Ajak Mubalig Jaga Persatuan, Zulhas: Bukan Lahirkan "Cebong" atau "Kampret"

Kompas.com - 09/12/2021, 17:17 WIB
Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (9/12/2021). KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYAKetua Umum PAN Zulkifli Hasan ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (9/12/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua MPR Zulkifli Hasan mengajak para mubalig atau ulama untuk menjaga persatuan di Tanah Air.

Ia pun mengingatkan agar mubalig tak terjebak pada pembelahan yang terjadi akibat kontestasi Pemilu 2019 dengan adanya istilah "cebong" dan "kampret" untuk kelompok pendukung kandidat tertentu. 

"Kita ini kan merdeka untuk memperkuat persatuan. Demokrasi itu salah satu cara. Memilih presiden, pilih gubernur, milih bupati itu cara yang kita sepakati, tetapi tujuannya untuk memperkuat persatuan, bukan melahirkan cebong kampret bukan," kata Zulkifli saat ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (9/12/2021).

Baca juga: Kondisi Masyarakat Terbelah, Zulkifli Hasan Sedih Ada Cebong Vs Kampret, Buzzer Vs Kadrun

Hal tersebut disampaikan Zulkifli saat menghadiri acara Seminar Nasional Kebangsaan Mubalig Indonesia di Kompleks Parlemen, Kamis.

Pria yang akrab disapa Zulhas itu menilai, apabila masyarakat, terutama para ulama bersatu kokoh, Indonesia akan tetap berdaulat.

Adapun negara berdaulat bisa membangun keadilan dan kesetaraaan.

"Keadilan itu bisa melahirkan kesetaraan. Kesetaraan itulah tujuan kita adil bagi seluruh rakyat Indonesia," ujar dia. 

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) itu mengatakan, acara seminar dengan para mubalig ini juga untuk memperkuat ajaran Islam seperti layaknya Nabi Muhammad SAW yang menyebarluaskan agama Islam dalam waktu 23 tahun.

Baca juga: Cebong, Kampret, Kadrun, Kebebasan Berpendapat Bukan Bebas Menghina

Kendati demikian, Zulhas juga mengkritik ceramah dari para ulama saat ini. Ia berharap, ceramah para ulama bisa menyejukkan dan mempersatukan bangsa. 

"Sekarang ini kok agak anu ya. Oleh karena itu, nanti ceramah itu yang menyejukkan, yang merangkul, yang mempersatukan, yang menjadi rahmat bagi sekalian alam," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkes: Jakarta, Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Menkes: Jakarta, Medan Perang Pertama Hadapi Omicron

Nasional
Menkes Budi: Antivirus Covid-19 dari Pfizer Datang Februari 2022

Menkes Budi: Antivirus Covid-19 dari Pfizer Datang Februari 2022

Nasional
Luhut Minta Waspadai Varian Omicron, Peningkatan Kasus di Jakarta Bisa Lebih Tinggi

Luhut Minta Waspadai Varian Omicron, Peningkatan Kasus di Jakarta Bisa Lebih Tinggi

Nasional
UPDATE 16 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 57,51 Persen

UPDATE 16 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 57,51 Persen

Nasional
UPDATE 16 Januari: Ada 8.605 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 16 Januari: Ada 8.605 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 16 Januari: 710 Pasien Covid-19 Selesai Isolasi

UPDATE 16 Januari: 710 Pasien Covid-19 Selesai Isolasi

Nasional
Luhut Tegaskan Belum Ada Kasus Kematian Covid-19 Akibat Varian Omicron

Luhut Tegaskan Belum Ada Kasus Kematian Covid-19 Akibat Varian Omicron

Nasional
UPDATE 16 Januari: 166.505 Orang Diperiksa Covid-19, Positivity Rate 2,87 Persen

UPDATE 16 Januari: 166.505 Orang Diperiksa Covid-19, Positivity Rate 2,87 Persen

Nasional
Wapres Minta Pelaku Kejahatan Seksual Dihukum Seberat-beratnya

Wapres Minta Pelaku Kejahatan Seksual Dihukum Seberat-beratnya

Nasional
UPDATE 16 Januari: Bertambah 3, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.170 Jiwa

UPDATE 16 Januari: Bertambah 3, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.170 Jiwa

Nasional
Ingatkan Peningkatan Kasus Covid-19, Luhut Sebut Transmisi Lokal Lebih Tinggi

Ingatkan Peningkatan Kasus Covid-19, Luhut Sebut Transmisi Lokal Lebih Tinggi

Nasional
UPDATE 16 Januari: Bertambah 855, Kini Ada 4.271.649 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE 16 Januari: Bertambah 855, Kini Ada 4.271.649 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Antisipasi Puncak Kasus Omicron, Wapres Minta Warga Tidak Pergi ke Luar Negeri Dulu

Antisipasi Puncak Kasus Omicron, Wapres Minta Warga Tidak Pergi ke Luar Negeri Dulu

Nasional
Kasus Harian Covid-19 Tembus 1.000, Luhut: Penegakan Prokes-Vaksinasi Itu Sangat Penting

Kasus Harian Covid-19 Tembus 1.000, Luhut: Penegakan Prokes-Vaksinasi Itu Sangat Penting

Nasional
Airlangga Sebut Jokowi Setuju Jumlah Penonton MotoGP Mandalika 100.000 Orang

Airlangga Sebut Jokowi Setuju Jumlah Penonton MotoGP Mandalika 100.000 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.