Kompas.com - 20/01/2022, 18:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy mengatakan, pemerintah mendukung penguatan pemeriksaan kesehatan dan kursus calon pengantin yang menjadi program prioritas di Kementerian Agama (Kemenag) dan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN).

Hal tersebut disampaikan Muhadjir dalam konferensi pers terkait tindak lanjut rapat terbatas (ratas) tentang konvergensi anggaran dalam percepatan penurunan stunting secara virtual, Kamis (20/1/2022).

"Terutama dalam kaitannya dengan memberikan pembekalan kepada calon pengantin, jadi calon manten itu harus diberi bekal," kata Muhadjir.

Baca juga: Dokumen Kelengkapan Pernikahan yang Harus Disiapkan Calon Pengantin

Muhadjir mengatakan, ada empat bekal yang akan diberikan dalam kursus calon pengantin, yaitu kesehatan reproduksi, kesehatan keluarga, ekonomi keluarga, dan membangun keluarga kasih sayang.

"Biasanya dengan diistilahkan keluarga sakinah mawadah warohmah," ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala BKKBN Hasto Wardoyo mengatakan, pihaknya tidak akan melarang pasangan untuk menikah jika dalam pemeriksaan kesehatan ada kondisi pasangan yang belum sehat.

Hasto mengatakan, untuk mencegah kondisi tidak sehat, pihaknya menyarankan pemeriksaan kesehatan dilakukan tiga bulan sebelum menikah.

"Kami tidak pernah akan melarang menikah makanya pemeriksaan ini tiga bulan sebelum menikah, dengan harapan kalau anemia (contoh gangguan)-nya, maka waktu 90 hari itu cukup," kata Hasto.

"Kami anjurkan tetap minum tablet tambah darah barangkali hamilnya juga bisa dipertimbangkan setelah Hb-nya di atas 11," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.