diambil Alih di Era Jokowi, Begini Awal Mula Ruang Udara RI Dikuasai Singapura

Nasional
Pernyataan Bupati Langkat Soal Kerangkeng untuk Rehabilitasi Dimentahkan BNN

Pernyataan Bupati Langkat Soal Kerangkeng untuk Rehabilitasi Dimentahkan BNN

Nasional
Sejarah FIR Indonesia Dikuasai Singapura sejak Era Kemerdekaan dan Kini Diambil Alih

Sejarah FIR Indonesia Dikuasai Singapura sejak Era Kemerdekaan dan Kini Diambil Alih

Nasional
Pengacara Didit Wijayanto Wijaya Didakwa Merintangi Penyidikan Korupsi di LPEI

Pengacara Didit Wijayanto Wijaya Didakwa Merintangi Penyidikan Korupsi di LPEI

Nasional
Eksepsi Eks Anggota DPR Yudi Widiana Ditolak, PN Tipikor Bandung Lanjutkan Persidangan

Eksepsi Eks Anggota DPR Yudi Widiana Ditolak, PN Tipikor Bandung Lanjutkan Persidangan

Nasional
PM Singapura: Saya Harap Dapat Bekerja Lebih Erat dengan Presiden Jokowi

PM Singapura: Saya Harap Dapat Bekerja Lebih Erat dengan Presiden Jokowi

Nasional
KPK Perpanjang Penahanan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

KPK Perpanjang Penahanan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

Nasional
V20 Ungkap Rekomendasi untuk Susun Kebijakan Multilateral di Pertemuan G20

V20 Ungkap Rekomendasi untuk Susun Kebijakan Multilateral di Pertemuan G20

Nasional
KPK Nilai Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura Beri Dukungan terhadap Pemberantasan Korupsi

KPK Nilai Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura Beri Dukungan terhadap Pemberantasan Korupsi

Nasional
Kronologi Terbongkarnya Kerangkeng Manusia Bupati Langkat: Berawal dari OTT KPK Hingga Sudah Berdiri 10 Tahun

Kronologi Terbongkarnya Kerangkeng Manusia Bupati Langkat: Berawal dari OTT KPK Hingga Sudah Berdiri 10 Tahun

Nasional
KPK Terapkan TPPU Terkait Dugaan Korupsi di Buru Selatan

KPK Terapkan TPPU Terkait Dugaan Korupsi di Buru Selatan

Nasional
Jokowi Luncurkan Pelepasan Ekspor Perdana Smelter Grade Alumina

Jokowi Luncurkan Pelepasan Ekspor Perdana Smelter Grade Alumina

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.