Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Salin Artikel

Cerita Amien Rais soal 20 Mei 1998 dan Jakarta yang Mencekam...

Hal itu disampaikan Amien dalam Peringatan 20 Tahun Reformasi di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (21/5/2018).

Sehari setelah mahasiswa menduduki Gedung DPR/MPR, tepatnya pada 19 Mei 1998, Amien Rais ditelepon oleh seorang petinggi TNI.

Hari sudah malam. Amien menceritakan, saat itu ia dihubungi seorang jenderal bintang dua yang ia lupa namanya.

"Saya ditelepon dari Cilangkap. Saya betul-betul lupa namanya. 'Pak Amien Rais, saya Mayjen ini, jadi Pak Amien, tolong 20 Mei yang akan dijadikan syukuran reformasi di Monas, itu tolong dibatalkan'," kata Amien menirukan ucapan Sang Jenderal.

Saat itu, kata Amien, jenderal tersebut mengaku telah diperintah untuk membubarkan massa yang berniat berkumpul di Monas.

Lapangan Monas memang direncanakan menjadi lokasi berkumpulnya massa pada 20 Mei 1998 untuk menuntut Soharto mundur dari kursi kepresidenan.

Seperti Tiananmen

Tanggal 20 Mei 1998 dipilih untuk melakukan "people power", sekaligus untuk memperingati 90 tahun Hari Kebangkitan Nasional.

Namun, Amien melanjutkan, tak tanggung-tanggung, jenderal itu mengatakan bahwa tentara tak segan menggunakan cara pembubaran massa seperti Peristiwa Tiananmen.

Dalam tragedi yang terjadi di China pada 1989 itu, demonstrasi mahasiswa dibubarkan oleh tentara hingga menyebabkan korban jiwa. Peristiwa itu menjadi dikenal dunia dengan foto ikonik mahasiswa yang mengadang tank.

Amien lantas menyampaikan informasi tersebut kepada para mahasiswa yang sudah menguasai gedung DPR/MPR. Ketua PP Muhammadiyah pada 1998 itu tak ingin terjadi pertumpahan darah.

Saat hari sudah berganti, sekitar pukul 02.00 WIB, 20 Mei 1998, Amien yang masih mengenakan sarung dan kemeja batik bergegas menuju Monas.

Sesampainya di Monas ia melihat kawat berduri, para tentara, dan panser sudah berjejer memagari Monas.

"Saya mau tanya ke Anda semua, instruksinya apa?" tanya Amien.

"Pak Amien, kami belum ada instruksi. Tapi sudah disuruh berjaga di Monas ini. Semua pintu masuk ke Monas sudah dijaga dengan beberapa tank, panser, dan juga gulungan kawat berduri," ujar Amien menirukan jawaban tentara tersebut.

Akhirnya pukul 04.00 WIB, Amien dan sejumlah tokoh reformasi lainnya mengadakan konferensi pers. Mereka memindahkan lokasi demonstrasi ke gedung DPR/MPR, yang memang sudah dikuasai mahasiswa sejak 18 Mei 1998.

Baca: 20 Tahun Reformasi, Kisah Mahasiswa Kuasai Gedung DPR pada 18 Mei 1998

"Saya mengatakan, 'Saudara-suadara, para peserta yang akan datang ke Monas untuk syukuran reformasi, kalau ada orang yang paling kecewa dengan apa yang saya katakan adalah saya sendiri'," kata Amien.

"Karena kita sebaiknya membatalkan syukuran reformasi di Monas itu agar tidak terjadi pertumpahan darah. Sebagai gantinya mungkin kita berkumpul di MPR dan di sana bisa lebih terawasi," ucap Amien, menceritakan detik-detik menegangkan peristiwa reformasi.

Pada 20 Mei 1998 itu Jakarta memang terasa mencekam setelah Amien Rais menyerukan masyarakat untuk berkumpul di Monas dalam memperingati Hari Kebangkitan Nasional.

Rencana berkumpul di Monas ini merupakan reaksi atas sikap Soeharto yang berupaya mempertahankan kekuasaannya.

Setelah mahasiswa menguasai gedung DPR/MPR, pimpinan DPR yang diketuai Harmoko meminta Soeharto untuk mundur. Namun, Soeharto bertahan. Dia bahkan berencana untuk membentuk Komite Reformasi dan merombak kabinet sebagai masa transisi hingga pemilu berikutnya.

Namun, sikap Soeharto ini membuat tokoh reformasi dan mahasiswa menjadi gemas. Atas dasar itulah muncul rencana untuk berkumpul dan menuntut Soeharto mundur.

Jakarta saat itu sontak dipenuhi penjagaan tentara. Tank-tank diturunkan hingga ke jalan protokol. Barikade kawat berduri dipasang untuk menjaga obyek vital di Ibu Kota.

Jalanan lengang. Jakarta terasa seperti kota yang bersiap untuk menjadi ajang pertempuran.

Baca: Mencekamnya Jakarta pada Hari Terakhir Berkuasanya Soeharto...

