Kompas.com - 15/08/2013, 11:53 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Bahan pembuat sabu (prekusor) yang ditemukan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Cipinang beberapa waktu lalu merupakan milik terpidana mati kasus narkoba Freddy Budiman. Hal itu berdasarkan hasil pemeriksaan internal Kementerian Hukum dan HAM yang dilakukan Inspektorat Jenderal.

"Terbukti bahwa barang hasil penggeledahan tim adalah berupa bahan-bahan pembuat prekusor narkotika adalah benar milik warga binaan lapas Freddy Budiman," ujar Menhuk dan HAM Amir Syamsuddin di kantornya, Kamis (15/8/2013).

Barang tersebut sebelumnya ditemukan saat dilakukan inspeksi mendadak (sidak) oleh Amir dan Direktorat IV Tindak Pidana Narkotika Polri pada Selasa (6/8/2013) lalu.

Amir menjelaskan, barang tersebut dititipkan Freddy kepada warga binaan lain bernama Tjejep Setiawan alias Asiong sebelum dirinya dipindah ke Lapas Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, pada 29 Juli 2013. Tjetep pun memindahkan barang haram tersebut ke gudang pertukangan.

"Tjejep melakukan pemindahaan bahan-bahan pembuat narkotika ke gedung pertukangan di gedung badan latihan kerja," lanjut Amir.

Sebelumnya, juga terungkap adanya ruang khusus untuk napi gembong narkoba Freddy Budiman. Di ruangan itu, Freddy bisa berduaan dengan kekasihnya, bahkan kembali menggunakan barang haram tersebut.

Freddy akhirnya diberi hukuman disiplin dan diisolasi di Nusakambangan. Pada masa isolasi itu, Freddy tidak boleh dikunjungi siapa pun.

Belum selesai kasus Freddy, Menhuk dan HAM dan Direktorat IV Tindak Pidana Narkotika Polri menggeledah Lapas Cipinang. Pada penggeledahan itu, ditemukan adanya serbuk red fosfor (prekusor sabu) serta mesin pencetak pil ekstasi di bengkel napi tersebut. Dalam sidak itu, Polri juga mengamankan satu orang petugas staf keamanan Lapas berinisial G dan tiga orang napi yakni AS, HS, dan V.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksin Merah Putih Unair Masuk Uji Klinis Fase 3

Vaksin Merah Putih Unair Masuk Uji Klinis Fase 3

Nasional
Duet Ganjar-Anies Dianggap Nasdem Bisa Mempersatukan, PDI-P: Yang Persatukan Bangsa Itu Ideologi

Duet Ganjar-Anies Dianggap Nasdem Bisa Mempersatukan, PDI-P: Yang Persatukan Bangsa Itu Ideologi

Nasional
Usulkan Duet Ganjar-Anies ke Jokowi, Ini Alasan Surya Paloh

Usulkan Duet Ganjar-Anies ke Jokowi, Ini Alasan Surya Paloh

Nasional
Nasdem Tunggu Respons Anies, Ganjar, dan Andika sebelum Tawarkan ke Parpol Lain

Nasdem Tunggu Respons Anies, Ganjar, dan Andika sebelum Tawarkan ke Parpol Lain

Nasional
Kejagung Pastikan Obyek Perkara Kasus Emirsyah Beda dari KPK

Kejagung Pastikan Obyek Perkara Kasus Emirsyah Beda dari KPK

Nasional
Megawati: Siapa yang Korupsi, Pecat, Keluarkan dari PDI Perjuangan!

Megawati: Siapa yang Korupsi, Pecat, Keluarkan dari PDI Perjuangan!

Nasional
Melihat Pengamanan Jokowi Jelang Kunjungan ke Ukraina Membawa Misi Damai

Melihat Pengamanan Jokowi Jelang Kunjungan ke Ukraina Membawa Misi Damai

Nasional
Jaksa Agung Ungkap Peran Emirsyah Satar dalam Kasus Korupsi Pesawat Garuda Indonesia

Jaksa Agung Ungkap Peran Emirsyah Satar dalam Kasus Korupsi Pesawat Garuda Indonesia

Nasional
Hadi Tjahjanto Susun Solusi untuk 300 Sertifikat Tanah Warga Bogor yang Disita Satgas BLBI

Hadi Tjahjanto Susun Solusi untuk 300 Sertifikat Tanah Warga Bogor yang Disita Satgas BLBI

Nasional
Jokowi Teken Perpres Nomor 95/2022, Tegaskan Penyelenggaraan ASEAN Para Games XI di Jawa Tengah

Jokowi Teken Perpres Nomor 95/2022, Tegaskan Penyelenggaraan ASEAN Para Games XI di Jawa Tengah

Nasional
Tegaskan Hubungan dengan PDI-P Baik, Nasdem: Kita Enggak Pernah Sindir Partai Orang

Tegaskan Hubungan dengan PDI-P Baik, Nasdem: Kita Enggak Pernah Sindir Partai Orang

Nasional
Sekjen PDIP: Bu Mega Setiap Hari Monitor Kesehatan Pak Tjahjo

Sekjen PDIP: Bu Mega Setiap Hari Monitor Kesehatan Pak Tjahjo

Nasional
Apakah Pemain Israel Bisa Masuk Indonesia untuk Piala Dunia U20? Ini Kata Kemenlu

Apakah Pemain Israel Bisa Masuk Indonesia untuk Piala Dunia U20? Ini Kata Kemenlu

Nasional
Sekjen Gerindra Singgung Pemimpin Lupa Partai, Ketua Harian: Tidak Perlu Dibesar-besarkan

Sekjen Gerindra Singgung Pemimpin Lupa Partai, Ketua Harian: Tidak Perlu Dibesar-besarkan

Nasional
Kejagung Tak Tahan Dua Tersangka Kasus Korupsi Garuda

Kejagung Tak Tahan Dua Tersangka Kasus Korupsi Garuda

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.