Kompas.com - 14/08/2012, 09:57 WIB
EditorHindra

KOMPAS.com - Mudik Lebaran tahun ini bagi Taufik (27) sebenarnya baru saja dimulai. Ia bersama keluarga hendak ke kampung halamannya di Widuri, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah. Namun, musibah menghadangnya.

Sebuah sepeda motor tiba-tiba menyerempet saat ia melintasi kawasan Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Ia baru melintas sekitar 30 kilometer dari 371 kilometer yang harus ditempuhnya. Taufik yang memboncengkan putranya, Angga (4)—duduk di tengah—dan istrinya, Anita (26)—duduk di belakang—pun terjatuh.

”Kami jatuh di aspal. Untung tak terlalu parah,” tutur Taufik saat beristirahat di Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk Umum (SPBU) Patokbeusi, Kabupaten Subang, Jawa Barat, Minggu (12/8/2012).

Ketiganya ditolong warga dan petugas pos kesehatan di jalur mudik yang dikenal dengan jalur pantai utara (pantura). Taufik terluka di lutut kanan. Celananya sobek. Jalannya tertatih. Angga terluka di hidung dan dahi sehingga harus diperban. Sementara jari tangan Anita berdarah.

Meski terluka, ketiganya nekat melanjutkan perjalanan. Sambil menahan sakit, Taufik memacu kendaraannya. ”Biar pelan asal selamat,” ujar Taufik.

Untuk mudik, Taufik sebenarnya telah mempersiapkan semuanya, mulai dari mengganti oli sepeda motor matiknya, mesin yang diservis, hingga tekanan angin di ban. Semua dilakukan agar perjalanannya aman dan nyaman.

Taufik mengaku tak punya banyak pilihan untuk mudik. Dengan pendapatan yang paspasan sebagai penjual bubur ayam, ia memilih mudik dengan sepeda motor. Ongkos bersepeda motor lebih murah, Rp 90.000. Selain untuk bahan bakar, ongkos itu juga untuk membeli bekal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

”Naik bus Rp 100.000 perorang. Naik kereta juga tak jauh beda dengan bus karena harus turun di Tegal dan melanjutkan perjalanan dengan angkutan kota menuju Pemalang, kemudian naik ojek,” katanya.

Pilihan naik sepeda motor juga diambil Herudin (38) saat mudik ke Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Menempuh jarak 280 kilometer dari Jakarta, Herudin mengambil segala risiko dengan memboncengkan Herawati (11), putri sulungnya.

Berangkat dari Tanah Abang, Jakarta Pusat, pukul 14.00, Herawati dibonceng dengan tubuh ditambatkan kain ke badan ayahnya. Empat jam kemudian mereka tiba di SPBU Balong Gandu, Karawang, Jawa Barat, untuk mengisi bensin.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, ini 18 Daerah yang Terapkan Level 3

    PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, ini 18 Daerah yang Terapkan Level 3

    Nasional
    Saat Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser NU

    Saat Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser NU

    Nasional
    Perpanjangan PPKM Jawa-Bali, 24 Daerah ini Berstatus Level 1

    Perpanjangan PPKM Jawa-Bali, 24 Daerah ini Berstatus Level 1

    Nasional
    Luhut: 10 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali Kembali Turun ke Level 2 Karena Angka Tracing Turun

    Luhut: 10 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali Kembali Turun ke Level 2 Karena Angka Tracing Turun

    Nasional
    Perpanjangan PPKM Jawa-Bali, DKI Jakarta Kembali Berstatus Level 2

    Perpanjangan PPKM Jawa-Bali, DKI Jakarta Kembali Berstatus Level 2

    Nasional
    Buntut Kasus di KPI, Komnas HAM Desak Polisi Tingkatkan Kemampuan Atasi Aduan Kekerasan Seksual

    Buntut Kasus di KPI, Komnas HAM Desak Polisi Tingkatkan Kemampuan Atasi Aduan Kekerasan Seksual

    Nasional
    [POPULER NASIONAL] Bentrok Kopassus Vs Brimob, Panglima TNI: Proses Hukum yang Terlibat | Bentrokan Kopassus Vs Brimob akibat Perkara Rokok

    [POPULER NASIONAL] Bentrok Kopassus Vs Brimob, Panglima TNI: Proses Hukum yang Terlibat | Bentrokan Kopassus Vs Brimob akibat Perkara Rokok

    Nasional
    Menteri Diduga Terlibat Bisnis PCR Dinilai Salahi Prinsip Good and Clean Goverment

    Menteri Diduga Terlibat Bisnis PCR Dinilai Salahi Prinsip Good and Clean Goverment

    Nasional
    PPKM Jawa-Bali Diperpanjang hingga 14 Desember, Sejumlah Daerah Kembali ke Level 2

    PPKM Jawa-Bali Diperpanjang hingga 14 Desember, Sejumlah Daerah Kembali ke Level 2

    Nasional
    Polri: Bentrokan Personel Kopassus dan Brimob di Tembagapura Tak Ganggu Soliditas TNI-Polri

    Polri: Bentrokan Personel Kopassus dan Brimob di Tembagapura Tak Ganggu Soliditas TNI-Polri

    Nasional
    Luhut: Masyarakat Jangan Panik Varian Omicron, Hanya Perlu Waspada

    Luhut: Masyarakat Jangan Panik Varian Omicron, Hanya Perlu Waspada

    Nasional
    Hasil Evaluasi PPKM, Luhut Sebut Situasi Covid-19 di Jawa-Bali Stabil

    Hasil Evaluasi PPKM, Luhut Sebut Situasi Covid-19 di Jawa-Bali Stabil

    Nasional
    Mahfud MD: Pemerintah Targetkan Revisi UU Cipta Kerja Kurang dari 2 Tahun

    Mahfud MD: Pemerintah Targetkan Revisi UU Cipta Kerja Kurang dari 2 Tahun

    Nasional
    Muhaimin Bertemu Uskup Agung Jakarta, Bahas Refleksi Natal hingga Papua

    Muhaimin Bertemu Uskup Agung Jakarta, Bahas Refleksi Natal hingga Papua

    Nasional
    Harap Ada Poros Ketiga pada Pilpres 2024, PPP Singgung Keterbelahan Masyarakat

    Harap Ada Poros Ketiga pada Pilpres 2024, PPP Singgung Keterbelahan Masyarakat

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.