Kompas.com - 21/01/2022, 08:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Yudisial (KY) akan melakukan pemeriksaan dugaan pelanggaran etik terhadap Hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya Itong Isnaini Hidayat.

Komisioner Bidang Pengawasan Perilaku Hakim dan Investigasi KY Joko Sasmito menyatakan, pemeriksaan itu dilakukan setelah Itong ditetapkan sebagai tersangka suap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait penanganan perkara di PN Surabaya.

"Tentunya Komisi Yudisial akan mengambil peran untuk melaksanakan tugasnya dalam rangka menjaga dan menegakkan kehormatan, keluhuran serta martabat hakim," ujar Joko, dalam konferensi pers, di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (20/1/2022).

"Kalau ini sudah ditetapkan sebagai tersangka, tentunya KY berpendapat, ini juga ada dugaan pelanggaran etik yang dilakukan oleh hakim," ucap dia.

Baca juga: Kala Hakim Itong Ngamuk, Sebut KPK Omong Kosong dan Mendongeng Saat Ditetapkan Tersangka Suap Rp 1,3 Miliar

Menurut Joko, dugaan suap yang melibatkan hakim Itong terkait penanganan perkara di PN Surabaya itu, berpotensi berdampak pada menurunnya kepercayaan publik terhadap pengadilan.

Padahal, ujar dia, KY dan Mahkamah Agung (MA) telah bekerja keras untuk mendorong kepercayaan masyarakat terhadap pengadilan dalam rangka untuk mewujudkan peradilan yang bersih dan berwibawa.

"Oleh karena itu, pada kesempatan ini, saya sampaikan bahwa Komisi Yudisial akan mengambil peran untuk melakukan pemeriksaan terhadap hakim yang diduga melanggar tindak pidana tentunya ini juga terkait adanya dugaan pelnaggaran etik," ucap Joko.

"Tentu saja KY mendukung, menghormati, dan bersedia membantu proses penegakan hukum yang dilakukan oleh KPK," tutur dia.

Baca juga: Jadi Tersangka KPK, Hakim Itong Isnaini Punya Harta Rp 2,1 Miliar

Selain Itong, panitera pengganti PN Surabaya, Hamdan dan pengacara PT Soyu Giri Primedika, Hendro Kasiono, juga turut ditetapkan sebagai tersangka.

Diketahui, ketiga tersangka dalam perkara ini ditangkap KPK dalam operasi tangkap tangan (OTT) di Surabaya, Rabu (19/1/2022).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.