Kompas.com - 14/08/2012, 09:57 WIB
EditorHindra

KOMPAS.com - Mudik Lebaran tahun ini bagi Taufik (27) sebenarnya baru saja dimulai. Ia bersama keluarga hendak ke kampung halamannya di Widuri, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah. Namun, musibah menghadangnya.

Sebuah sepeda motor tiba-tiba menyerempet saat ia melintasi kawasan Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Ia baru melintas sekitar 30 kilometer dari 371 kilometer yang harus ditempuhnya. Taufik yang memboncengkan putranya, Angga (4)—duduk di tengah—dan istrinya, Anita (26)—duduk di belakang—pun terjatuh.

”Kami jatuh di aspal. Untung tak terlalu parah,” tutur Taufik saat beristirahat di Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk Umum (SPBU) Patokbeusi, Kabupaten Subang, Jawa Barat, Minggu (12/8/2012).

Ketiganya ditolong warga dan petugas pos kesehatan di jalur mudik yang dikenal dengan jalur pantai utara (pantura). Taufik terluka di lutut kanan. Celananya sobek. Jalannya tertatih. Angga terluka di hidung dan dahi sehingga harus diperban. Sementara jari tangan Anita berdarah.

Meski terluka, ketiganya nekat melanjutkan perjalanan. Sambil menahan sakit, Taufik memacu kendaraannya. ”Biar pelan asal selamat,” ujar Taufik.

Untuk mudik, Taufik sebenarnya telah mempersiapkan semuanya, mulai dari mengganti oli sepeda motor matiknya, mesin yang diservis, hingga tekanan angin di ban. Semua dilakukan agar perjalanannya aman dan nyaman.

Taufik mengaku tak punya banyak pilihan untuk mudik. Dengan pendapatan yang paspasan sebagai penjual bubur ayam, ia memilih mudik dengan sepeda motor. Ongkos bersepeda motor lebih murah, Rp 90.000. Selain untuk bahan bakar, ongkos itu juga untuk membeli bekal.

”Naik bus Rp 100.000 perorang. Naik kereta juga tak jauh beda dengan bus karena harus turun di Tegal dan melanjutkan perjalanan dengan angkutan kota menuju Pemalang, kemudian naik ojek,” katanya.

Pilihan naik sepeda motor juga diambil Herudin (38) saat mudik ke Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Menempuh jarak 280 kilometer dari Jakarta, Herudin mengambil segala risiko dengan memboncengkan Herawati (11), putri sulungnya.

Berangkat dari Tanah Abang, Jakarta Pusat, pukul 14.00, Herawati dibonceng dengan tubuh ditambatkan kain ke badan ayahnya. Empat jam kemudian mereka tiba di SPBU Balong Gandu, Karawang, Jawa Barat, untuk mengisi bensin.

”Tadi Hera sempat ketiduran sejam di jalan. Untung saja sejak berangkat badannya saya ikatkan ke badan saya. Jadinya aman,” ujar Herudin, pegawai kontraktor swasta yang sudah 10 tahun tinggal di Jakarta.

Ia mengajak Hera karena istrinya, Kaseri (38), menggunakan bus bersama anak bungsunya yang berusia 1,5 tahun. Agar lebih hemat, ia hanya mengajak Hera mudik naik sepeda motor. Menurut Herudin, mudik dengan sepeda motor dari Jakarta ke Kuningan hanya menghabiskan Rp 60.000. Jika menggunakan bus, ia harus membayar tiket Rp 130.000 per orang.

Jika memiliki uang lebih, Taufik dan Herudin tentu tak ingin bersusah payah mudik dengan sepeda motor. Namun, mudik dengan sepeda motor menjadi pilihan termudah sekaligus termurah.

Kirim sepeda motor

Meski demikian, ada juga yang mudik dengan mengirimkan sepeda motornya melalui jasa pengiriman. Tanpa harus bersusah payah, pemudik tetap bisa berkeliling di kampung halaman.

Misalnya Fauzan. Ia mengirimkan sepeda motornya ke Surabaya, Jawa Timur, menggunakan jasa pengiriman di Stasiun Senen, Jakarta. Ongkosnya Rp 350.000. Sejak lajang hingga kini berusia 45 tahun, warga Kemanggisan, Jakarta Barat, itu tak pernah mudik dengan sepeda motor.

”Saya sih yakin sepeda motor saya sehat, tetapi saya tak yakin dengan kondisi sekarang. Saya tak sanggup bawa sepeda motor jauh. Kalau dipaksakan, bisa-bisa malah celaka,” tutur Fauzan, yang menilai lebih murah ”membuang” Rp 350.00 daripada menanggung tingginya risiko di jalan.

Supardi (40), pemudik tujuan Sukaharjo, Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, pernah punya pengamalan miris saat mudik ke kampung halaman tahun lalu. Dalam perjalanan selama sekitar 12 jam, ia setidaknya melihat enam kecelakaan lalu lintas yang melibatkan pemudik bersepeda motor. Beberapa korban-nya anak kecil, yang mungkin tewas.

