Kompas.com - 30/09/2021, 05:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Reisa Brotoasmoro mengatakan pemerintah memastikan vaksinasi Covid-19 di Indonesia dilakukan secara merata dan setara.

Pemerataan itu juga menyasar lansia, kelompok rentan dan penyandang disabilitas.

"Masih banyak saudara kita yang belum mendapatkan haknya (vaksinasi). Tentunya tidak akan berhenti sampai di sini. Kita pastikan vaksinasi Covid-19 merata dan setara," ujar Reisa dalam konferensi pers secara virtual melalui YouTube Sekretariat Presiden, Rabu (29/9/2021).

"Mencakup semua lansia yang masuk kategori dan penyandang disabilitas yang sudah tercatat danjuga anak-anak kita," katanya.

Baca juga: Satgas: WNA Pengungsi Berhak Dapat Vaksinasi Covid-19 di Indonesia

Bahkan, lanjut Reisa, prisip merata dan setara ini pun diterapkan kepada warga negara asing (WNA) yang berada di Indonesia.

Menurutnya, WNA yang berstatus pengungsi di Indonesia berhak mendapat vaksinasi Covid-19.

Hal itu berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan (Kepmenkes) Nomor HK.01.07/Menkes/6424 Tahun 2021 tentang petunjuk teknis vaksinasi Covid-19 dalam rangka penanggulangan Covid-19.

"Mengatur bahwa selain diplomat dan pemegang izin tinggal di indonesia, atau pemegang Kitas dan Kitap, WNA yang berstatus pengungsi pun berhak divaksinasi," ungkap Reisa. 

Adapun caranya yakni dengan mengukuti vaksinasi gotong-royong yang didaftarkan oleh organisasi nirlaba internasional yang berkedudukan di Indonesia.

Reisa menuturkan, Keputusan Menteri Kesehatan itu pun mengizinkan pemda mengikutkan para pengungsi apabila memang capaian vaksinasi mereka sudah tinggi.

"Atau minimal sudah 70 persen capaian vaksinasi dosis pertama di daerah tersebut," katanya.

Dalam kesempatan yang sama Reisa juga mengatakan cakupan vaksinasi dosis pertama Indonesia per pukul 12.00 WIB pada Rabu hampir mencapai 90 juta orang untuk dosis pertama.

Menurutnya, capaian ini setara bahkan melebihi populasi warga di sejumlah negara tetangga.

"Hari ini cakupan vaksinasi Indonesia per jam 12.00 WIB tadi hampir mencapai 90 juta orang untuk dosis pertama. Atau tepatnya 89.822.987 orang yang telah menerima suntikan vaksin dosis pertama," tuturnya.

"Angka ini sama dengan kita sudah memvaksinasi hampir seluruh populasi Vietnam. Bahkan kalau diibaratkan kita sudah memvaksinasi hampir tiga kali populasi Malaysia," lanjutnya.

Kemudian, untuk capaian vaksinasi dosis kedua telah mencapai lebih dari 50 juta orang atau lebih tepatnya 50.412.993 dosis per pukul 12.00 WIB. 

Baca juga: Masih Jauh dari Target, Vaksinasi Covid-19 untuk Anak di Tangsel Baru 21,5 Persen

"Capaian ini sama saja dengan memvaksinasi hampir seluruh populasi Singapura dengan 10 kali putaran," ungkapnya.

Dia menuturkan, capaian-capaian di atas dapat terjadi sebagai upaya gotong royong lebih dari 100.000 vaksinator, ratusan ribu relawan, mauasiswa, ASN dan anggota TNI/Polri yang tak kenal lelah mengelola sentra vaksinasi di seluruh Indonesia.

Reisa melanjutkan, capaian ini dilakukan dalam kurun waktu 9 bulan, yakni dari pertengahan Januari 2021 sampai sekarang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.