Kompas.com - 08/04/2021, 13:27 WIB
Para aktivis sosial berjalan dari San Gabriel City Hall ke Alhambra City Hall di California, Amerika Serikat, Jumat (26/3/2021), dalam demo untuk menghentikan kebencian terhadap orang Asia. AFP PHOTO/FREDERIC J BROWNPara aktivis sosial berjalan dari San Gabriel City Hall ke Alhambra City Hall di California, Amerika Serikat, Jumat (26/3/2021), dalam demo untuk menghentikan kebencian terhadap orang Asia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Pelindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia (WNI dan BHI) Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Judha Nugraha mengimbau WNI di luar Indonesia melapor apabila mendapatkan perlakuan kasar atau sentimen negatif yang membahayakan dirinya.

Terlebih lagi, saat ini di Amerika Serikat (AS) tengah marak aksi kekerasan bermotif rasialisme terhadap orang-orang Asia.

"Untuk mendapatkan pelindungan, WNI yang sedang berada di luar Indonesia diimbau melaporkan diri yang dapat dilakukan secara daring melalui portal peduli WNI," kata Judha, dikutip dari situs Kemeblu, Kamis (8/4/2021).

Baca juga: Trending Stop Asian Hate di Twitter, Apa yang Terjadi?

Judha mengatakan, perwakilan negara di luar negeri seperti Konsulat Jenderal RI (KJRI) merupakan kehadiran pemerintah untuk melindungi WNI di sana.

Dengan lapor diri, kata dia, maka pemerintah dapat mengetahui keberadaan WNI di suatu wilayah dan memberikan pelindungan.

"Kami dapat memberikan pelindungan sekiranya terjadi situasi darurat, force majeur, atau bencana lainnya," kata dia.

Sementara itu, Konsul Jenderal RI San Francisco, AS, Simon D.I. Soekarno mengimbau kepada masyarakat dan diaspora Indonesia di wilayanya untuk tetap tenang, tetapi meningkatkan kewaspadaannya.

Hal tersebut menyusul maraknya aksi kekerasan bermotif rasial terhadap komunitas Asia di negara tersebut.

Baca juga: Biden Kecam Kejahatan Rasial Asia-Amerika Selama Pandemi Covid-19

"Masyarakat diharapkan tidak bepergian sendiri dan diminta tidak ragu melapor kepada aparat setempat maupun KJRI atau Perwakilan RI terdekat jika menghadapi gangguan atau kekerasan bermotif rasial," ucap Simon.

Diketahui, belakangan peristiwa penyerangan terhadap warga Asia di Amerika tengah menjadi isu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkes: Jam Operasional Petugas Vaksinasi Covid-19 Berkurang Selama Ramadhan

Kemenkes: Jam Operasional Petugas Vaksinasi Covid-19 Berkurang Selama Ramadhan

Nasional
Mahfud Sarankan KPK Gabung SPPTI guna Cegah Kongkalikong Penanganan Perkara

Mahfud Sarankan KPK Gabung SPPTI guna Cegah Kongkalikong Penanganan Perkara

Nasional
Susi Pudjiastuti: Presidential Threshold Tak Memungkinkan Orang Non-Parpol Nyapres

Susi Pudjiastuti: Presidential Threshold Tak Memungkinkan Orang Non-Parpol Nyapres

Nasional
Partai Demokrat Ajukan Gugatan Baru terhadap 12 Orang Mantan Kader

Partai Demokrat Ajukan Gugatan Baru terhadap 12 Orang Mantan Kader

Nasional
Ngabalin Sebut 'Reshuffle' Kabinet Dilakukan Pekan Ini

Ngabalin Sebut "Reshuffle" Kabinet Dilakukan Pekan Ini

Nasional
Korlantas Polri Luncurkan Aplikasi SINAR, Perpanjang SIM Cukup Lewat Handphone

Korlantas Polri Luncurkan Aplikasi SINAR, Perpanjang SIM Cukup Lewat Handphone

Nasional
Wagub Sebut Tidak Ada Lagi Wilayah Terisolasi akibat Bencana NTT

Wagub Sebut Tidak Ada Lagi Wilayah Terisolasi akibat Bencana NTT

Nasional
UPDATE 13 April: Sebaran Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jawa Barat dengan 1.456 Kasus

UPDATE 13 April: Sebaran Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jawa Barat dengan 1.456 Kasus

Nasional
Soal SBY Daftarkan Merek Demokrat ke Kemenkumham, Begini Kata Partai

Soal SBY Daftarkan Merek Demokrat ke Kemenkumham, Begini Kata Partai

Nasional
Wagub NTT soal Pemulihan Listrik Pasca-Bencana: 70 Persen Sudah Menyala

Wagub NTT soal Pemulihan Listrik Pasca-Bencana: 70 Persen Sudah Menyala

Nasional
UPDATE 13 April: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Tercatat 108.599 Kasus

UPDATE 13 April: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Tercatat 108.599 Kasus

Nasional
MUI Minta Umat Islam Dukung Kebijakan Pemerintah Tanggulangi Covid-19

MUI Minta Umat Islam Dukung Kebijakan Pemerintah Tanggulangi Covid-19

Nasional
Tempat Wisata Tetap Buka Meski Mudik Dilarang, Anggota DPR: Masyarakat Akan Bingung

Tempat Wisata Tetap Buka Meski Mudik Dilarang, Anggota DPR: Masyarakat Akan Bingung

Nasional
UPDATE 13 April: 10.373.963 Orang Sudah Vaksinasi Covid-19, 5.431.997 di Antaranya Sudah Dosis Ke-2

UPDATE 13 April: 10.373.963 Orang Sudah Vaksinasi Covid-19, 5.431.997 di Antaranya Sudah Dosis Ke-2

Nasional
Ada Ancaman Siklon Tropis, BNPB Keluarkan Peringatan Dini ke 30 Wilayah

Ada Ancaman Siklon Tropis, BNPB Keluarkan Peringatan Dini ke 30 Wilayah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X