”Setelah melihat banyak kecelakaan, saya pilih lambat asal selamat,” kata Supardi saat ditemui sebelum pemberangkatan Mudik Bareng PT Sido Muncul di Parkir Barat Pekan Raya Jakarta. Enggan menjadi korban, pedagang asongan minuman ini pun ogah naik sepeda motor lagi. Sepeda motornya dikirimkan lewat jasa penitipan barang.

Banyak warga memilih mudik dengan sepeda motor bersama keluarga justru berisiko tinggi. Sebab, anak-anak dan perempuan rentan mengalami kecelakaan yang melibatkan sepeda motor yang digunakannya. Data Komisi Perlindungan Anak Indonesia menunjukkan, pada mudik tahun 2011 terjadi 2.770 kecelakaan dengan korban tewas 449 orang, yang sebagian besar anak-anak.

Sudah saatnya pemerintah mencarikan solusi yang konkret bagi pemudik yang hanya mampu mengendarai sepeda motor untuk berlebaran bersama keluarganya. Jangan biarkan korban berjatuhan lagi.... (ILO/MKN/ADH/CHE/ENG)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Faisal Basri Singgung Pembiayaan Proyek IKN: Dulu Bilangnya Tak Pakai APBN, Sekarang?

    Faisal Basri Singgung Pembiayaan Proyek IKN: Dulu Bilangnya Tak Pakai APBN, Sekarang?

    Nasional
    Dana PEN Akan Digunakan untuk Bangun IKN, PKS: Pemerintah Tega Sekali

    Dana PEN Akan Digunakan untuk Bangun IKN, PKS: Pemerintah Tega Sekali

    Nasional
    KSP: Munculkan Nama-nama Calon Pemimpin IKN agar Presiden Punya Banyak Pilihan

    KSP: Munculkan Nama-nama Calon Pemimpin IKN agar Presiden Punya Banyak Pilihan

    Nasional
    Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan, Legislator Kaltim Harap Pemerintah Bangun Fly Over di Sana

    Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan, Legislator Kaltim Harap Pemerintah Bangun Fly Over di Sana

    Nasional
    Diperiksa KPK, Dino Patti Djalal Akui yang Kenalkan Formula E ke Pemda DKI

    Diperiksa KPK, Dino Patti Djalal Akui yang Kenalkan Formula E ke Pemda DKI

    Nasional
    Arteria Dahlan Bisa Dapat Diskresi Soal Pelat Khusus Polisi, tapi..

    Arteria Dahlan Bisa Dapat Diskresi Soal Pelat Khusus Polisi, tapi..

    Nasional
    Dirut BPJS Kesehatan Ungkap Rencana NIK Gantikan Nomor Kepesertaan

    Dirut BPJS Kesehatan Ungkap Rencana NIK Gantikan Nomor Kepesertaan

    Nasional
    Politikus PKS Nilai Pemindahan IKN Bukan Solusi, tetapi Masalah Baru

    Politikus PKS Nilai Pemindahan IKN Bukan Solusi, tetapi Masalah Baru

    Nasional
    87 Jemaah Umrah Positif Saat Tiba di Indonesia, Kemenag Duga Tertular Saat Pulang

    87 Jemaah Umrah Positif Saat Tiba di Indonesia, Kemenag Duga Tertular Saat Pulang

    Nasional
    PKB Persilakan Ridwan Kamil Bergabung demi Maju Pilpres 2024

    PKB Persilakan Ridwan Kamil Bergabung demi Maju Pilpres 2024

    Nasional
    Politisi PDI-P: Tugas Tak Mudah, Kepala Otorita IKN Harus Sosok Luar Biasa

    Politisi PDI-P: Tugas Tak Mudah, Kepala Otorita IKN Harus Sosok Luar Biasa

    Nasional
    Nakes Diduga Suntik Vaksin Kosong di Medan, Kemenkes Minta Vaksinator Profesional Jalankan Tugas

    Nakes Diduga Suntik Vaksin Kosong di Medan, Kemenkes Minta Vaksinator Profesional Jalankan Tugas

    Nasional
    KSP: Presiden Masih Punya Waktu Putuskan Siapa yang Pimpin IKN

    KSP: Presiden Masih Punya Waktu Putuskan Siapa yang Pimpin IKN

    Nasional
    KSAU Tekankan Instruktur dan Siswa Penerbang Utamakan Keselamatan

    KSAU Tekankan Instruktur dan Siswa Penerbang Utamakan Keselamatan

    Nasional
    PAN Sebut Ridwan Kamil Masuk Radar untuk Dicalonkan Saat Pilpres 2024

    PAN Sebut Ridwan Kamil Masuk Radar untuk Dicalonkan Saat Pilpres 2024

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.