Kompas.com - 11/06/2013, 17:49 WIB
Penulis Jodhi Yudono
|
EditorTri Wahono

Warga Bekasi Utara ini juga mengakhiri hidupnya karena tak bisa berobat. Demikian juga Rubini (43), warga Gunung Kidul, yang gantung diri setelah putus asa oleh sakit lambung dan kepala yang berkepanjangan. Tanggal 8 April 2013, Chau Apu (64) terjun ke Sungai Cisadane setelah putus asa akibat mengidap kencing manis bertahun-tahun. Tangal 28 Mei 2013, Sri Hartati (32) menabrakkan diri ke kereta api yang melintas di perbatasan Sleman dan Bantul disebabkan oleh gangguan jiwa dan pernah dirawat di RS Jiwa Ghrasia, Pakem, Sleman.

Anda bisa mengatakan, "Ah itu kan cuma sepersekian persen dari jumlah penduduk Indonesia yang ratusan juta jumlahnya." Tapi, saya juga bisa menjawab begini, "Jumlah itu baru yang terekspos, barangkali yang tak terberitakan bisa berlipat-lipat jumlahnya."

Seperti para penderita HIV/AIDS, seperti jumlah pengangguran, jumlah warga miskin, di permukaan nampak baik-baik saja, tapi di balik yang nampak di permukaan, bisa jadi semacam gunung es.

Selain yang ditulis Kompas, media lain juga menulis, Suriningsih (33), warga Dusun Worawari, Desa Sukoreno, Kecamatan Sentolo, yang nekat bunuh diri dengan menabrakkan diri ke kereta api di Dusun Mertan, Sukoreno, Jumat (31/5/2013) dini hari, karena tak tahan menderita penyakit komplikasi.

Tahun 2005, Benedetto Saraceno, Direktur Departemen Kesehatan Mental dan Penyalahgunaan Substansi WHO, menyatakan, kematian rata-rata karena bunuh diri di Indonesia 24 kematian per 100.000 penduduk. Jika penduduk Indonesia 220 juta jiwa, diperoleh angka 50.000 kasus kematian akibat bunuh diri. Sebagian di antaranya tentu mereka yang tak sanggup berobat ke rumah sakit.

Ah ironi benar hidup di negeri ini. Sebagian orang mati dalam kesia-siaan, sebagian lainnya foya-foya "bermandikan uang". Lihatlah di infotainment, betapa mereka yang menjalani hidup dengan "bercanda" justru beroleh kelimpahan harta sehingga mampu membangun rumah bak istana dan berobat ke rumah sakit dengan pelayanan yang prima.

Sebagian orang susah untuk berobat, sebagian lainnya malah berlaku bejat dengan menilap uang rakyat. Padahal, di negeri ini, simbol-simbol kebaikan berkibar dengan megahnya. Agama, tempat-tempat ibadah, para pemuka agama, diberi panggung seluas angkasa. Padahal juga, ajaran mengenai kebajikan juga sudah diwariskan oleh nenek moyang kita. Padahal...

Menyimak fakta di atas, nalar saya seperti menabrak tembok. Hmmm... sebelum saya dilanda keputusasaan, ada baiknya saya cari kawan-kawan saya. Moga-moga mereka bisa saya ajak ngobrol, setidaknya bisa mengurangi gebalau di hati saya.

"Enggak adil bener kehidupan ini ya?" kata saya membuka percakapan dengan Juha di sebuah warung kopi di Palmerah.
"Wah, kacau kamu. Berarti kamu menuduh Tuhan juga enggak adil," sela Juha.
"Ah... bukan itu maksudku. Yang enggak adil mungkin juga aku, kamu, orang-orang pemerintahan, anggota dewan, atau siapa pun, yang membiarkan orang-orang mati tanpa daya lantaran tak mampu berobat ke rumah sakit."
"Nah, itu lebih rasional. Tapi, bukankah tiap manusia sudah punya suratannya masing-masing?"
"Ah elo, jangan dibawa ke ranah takdir dulu dong, enggak seru jadinya obrolan kita."
"Habis bagaimana, aku percaya bahwa apa yang kita peroleh hari ini adalah buah dari perjalanan yang kita lalui."
"Tapi, orang lain juga turut andil atas apa yang kita peroleh hari ini. Coba kalau kamu nggak peduli kepadaku, mungkin hari ini aku sedang sakit kepala memikirkan ini semua. Tapi, karena kamu peduli kepadaku dan mau aku ajak ngobrol, jadi bebanku lebih ringan."
"Maksudmu, banyak orang yang nggak peduli dengan orang lain sehingga membiarkan mereka yang tak mampu berobat ke rumah sakit jatuh dalam keputusasaan?"
"Pinter kamu."
"Tapi sebentar... bagaimana mau membantu, jangan-jangan para tetangga mereka yang putus asa itu juga butuh bantuan."
"Bisa jadi. Makanya, untuk urusan kesehatan harus menjadi tanggung jawab pemerintah, terutama buat mereka yang tidak mampu."
"Tapi, kan sudah banyak daerah yang menggratiskan biaya berobat kepada orang-orang tak mampu, seperti Jakarta, Tangerang..."
"Indonesia kan bukan cuma Jakarta dan Tangerang."
"Itu tandanya kemampuan tiap daerah belum setara."
"Mustinya bukan cuma urusan daerah, tapi juga urusan pemerintah pusat."
"Pusat sudah menganggarkan cukup banyak untuk kesehatan?"
"Emang dianggarkan berapa?"
"Bentar, aku buka contekan dulu."

