Tifatul Prihatin Presiden Difitnah

Kompas.com - 31/05/2011, 14:00 WIB
EditorHeru Margianto

BEKASI, KOMPAS.com - Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring mengaku prihatin dengan tersebarnya pesan berisi fitnah terhadap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui telepon seluler dan jejaring sosial.

"Penyebaran informasi bohong itu mengabaikan aspek kesopanan dan menyerang kepala negara," kata Tifatul di sela peresmian Balai Pelatihan dan Pengembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi di Kawasan Industri Jababeka Kabupaten Bekasi, Selasa (31/5/2011) siang.

Informasi yang disebar mengenai Presiden, lanjut Tifatul, jelas bernada negatif sebab penuh kebohongan dan menimbulkan keresahan. Meski demikian, pemerintah tetap menjamin pemakaian jejaring sosial untuk media penyebaran informasi. "Tapi jangan yang negatif," kata Tifatul.

Terkait dengan informasi negatif, lanjut Tifatul, akan sulit dilacak sumbernya misalnya dikirim oleh telepon seluler. Jika informasi dikirim oleh satu nomor beberapa kali, nomor bisa dilacak dan dinonaktifkan.

"Semakin sulit kalau dari nomor luar negeri," kata Tifatul. Melacak satu per satu pesan singkat dengan peredaran minimal 1 miliar SMS per hari di Indonesia dinilai tidak efektif.

Seperti diberitakan sebelumnya, pada akhir pekan lalu, sebuah SMS yang disebut-sebut dikirimkan oleh Nazaruddin beredar secara berantai hingga kemudian juga tersebar melalui BlackBerry Messenger dan situs jejaring sosial Twitter. Dalam pesan yang disebut dikirim dari sebuah nomor di Singapura itu dikatakan, Nazaruddin kecewa dan mengancam akan membongkar sejumlah kasus yang disebut melibatkan Partai Demokrat. SMS juga menyinggung pribadi Presiden SBY.

Ketua Divisi Komunikasi Publik Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat Andi Nurpati mengatakan, pesan singkat atau SMS Ancaman Nazaruddin dari Singapura palsu dan bertujuan untuk melakukan pembunuhan karakter. "Itu semua fitnah dan pembunuhan karakter," kata Andi Nurpati seusai rapat tertutup pengurus DPP Partai Demokrat di Jakarta, Sabtu (28/5/2011) malam.

Kepada media, Presiden Yudhoyono menyebut penyebar SMS sebagai pengecut, tidak ksatria, dan tidak bertanggungjawab.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X