Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Ingin Lulusan AUP Jalankan Program Prioritas, Menteri KP: Kita Butuh Wirausaha Muda

Kompas.com - 15/09/2021, 19:00 WIB
Alifia Nuralita Rezqiana,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono mengatakan, keberadaan sumber daya manusia (SDM) unggul yang berjiwa wirausaha akan memberikan kontribusi besar dalam percepatan pembangunan sektor kelautan dan perikanan (KP) Tanah Air.

“Kalau mau mempercepat pembangunan sektor KP, kita butuh wirausaha muda,” tuturnya saat menghadiri Dies Natalis ke-59 Politeknik Ahli Usaha Perikanan (AUP) dan Forum Temu Bisnis Alumni Politeknik AUP, Rabu (15/9/2021).

Menurut Trenggono, SDM unggul memiliki beberapa kriteria, antara lain berintegritas, produktif, serta kreatif dan inovatif berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi berkelanjutan.

“Di momen Dies Natalis ini, Politeknik AUP harus mampu menjadi penggerak program prioritas Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP),” kata Trenggono, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu.

Sebagai pendidikan vokasi perikanan tertua, kata dia, Politeknik AUP harus menjadi leading sector dalam menghasilkan SDM yang siap pakai.

Baca juga: IndiHome Bekerja Sama dengan Kementerian KP Luncurkan NeptuneTV

Ia berharap, seluruh taruna dan taruni dapat ikut andil dalam mengelola dan menjaga kesehatan laut, mencetak kader SDM yang berkualitas, dan melaksanakan program prioritas Kementerian KP.

“Lulusan harus memiliki mental pemimpin, terampil dan mampu memiliki mindset untuk mencari solusi yang tegas agar mampu mewujudkan pengelolaan sektor kelautan dan perikanan yang berkelanjutan,” ujar Trengono.

Pada kesempatan yang sama, Trenggono menyempatkan diri untuk meninjau stan gelar inovasi dan produk taruna Politeknik AUP, Politeknik KP Karawang, Politeknik KP Bone, Politeknik KP Kupang, Politeknik KP Jembrana, Politeknik KP Pangandaran dan Politeknik KP Dumai.

Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono saat mengunjungi stan gelar inovasi dan produk taruna Politeknik AUP, Rabu (15/9/2021). DOK. Humas Kementerian Kelautan dan Perikanan Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono saat mengunjungi stan gelar inovasi dan produk taruna Politeknik AUP, Rabu (15/9/2021).

Sementara itu, Direktur Politeknik AUP Ilham menyampaikan, pihaknya terus berupaya melahirkan calon pengusaha bidang KP.

Hal ini dilakukan dengan memberikan kecakapan melalui sistem pendidikan teaching factory agar lulusan Politeknik AUP mampu menjadi entrepreneur sukses.

Baca juga: Ciptakan SDM Terampil di Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Gelar Berbagai Pelatihan

“Politeknik AUP juga berkomitmen dalam meningkatkan pendidikan dan kelangsungan hidup nelayan yang menjadi kunci dalam perekrutan taruna yang memiliki minat dan keinginan tinggi dalam mengembangkan dunia kelautan dan perikanan,” paparnya.

Ilham menyatakan, pihaknya mendukung penuh kebijakan dan program unggulan Kementerian KP.

Program yang dimaksud adalah peningkatan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dari sumber daya perikanan tangkap, pengembangan perikanan budidaya berorientasi ekspor, serta pembangunan kampung budi daya air tawar, payau, dan laut berbasis kearifan lokal.

“Berbagai kemitraan dan kerja sama telah dilaksanakan baik dengan lembaga dalam negeri hingga luar negeri. Upaya-upaya tersebut dimaksudkan untuk mengembangkan bidang kelautan dan perikanan khususnya dalam bidang pendidikan,” kata Ilham.