Namun, aksi itu kemudian dibatalkan. Kejutan malah berasal dari Gedung Bappenas, yang juga tak jauh dari Bundaran Hotel Indonesia.

Di Gedung Bappenas, 14 menteri di bawah koordinasi Menko Ekuin Ginandjar Kartasasmita berkumpul. Mereka kemudian membuat pernyataan tertulis yang isinya menolak untuk bergabung dalam kabinet hasil perombakan, atau masuk dalam Komite Reformasi.

Baca: Kisah Soeharto Ditolak 14 Menteri dan Isu Mundurnya Wapres Habibie...

Penolakan itu menyudutkan posisi Soeharto. Sebab sejumlah tokoh seperti Abdurrahman Wahid, Nurcholish Madjid, dan Emha Ainun Nadjib telah menolak bergabung dalam Komite Reformasi.

Sejumlah penolakan itu yang membuat Soeharto sadar bahwa posisinya semakin terjepit. Karena itu, pada 20 Mei 1998 malam, Soeharto pun membulatkan tekad untuk mundur.

Pernyataan mundur itu kemudian dibacakan Soeharto pada 21 Mei 1998 di Istana Merdeka. Selain itu, Bapak Pembangunan itu menyerahkan kekuasaan kepresidenan kepada Wakil Presiden BJ Habibie.

https://nasional.kompas.com/read/2018/05/22/09542141/cerita-amien-rais-soal-20-mei-1998-dan-jakarta-yang-mencekam

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua Komisi X Prihatin Sebut Timnas Gagal Tampil di Depan Publik Sendiri

Ketua Komisi X Prihatin Sebut Timnas Gagal Tampil di Depan Publik Sendiri

Nasional
2 Eks Sekjen Kemenkominfo Jadi Saksi Dugaan Korupsi Satelit Kemenhan

2 Eks Sekjen Kemenkominfo Jadi Saksi Dugaan Korupsi Satelit Kemenhan

Nasional
Respons Politikus PDI-P Usai FIFA Batalkan Piala Dunia U20 di Indonesia

Respons Politikus PDI-P Usai FIFA Batalkan Piala Dunia U20 di Indonesia

Nasional
KPK Panggil Plh Dirjen Minerba M. Idris Sihite Jadi Saksi Dugaan Korupsi Tukin Pegawai ESDM

KPK Panggil Plh Dirjen Minerba M. Idris Sihite Jadi Saksi Dugaan Korupsi Tukin Pegawai ESDM

Nasional
Kasus Tambang Ilegal Belum Tuntas, Mutasi Brigjen Pipit jadi Kapolda Kalbar Disorot

Kasus Tambang Ilegal Belum Tuntas, Mutasi Brigjen Pipit jadi Kapolda Kalbar Disorot

Nasional
Mutasi 2 Kapolda di Wilayah Strategis dan Aroma Politik Jelang 2024

Mutasi 2 Kapolda di Wilayah Strategis dan Aroma Politik Jelang 2024

Nasional
Anggota Komisi X: Israel Tetap Berlaga sedangkan Indonesia Dicoret, Memendam Mimpi Anak Muda

Anggota Komisi X: Israel Tetap Berlaga sedangkan Indonesia Dicoret, Memendam Mimpi Anak Muda

Nasional
Kepala Otorita IKN Optimistis Upacara Peringatan Kemerdekaan pada 2024 Digelar di IKN

Kepala Otorita IKN Optimistis Upacara Peringatan Kemerdekaan pada 2024 Digelar di IKN

Nasional
Abraham Samad: Perilaku Korup di Mana-mana, Indeks Persepsi Korupsi Jadi Anjlok

Abraham Samad: Perilaku Korup di Mana-mana, Indeks Persepsi Korupsi Jadi Anjlok

Nasional
Jokowi: Film Nasional Melangkah Maju Sesuai Kehendak Zaman

Jokowi: Film Nasional Melangkah Maju Sesuai Kehendak Zaman

Nasional
Abraham Samad Sebut Parpol Mudah Dibeli untuk Jadi Kendaraan Politik

Abraham Samad Sebut Parpol Mudah Dibeli untuk Jadi Kendaraan Politik

Nasional
Bambang Pacul: RUU Perampasan Aset Mungkin Disahkan, tapi Lobi Ketum Parpol Dulu

Bambang Pacul: RUU Perampasan Aset Mungkin Disahkan, tapi Lobi Ketum Parpol Dulu

Nasional
KPK Tetapkan 10 Orang Tesangka dalam Kasus Korupsi Tukin di ESDM

KPK Tetapkan 10 Orang Tesangka dalam Kasus Korupsi Tukin di ESDM

Nasional
Politisi PDI-P Salahkan PSSI soal Indonesia Tak Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20

Politisi PDI-P Salahkan PSSI soal Indonesia Tak Jadi Tuan Rumah Piala Dunia U-20

Nasional
IKN Sempat Dilanda Banjir, Kepala Otorita Jelaskan Strategi Tata Guna Lahan untuk Mengatasinya

IKN Sempat Dilanda Banjir, Kepala Otorita Jelaskan Strategi Tata Guna Lahan untuk Mengatasinya

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke