Kompas.com - 08/04/2021, 13:30 WIB
Para aktivis sosial berjalan dari San Gabriel City Hall ke Alhambra City Hall di California, Amerika Serikat, Jumat (26/3/2021), dalam demo untuk menghentikan kebencian terhadap orang Asia. AFP PHOTO/FREDERIC J BROWNPara aktivis sosial berjalan dari San Gabriel City Hall ke Alhambra City Hall di California, Amerika Serikat, Jumat (26/3/2021), dalam demo untuk menghentikan kebencian terhadap orang Asia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di San Fransisco meminta pemerintah Amerika Serikat (AS) menangani maraknya aksi kekerasan bermotif rasial terhadap komunitas warga Asia secara serius.

Konsul Jenderal RI Simon D.I. Soekarno mengatakan, seluruh perwakilan ASEAN di San Fransisco sepakat menggelorakan permintaan tersebut kepada pemeirntah AS.

"Perwakilan ASEAN di San Francisco sepakat untuk bersama-sama menyampaikan keprihatinan dan meminta perhatian Pemerintah dan aparat keamanan setempat untuk menangani hal ini secara serius," kata Simon, dalam pertemuan daring dengan masyarakat dan diaspora Indonesia, dikutip dari situs Kementerian Luar Negeri, Kamis (8/4/2021).

Baca juga: Aksi Kekerasan kepada Keturunan Asia Meningkat, WNI di AS Diminta Waspada dan Tetap Tenang

Simon mengatakan, pihaknya telah melakukan beberapa langkah dalam rangka mengantisipasi meningkatnya aksi kekerasan bermotif rasial. Antara lain, berkoordinasi dengan aparat keamanan setempat.

"Kami akan terus berkoordinasi dengan pemerintah dan pihak-pihak terkait di 8 negara bagian di wilayah kerja KJRI San Fransisco, serta atas inisiatif KJRI San Fransisco," kata Simon.

Simon juga mengimbau kepada masyarakat dan diaspora Indonesia untuk tetap tenang serta meningkatkan kewaspadaan.

Masyarakat juga diharapkan tidak bepergian sendiri dan tidak ragu melapor kepada aparat Perwakilan Pemerintah RI terdekat jika mengalami kekerasan bermotif rasial.

Baca juga: Trending Stop Asian Hate di Twitter, Apa yang Terjadi?

Dalam beberapa bulan belakangan, peristiwa penyerangan terhadap warga Asia di AS marak terjadi. Kasus penyerangan dialami warga keturunan Asia tanpa alasan yang jelas.

Berbagai serangan itu akhirnya membuat kelompok atau komunitas Asia menggaungkan jargon Stop Asian Hate yang juga ramai diperbincangkan di media sosial seperti Twitter.

Kelompok Stop Amerika-Asia dan Kepulauan Pasifik (AAPI) Hate mengatakan, pada Februari pihaknya mencatat 2.808 akun anti-Asia dari 47 negara bagian dan Washinigton DC dari 19 Maret 2020 hingga akhir tahun.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut: OTT KPK Tak Seperti yang Diharapkan

Luhut: OTT KPK Tak Seperti yang Diharapkan

Nasional
Komisi VIII DPR Minta Pembelajaran Tatap Muka di Madrasah Disiapkan Matang-matang

Komisi VIII DPR Minta Pembelajaran Tatap Muka di Madrasah Disiapkan Matang-matang

Nasional
AHY Cabut Gugatan terhadap 10 Penggagas KLB Deli Serdang

AHY Cabut Gugatan terhadap 10 Penggagas KLB Deli Serdang

Nasional
BPOM: Vaksin Nusantara Belum Penuhi Syarat, Kemampuan Tingkatkan Antibodinya Belum Meyakinkan

BPOM: Vaksin Nusantara Belum Penuhi Syarat, Kemampuan Tingkatkan Antibodinya Belum Meyakinkan

Nasional
Mengenang Perjalanan Rahmi Hatta Mendampingi Bung Hatta

Mengenang Perjalanan Rahmi Hatta Mendampingi Bung Hatta

Nasional
BPOM Belum Keluarkan Izin Uji Klinis Fase II Vaksin Nusantara, Ini Alasannya

BPOM Belum Keluarkan Izin Uji Klinis Fase II Vaksin Nusantara, Ini Alasannya

Nasional
Indonesia Bantu Upaya Pemulihan Bencana Topan di Zimbabwe dan Mozambik

Indonesia Bantu Upaya Pemulihan Bencana Topan di Zimbabwe dan Mozambik

Nasional
KPK Diminta Selidiki Dugaan Bocornya Informasi Penggeledahan di Kalsel

KPK Diminta Selidiki Dugaan Bocornya Informasi Penggeledahan di Kalsel

Nasional
Kasus Samin Tan, KPK Dalami Pemberian Uang ke Eni Maulani Saragih

Kasus Samin Tan, KPK Dalami Pemberian Uang ke Eni Maulani Saragih

Nasional
Sekjen Gerindra Temui Rais Aam PBNU, Salah Satu Bahasannya soal Radikalisme

Sekjen Gerindra Temui Rais Aam PBNU, Salah Satu Bahasannya soal Radikalisme

Nasional
Djoko Tjandra Ajukan Banding atas Vonis 4,5 Tahun Penjara

Djoko Tjandra Ajukan Banding atas Vonis 4,5 Tahun Penjara

Nasional
Kemenkes: Jam Operasional Petugas Vaksinasi Covid-19 Berkurang Selama Ramadhan

Kemenkes: Jam Operasional Petugas Vaksinasi Covid-19 Berkurang Selama Ramadhan

Nasional
Mahfud Sarankan KPK Gabung SPPTI guna Cegah Kongkalikong Penanganan Perkara

Mahfud Sarankan KPK Gabung SPPTI guna Cegah Kongkalikong Penanganan Perkara

Nasional
Susi Pudjiastuti: Presidential Threshold Tak Memungkinkan Orang Non-Parpol Nyapres

Susi Pudjiastuti: Presidential Threshold Tak Memungkinkan Orang Non-Parpol Nyapres

Nasional
Partai Demokrat Ajukan Gugatan Baru terhadap 12 Orang Mantan Kader

Partai Demokrat Ajukan Gugatan Baru terhadap 12 Orang Mantan Kader

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X