GP Ansor Kutuk Penyerbuan terhadap Ahmadiyah

Kompas.com - 06/02/2011, 20:03 WIB
EditorA. Wisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda Ansor Nusron Wahid mengutuk penyerbuan terhadap warga Ahmadiyah di Kampung Peundeuy, Desa Umbulan, Kecamatan Cikeusik, Kabupaten Pandeglang, Banten, yang mengakibatkan sedikitnya tiga orang tewas dan beberapa orang terluka.

Tindakan warga menyerang umat Ahmadiyah ini tidak dapat ditoleransi dan merupakan bagian dari pengingkaran hak-hak sipil warga negara Indonesia dengan dalih serta alasan apa pun. "Negara Indonesia itu negara hukum, bukan negara rimba atau negara jagoan yang menghalalkan kekerasan dan anarki meski dengan dalih agama atau kebenaran apa pun," kata Nusron saat dihubungi Kompas.com, Minggu (6/2/2011).

Menurut Nusron, negara harus bertindak tegas terhadap siapa pun yang terlibat dalam tindak kekerasan dan melindungi warga negara mengingat kejadian semacam ini tidak hanya terjadi sekali di negara ini. "Negara harus tegas, tidak boleh lemah, apalagi dikalahkan sama gerombolan atau milisi sipil yang jelas mengganggu dan mengusik ketenangan serta ketenteraman masyarakat luas," ujarnya.

Urusan kebenaran agama, kata Nusron, seharusnya didialogkan dengan baik dan bijaksana sesuai dengan ajaran agama. "Menegakkan kebenaran agama harus dengan jalan yang benar, bukan malah mencoreng kebenaran dan kesucian ajaran agama. Seharusnya dialog diutamakan," tuturnya.

Oleh karena itu, dalam pesannya Pimpinan Pusat GP Ansor memerintahkan Ansor dan Banser di kawasan Banten segera merespons secara aktif dalam rangka perlindungan terhadap hak-hak sipil setiap warga negara, termasuk warga Ahmadiyah.

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X