Sebelum Meninggal, Sabam Sirait Jalani Perawatan 2 Bulan di RS

Kompas.com - 30/09/2021, 07:18 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menantu Sabam Sirait, Putra Nababan menyebutkan, almarhum Sabam menjalani perawatan karena penyakit paru-paru kronis sejak dua bulan terakhir di Rumah Sakit Siloam, Karawaci, Tangerang, Banten.

Sabam Sirait meninggal dunia di rumah sakit yang sama pada Rabu (29/9/2021), sekitar pukul 22.37 WIB.

"Beliau itu sudah dua bulan dirawat di Rumah Sakit Siloam Karawaci karena beliau itu mengidap penyakit paru-paru kronis noncovid-19," kata Putra melalui sambungan telepon, Kamis (30/9/2021).

Baca juga: Putra Nababan: Sabam Sirait Meninggal karena Paru-paru Kronis

Putra, yang juga politisi PDI-P mengungkapkan, hingga kini pihak keluarga belum memutuskan waktu dan tempat lokasi pemakaman jenazah Sabam Sirait.

Menurutnya, hal ini belum diputuskan lantaran untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat guna memberikan penghormatan terakhir untuk Sabam Sirait.

"(Keluarga) ingin memberi kesempatan semua relasi, untuk masyarakat yang selama ini berhubungan dengan Pak Sabam, sesuai prokes untuk memberi penghormatan," kata Putra.

Putra menyatakan, meninggalnya Sabam Sirait menjadi kehilangan besar bagi bangsa Indonesia. Sebab, Sabam Sirait selama ini dikenal sebagai salah satu tokoh demokrasi yang amat mencintai Indonesia.

Selain itu, Sabam Sirait juga mempunyai hubungan dekat dengan Presiden Joko Widodo dan para sesepuh maupun pendiri PDI-P.

"Pemikiran beliau sudah banyak sekali dirasakan banyak kalangan," kata Putra. 

Putra menambahkan, meninggalnya Sabam Sirait menjadi momentum meneguhkan komitmen untuk meneruskan perjuangannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.