Kompas.com - 05/09/2022, 22:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Harian Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), Sufmi Dasco Ahmad mengatakan, pertemuan antara petinggi Partai Gerindra dan PDI-P pada Minggu (4/9/2022), sulit diartikan bahwa sudah terjadi koalisi.

Pasalnya, menurut Dasco, pertemuan itu merupakan awal dari kerja sama-kerja sama yang akan dilakukan ke depan.

Pertemuan pun disebut merupakan salah satu agenda safari politik Ketua DPP PDI Perjuangan (PDI-P) Puan Maharani.

"Kemarin itu rangkaian dari perjalanan sadari politiknya Mbak Puan. Tentunya setelah bukan hanya dengan Gerindra, sebelumnya kan sudah dengan beberapa partai jadi memang dalam tahap-tahap awal, ya masih sulit kalau kemudian dikatakan sudah terjadi koalisi," kata Dasco saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (5/9/2022).

Baca juga: Gerindra dan PKB Bakal Resmikan Sekber Pekan Depan

Kendati demikian, Dasco tak menampik bahwa kedua partai bakal melakukan komunikasi lanjutan.

Kedua partai juga sepakat membentuk tim khusus (timsus) untuk melanggengkan komunikasi intens tersebut.

Namun sayangnya, Dasco belum mau menyebutkan siapa saja pihak-pihak yang akan bergabung dengan timsus tersebut.

"Timsus yang dimaksud adalah tim untuk memperlancar komunikasi-komunikasi. Tim yang akan kemudian merancang komunikasi-komunikasi selanjutnya. (Anggotanya) rahasia masih," ujar Dasco.

Baca juga: Koalisi dengan PKB atau PDI-P, Gerindra Dinilai Akan Sama-sama Untung

Hanya saja, Dasco tidak menutup kemungkinan bahwa anggota timsus bakal diisi oleh beberapa pihak yang malang melintang di DPR.

"Tim untuk merancang komunikasi kan enggak perlu banyak, cuma sedikit orang saja supaya komunikasi-komunikasi selanjutnya, jadwal-jadwal bisa dibuat. Itu kemarin sudah disepakati adalah yang hari-hari ketemu di DPR. Itu saja," kata Dasco.

Lebih lanjut, Dasco membeberkan bahwa Gerindra sudah membuat kajian dan penelitian terhadap pasangan calon yang diusung dalam Pilpres 2024.

Hasil dari penelitian dan kajian itu akan menjadi masukan dan pertimbangan untuk partai untuk mengambil sikap dan menentukan pasangan.

"Pak Prabowo dipasangkan dengan siapa, juga sudah dilakukan simulasi. Nah, hasilnya bagaimana itu adalah masukan bagi partai tentunya, bukan untuk konsumsi publik, masukan bagi partai terutama pimpinan partai," ujar Dasco.

Baca juga: Kuda, Pesan Rahasia Megawati, dan Peluang Kerja Sama Gerindra-PDI Perjuangan pada 2024

Sebelumnya diberitakan bahwa Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dan Ketua DPP PDI Perjuangan Puan Maharani bertemu pada Minggu (4/9/2022).

Pertemuan dilakukan di kediaman Prabowo di Hambalang, Bogor, Jawa Barat. Pertemuan itu menghasilkan tiga poin kesepakatan.

Poin pertama, yakni komitmen bersama untuk membangun bangsa. Kedua, membangun politik yang santun dan bersuka ria tanpa permusuhan.

Ketiga, tentang komitmen Gerindra dan PDI-P dalam mengemban kepercayaan demokrasi pada Pilpres 2024 untuk kemajuan bangsa dan negara.

Baca juga: Menerka Kans Koalisi Gerindra-PDIP dari Pertemuan Prabowo dan Puan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.