Juha pun mulai membuka contekan. Dia mengatakan, anggaran kesehatan sebesar Rp 31,2 triliun dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2013. Jumlah tersebut belum mencapai 5 persen dari total RAPBN sebesar Rp 1.657,9 triliun. Undang-Undang Nomor 36 tentang Kesehatan mengamanatkan anggaran kesehatan minimal 5 persen dari APBN di luar gaji. Anggaran kesehatan baru sekitar 1,9 persen dari RAPBN 2013 dan 0,4 persen terhadap pendapatan domestik bruto.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    KPK Perpanjang Penahanan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

    KPK Perpanjang Penahanan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

    Nasional
    V20 Ungkap Rekomendasi untuk Susun Kebijakan Multilateral di Pertemuan G20

    V20 Ungkap Rekomendasi untuk Susun Kebijakan Multilateral di Pertemuan G20

    Nasional
    KPK Nilai Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura Beri Dukungan terhadap Pemberantasan Korupsi

    KPK Nilai Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura Beri Dukungan terhadap Pemberantasan Korupsi

    Nasional
    Kronologi Terbongkarnya Kerangkeng Manusia Bupati Langkat: Berawal dari OTT KPK Hingga Sudah Berdiri 10 Tahun

    Kronologi Terbongkarnya Kerangkeng Manusia Bupati Langkat: Berawal dari OTT KPK Hingga Sudah Berdiri 10 Tahun

    Nasional
    KPK Terapkan TPPU Terkait Dugaan Korupsi di Buru Selatan

    KPK Terapkan TPPU Terkait Dugaan Korupsi di Buru Selatan

    Nasional
    Jokowi Luncurkan Pelepasan Ekspor Perdana Smelter Grade Alumina

    Jokowi Luncurkan Pelepasan Ekspor Perdana Smelter Grade Alumina

    Nasional
    Persiapan Jelang Pemilu, Partai Kebangkitan Nusantara yang Digagas Loyalis Anas Urbaningrum Audiensi ke KPU

    Persiapan Jelang Pemilu, Partai Kebangkitan Nusantara yang Digagas Loyalis Anas Urbaningrum Audiensi ke KPU

    Nasional
    KBRI Belanda Mengaku Belum Dapat Laporan Soal Sejarawan Bonnie Triyana Dipolisikan

    KBRI Belanda Mengaku Belum Dapat Laporan Soal Sejarawan Bonnie Triyana Dipolisikan

    Nasional
    Mutasi Polri, Kombes Gatot Repli Jadi Kabag Penum Divisi Humas Polri

    Mutasi Polri, Kombes Gatot Repli Jadi Kabag Penum Divisi Humas Polri

    Nasional
    Komnas Sebut KIPI Serius pada Anak Jauh Lebih Rendah Dibanding Kelompok Dewasa

    Komnas Sebut KIPI Serius pada Anak Jauh Lebih Rendah Dibanding Kelompok Dewasa

    Nasional
    Ekstradisi RI-Singapura Ditandatangani, KPK Segera Koordinasi Panggil Tersangka E-KTP Paulus Tanos

    Ekstradisi RI-Singapura Ditandatangani, KPK Segera Koordinasi Panggil Tersangka E-KTP Paulus Tanos

    Nasional
    Anggota Komisi IX ke Menkes: Kalau Kawan Bicara Tolong Dilihat Mukanya agar Kami Merasa Dihormati

    Anggota Komisi IX ke Menkes: Kalau Kawan Bicara Tolong Dilihat Mukanya agar Kami Merasa Dihormati

    Nasional
    Diberi Rp 200 Juta oleh Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi, Ketua DPRD Mengaku Tak Tahu Maksudnya

    Diberi Rp 200 Juta oleh Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi, Ketua DPRD Mengaku Tak Tahu Maksudnya

    Nasional
    Kejagung Periksa 4 Saksi untuk Perkara Dugaan Korupsi Garuda Indonesia

    Kejagung Periksa 4 Saksi untuk Perkara Dugaan Korupsi Garuda Indonesia

    Nasional
    KPK Akan Dalami Dugaan Uang Suap Wali Kota Bekasi Mengalir ke Keluarga

    KPK Akan Dalami Dugaan Uang Suap Wali Kota Bekasi Mengalir ke Keluarga

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.