Rabu, 27 Agustus 2014

News / Nasional

Unjuk Rasa BBM Diperkirakan Meningkat

Kamis, 22 Maret 2012 | 16:46 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Eskalasi aksi unjuk rasa untuk menolak rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) diperkirakan akan meningkat. Eskalasi itu kemungkinan terjadi menjelang 1 April 2012.

Demikian disampaikan Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Saud Usman Nasution di Jakarta, Kamis (22/3/2012). "Eskalasi akan naik karena menjelang 1 April," kata Saud.

Akan tetapi, Saud berharap aksi unjuk rasa tetap dilakukan dengan tertib dan tidak mengganggu kepentingan masyarakat yang lain.

Pemerintah merencanakan menaikkan harga BBM per April 2012. Harga BBM dinaikkan untuk "menyelamatkan" APBN dan perekonomian nasional karena beban subsidi yang dinilai terlalu besar.

Dari catatan Polri yang disampaikan Saud, aksi unjuk rasa yang terjadi Rabu kemarin mencapai 49 aksi unjuk rasa di beberapa kota. Dari catatan yang ada, jumlah pengunjuk rasa disebutkan sebanyak 7.263 orang.

Dari 49 aksi unjuk rasa itu, lanjut Saud, tiga unjuk rasa berlangsung anarkis, yaitu di Makasar, Medan, dan Jakarta. Di Makasar, terjadi pengrusakan mobil dinas kehutanan, mobil tangki BBM, mobil truk pengankut elpiji, dan mobil pengangkut minuman ringan, SPBU, dan alfamart.

Di Medan dan di Jakarta, unjuk rasa juga diwarnai aksi bentrokan dengan aparat keamanan. Namun, aksi-aksi itu dapat segera ditangani. 


Penulis: Ferry Santoso
Editor : Robert Adhi Ksp