IDI Bali Ungkap Lokasi Isolasi Terpusat Hampir Penuh dan Obat-obatan Langka Akibat Lonjakan Kasus Covid-19

Kompas.com - 04/08/2021, 16:47 WIB
Ilustrasi pasien Covid-19. FREEPIK/PROSTOOLEHIlustrasi pasien Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) wilayah Bali, Gede Putra Suteja mengatakan, lonjakan harian Covid-19 yang terjadi di Pulau Dewata dalam dua pekan terakhir telah membuat tempat isolasi terpusat hampir penuh serta stok obat-obatan menjadi langka.

Ia mengungkapkan, rata-rata penambahan kasus harian mencapai lebih dari 1.000 kasus per hari.

"Rata-rata kasus Covid-19 di Bali memang di atas 1.000 kasus dan total kasus sekarang hampir 79.000, belum bisa kami disebut turun, karena biasanya Bali itu telat sebulan, Jawa sudah turun kita mungkin bulan depan turun," kata Suteja dalam konferensi pers secara virtual bersama Tim Mitigasi PB IDI, Rabu (4/8/2021).

Kondisi itulah, kata dia, yang kemudian membuat tempat isolasi terpusat hampir penuh. Di sisi lain, kegiatan kontak erat atau tracing yang dilakukan masih rendah.

"Ini memang masalah situasi sekarang adalah tempat isolasi terpusatnya hampir penuh dan RS ruang ICU-nya terbatas. Tracing pasien 1 sampai 5, padahal standar WHO kan 1 banding 25. Ini hampir di atas 25 persen dia, apanya positivity rate-nya," ujarnya.

Baca juga: Banyak Warga Aceh Menolak Divaksin, IDI Aceh: Dokter Jangan Gampang Keluarkan Surat Tak layak Vaksinasi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karena itu, Suteja berharap agar keberadaan tempat isolasi terpusat dapat diperbanyak. Tak hanya di wilayah kabupaten/kota, tetapi juga di tingkat pedesaan.

Selain itu, ia mengatakan, stok obat-obatan untuk penanganan Covid-19 sangat langka di Bali.

"Ada keterbatasan obat juga. Jujur kita akui paket obat terutama obat anti virus itu langka di lapangan, baru kemarin saya dapat informasi kalau ada masalah. Obat di TNI ada, kita sedang mendaftar," ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.