Sebagai informasi, Politeknik AUP memiliki enam program sarjana terapan atau diploma IV (D4) dan program pascasarjana bidang perikanan yang mengedepankan penguasaan kompetensi teknis serta membentuk lulusan berkarakter demi membangun masa depan KP.

Baca juga: Perangi Sampah Plastik, KKP Bangun Pusat Daur Ulang di Muara Gembong Bekasi

Halaman:


Terkini Lainnya

Firli Bahuri Disebut Hapus Chat Usai Komunikasi dengan Syahrul Yasin Limpo

Firli Bahuri Disebut Hapus Chat Usai Komunikasi dengan Syahrul Yasin Limpo

Nasional
Ajudan Ungkap SYL Hubungi Firli Bahuri Saat Rumahnya Digeledah KPK

Ajudan Ungkap SYL Hubungi Firli Bahuri Saat Rumahnya Digeledah KPK

Nasional
Banyak Pihak Ajukan 'Amicus Curiae' Sidang Sengketa Pilpres, Tanda Harapan untuk Para Hakim MK

Banyak Pihak Ajukan "Amicus Curiae" Sidang Sengketa Pilpres, Tanda Harapan untuk Para Hakim MK

Nasional
Polri Gagalkan Penyelundupan 19 Kg Sabu dari Malaysia

Polri Gagalkan Penyelundupan 19 Kg Sabu dari Malaysia

Nasional
Usai Bertemu Jokowi, CEO Apple: Indonesia Pasar yang Sangat Penting

Usai Bertemu Jokowi, CEO Apple: Indonesia Pasar yang Sangat Penting

Nasional
Asosiasi Pengacara Indonesia di AS Serahkan 'Amicus Curiae' Sengketa Pilpres ke MK

Asosiasi Pengacara Indonesia di AS Serahkan "Amicus Curiae" Sengketa Pilpres ke MK

Nasional
Teken Perjanjian Investasi Terbaru, Pemerintah Wajibkan Apple Bangun Fasilitas Pendidikan Keempat di Bali

Teken Perjanjian Investasi Terbaru, Pemerintah Wajibkan Apple Bangun Fasilitas Pendidikan Keempat di Bali

Nasional
Puspom TNI: Pengemudi Fortuner Pakai Pelat Palsu TNI untuk Hindari Ganjil Genap

Puspom TNI: Pengemudi Fortuner Pakai Pelat Palsu TNI untuk Hindari Ganjil Genap

Nasional
Dikawal LPSK, Ajudan SYL Hadir di Ruang Sidang

Dikawal LPSK, Ajudan SYL Hadir di Ruang Sidang

Nasional
Korupsi Timah Rp 271 T dan Momentum Pembenahan Sektor SDA

Korupsi Timah Rp 271 T dan Momentum Pembenahan Sektor SDA

Nasional
Bos Apple Bertemu Jokowi, Pemerintah Dorong Bangun Pabrik di Indonesia

Bos Apple Bertemu Jokowi, Pemerintah Dorong Bangun Pabrik di Indonesia

Nasional
Usai Tim Cook, CEO Microsoft Satya Nadella Akan Kunjungi Indonesia Akhir April

Usai Tim Cook, CEO Microsoft Satya Nadella Akan Kunjungi Indonesia Akhir April

Nasional
Kenakan Rompi Tahanan, Dua Pelaku Pungli di Rutan KPK Minta Maaf

Kenakan Rompi Tahanan, Dua Pelaku Pungli di Rutan KPK Minta Maaf

Nasional
Bos Apple, Tim Cook, Hadir di Istana untuk Bertemu Jokowi

Bos Apple, Tim Cook, Hadir di Istana untuk Bertemu Jokowi

Nasional
Sidang SYL, KPK Hadirkan Eks Stafsus dan Sekjen Kementan Jadi Saksi

Sidang SYL, KPK Hadirkan Eks Stafsus dan Sekjen Kementan Jadi Saksi

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com