Abraham: Upaya Pelemahan KPK Sistematis

Kompas.com - 06/10/2012, 14:47 WIB
|
EditorErlangga Djumena

SEMARANG, KOMPAS.com - Upaya pelemahan terhadap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dinilai dilakukan secara sistematis. Demikian disampaikan Ketua KPK Abraham Samad di sela acara dialog tentang peran ulama dan tokoh masyarakat dalam menegakkan konstitusi dan gerakan anti korupsi di Kantor PWNU Jateng di Semarang, Sabtu (6/10/2012).

Pelemahan tersebut dilakukan dengan berbagai cara antara lain teror terhadap penyidik. Puncak upaya pelemahan tersebut ungkapnya terjadi pada Jumat malam (5/10/2012). Dimana adanya upaya penjemputan paksa terhadap salah satu penyidik KPK.

"Situasi yang ada memang sudah sangat mencekam bagi pada penyidik terutama dari kepolisian yang masih punya hati nurani untuk tergabung dalam KPK," tandasnya.

Keinginan hati nurani para penyidik itu menurutnya tidak disambut dengan baik sehingga ada upaya untuk melemahkan KPK. Meski begitu ia mengaku pihaknya tetap akan memberikan perlindungan yang maksimal bagi para penyidik yang terancam dan mendapatkan tekanan. Sebab upaya kriminalisasi tersebut juga bisa dilakukan pada penyidik lain.

Kondisi tersebut menurut Abraham sudah dilaporkan pada Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) dan Menteri Koordinator Politik dan Keamanan (Menkopolkam) terkait adanya upaya pelemahan KPK. "Memang belum sampai lapor ke Presiden langsung," tambahnya.

Seperti yang telah diberitakan, Novel yang kini merupakan salah satu penyidik KPK yang menangani kasus dugaan korupsi pengadaan simulator SIM, diduga terkait kasus penganiayaan berat yang menyebabkan kematian seorang pencuri sarang burung walet. Novel diduga melakukan penembakan terhadap enam pencuri di Pantai Panjang, Bengkulu, dan salah satunya tewas pada 2004 lalu saat Novel bertugas di Polres Bengkulu.

Kasus tersebut kembali diungkap oleh pihak kepolisian diduga untuk melemahkan KPK. Sebab ada kejanggalan terhadap upaya penangkapan terhadap Novel yang oleh KPK dinilai sebagai upaya kriminalisasi.

Abraham menambahkan, kondisi korupsi di Indonesia sudah sangat memprihatinkan. Menurutnya tidak ada lagi tempat di Negara ini yang tidak luput dari penyakit korupsi."Jadi korupsi ini penyakit yang luar biasa, sehingga cara menghadapinya juga harus dengan cara yang luar biasa," tandasnya.

Baca tentang
    Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
    Ikut


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    2 Polisi di Aceh Diperiksa, Diduga Aniaya Pria dengan Gangguan Jiwa

    2 Polisi di Aceh Diperiksa, Diduga Aniaya Pria dengan Gangguan Jiwa

    Nasional
    Jubir Pemerintah: Sekali Lagi, Proses Penularan Corona Masih Terjadi

    Jubir Pemerintah: Sekali Lagi, Proses Penularan Corona Masih Terjadi

    Nasional
    Pemerintah Ajak Masyarakat Tinggalkan Cara Berpikir Sebelum Wabah Covid-19

    Pemerintah Ajak Masyarakat Tinggalkan Cara Berpikir Sebelum Wabah Covid-19

    Nasional
    Ini Data Sebaran Pasien Covid-19 yang Meninggal, Jatim Tertinggi Setelah Jakarta

    Ini Data Sebaran Pasien Covid-19 yang Meninggal, Jatim Tertinggi Setelah Jakarta

    Nasional
    Pemerintah: Kita Tak Bisa Kembali ke Kondisi Normal, Kita Harus Buat Paradigma Baru

    Pemerintah: Kita Tak Bisa Kembali ke Kondisi Normal, Kita Harus Buat Paradigma Baru

    Nasional
    Jangan Ada Ruang untuk Saling Mengeluh dan Menyalahkan di Tengah Pandemi...

    Jangan Ada Ruang untuk Saling Mengeluh dan Menyalahkan di Tengah Pandemi...

    Nasional
    Jubir Pemerintah: Belum Ada Vaksin Covid-19, Jangan Sampai Tertular!

    Jubir Pemerintah: Belum Ada Vaksin Covid-19, Jangan Sampai Tertular!

    Nasional
    248.555 Spesimen Sudah Diperiksa, Pemerintah: Kita Tes secara Masif dan Tracing secara Agresif

    248.555 Spesimen Sudah Diperiksa, Pemerintah: Kita Tes secara Masif dan Tracing secara Agresif

    Nasional
    Sebaran Pasien Covid-19 Sembuh di Indonesia, Penambahan Tertinggi di Jatim

    Sebaran Pasien Covid-19 Sembuh di Indonesia, Penambahan Tertinggi di Jatim

    Nasional
    Ini Sebaran 22.271 Kasus Covid-19 Indonesia, DKI Jakarta 6.634 Kasus

    Ini Sebaran 22.271 Kasus Covid-19 Indonesia, DKI Jakarta 6.634 Kasus

    Nasional
    526 Kasus Baru Covid-19 di 26 Provinsi, Jakarta, Jatim, dan Papua Tertinggi

    526 Kasus Baru Covid-19 di 26 Provinsi, Jakarta, Jatim, dan Papua Tertinggi

    Nasional
    Hingga 24 Mei, Sudah 248.555 Spesimen Diperiksa untuk Covid-19

    Hingga 24 Mei, Sudah 248.555 Spesimen Diperiksa untuk Covid-19

    Nasional
    Hingga 24 Mei, Ada 42.551 ODP dan 11.389 PDP Covid-19 di Indonesia

    Hingga 24 Mei, Ada 42.551 ODP dan 11.389 PDP Covid-19 di Indonesia

    Nasional
    Menkes Terbitkan Panduan Mitigasi Covid-19 di Tempat Kerja Jelang New Normal

    Menkes Terbitkan Panduan Mitigasi Covid-19 di Tempat Kerja Jelang New Normal

    Nasional
    Hingga 24 Mei, Total Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 1.372 Orang

    Hingga 24 Mei, Total Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 1.372 Orang

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X