Kemensos Pastikan Kelompok Rentan Korban Gempa Sulbar Ditempatkan Terpisah

Kompas.com - 18/01/2021, 17:40 WIB
Foto aerial sejumlah tenda COVID-19 Kementerian Sosial berjejer di Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Senin (18/1/2021). Kementerian Sosial mendirikan sejumlah tenda yang mengapdosi situasi COVID-19 untuk pengungsi korban gempa anak-anak, wanita, dan kelompok rentan seperti lansia. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANFoto aerial sejumlah tenda COVID-19 Kementerian Sosial berjejer di Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Senin (18/1/2021). Kementerian Sosial mendirikan sejumlah tenda yang mengapdosi situasi COVID-19 untuk pengungsi korban gempa anak-anak, wanita, dan kelompok rentan seperti lansia. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Sosial ( Kemensos) memastikan pelayanan dan kebutuhan kelompok rentan korban gempa bumi di Sulawesi Barat terpenuhi.

Salah satu pelayanan yang diberikan kepada para korban adalah dengan disediakannya tenda khusus bagi kelompok rentan.

"Mereka kita tempatkan di tenda khusus yang punya sekat dan sirkulasi udara memadai. Ini kita berikan supaya mereka merasa nyaman," ujar Direktur Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam Kemensos M Safii Nasution dalam keterangan tertulis, Senin (18/1/2021).

Baca juga: Lagi, Gempa Bumi Ke-39 Kali Guncang Majene dan Mamuju

"Mereka yang mengungsi di tenda-tenda tidak layak dan tersebar kita pindahkan ke tenda Covid-19," sambung Safii.

Adapun kelompok rentan penyintas gempa tersebut terdiri dari lansia, ibu hamil, hingga anak-anak.

Selain itu, Kemensos juga menyediakan kebutuhan dasar lainnya berupa makanan dan kebutuhan logistik, seperti susu bayi, makanan siap saji, pempers.

Sejalan dengan itu, Kemensos juga memberikan pelayanan berupa pemulihan mental.

"Kami juga melakukan Layanan Dukungan Psikososial (LDP) bagi penyintas untuk memulihkan trauma akibat gempa. Mereka harus dituliskan mentalnya," tambah Safii.

Baca juga: Diadang Longsor hingga Jalan Kaki ke Desa Terisolasi, Ini Perjuangan Relawan Gempa Sulbar

Tim LDP ini sendiri terdiri dari berbagai unsur, mulai dari Tenaga Kesejahteran Sosial Kecamatan (TKSK) hingga SDM Program Keluarga Harapan dengan berbagai latar belakang keahlian.

Tim ini juga terdiri dari pekerja sosial, penyuluh sosial, dan psikolog.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Harap Beroperasinya KRL Jogja-Solo Tingkatkan Pariwisata

Jokowi Harap Beroperasinya KRL Jogja-Solo Tingkatkan Pariwisata

Nasional
Kritik Penanganan Pandemi, Presiden PKS: Bangsa Indonesia Masih Dalam Kondisi yang Tidak Baik-baik Saja

Kritik Penanganan Pandemi, Presiden PKS: Bangsa Indonesia Masih Dalam Kondisi yang Tidak Baik-baik Saja

Nasional
Saat Artidjo Alkostar Berikan Vonis Bebas kepada “Office Boy” yang Dijerat Kasus Korupsi…

Saat Artidjo Alkostar Berikan Vonis Bebas kepada “Office Boy” yang Dijerat Kasus Korupsi…

Nasional
Wapres Ingin Dakwah dan Pendidikan Beradaptasi dengan Teknologi Informasi

Wapres Ingin Dakwah dan Pendidikan Beradaptasi dengan Teknologi Informasi

Nasional
Mahfud Kenang Ketegasan Artidjo Beri Hukuman Berlipat ke Sesama Alumni HMI

Mahfud Kenang Ketegasan Artidjo Beri Hukuman Berlipat ke Sesama Alumni HMI

Nasional
ICW Nilai Penghargaan Antikorupsi yang Diterima Gubernur Sulsel Harus Dicabut

ICW Nilai Penghargaan Antikorupsi yang Diterima Gubernur Sulsel Harus Dicabut

Nasional
Resmikan KRL Yogya-Solo, Jokowi: Kereta ini Lebih Cepat dari Prameks

Resmikan KRL Yogya-Solo, Jokowi: Kereta ini Lebih Cepat dari Prameks

Nasional
Bivitri: Bung Hatta Anti-Corruption Award Diberikan kepada Nurdin Abdullah dalam Kapasitasnya sebagai Bupati

Bivitri: Bung Hatta Anti-Corruption Award Diberikan kepada Nurdin Abdullah dalam Kapasitasnya sebagai Bupati

Nasional
Gelar Rakernas, Sekjen PKS: Kami Mau Menang 2024

Gelar Rakernas, Sekjen PKS: Kami Mau Menang 2024

Nasional
Fraksi PAN Minta Pemerintah Kaji Ulang Aturan Investasi Miras

Fraksi PAN Minta Pemerintah Kaji Ulang Aturan Investasi Miras

Nasional
Jokowi: Vaksinasi Massal di Yogyakarta untuk Dukung Pariwisata dan Ekonomi Bangkit Kembali

Jokowi: Vaksinasi Massal di Yogyakarta untuk Dukung Pariwisata dan Ekonomi Bangkit Kembali

Nasional
Jokowi Tinjau Vaksinasi Covid-19 Pedagang Pasar Beringharjo Yogyakarta

Jokowi Tinjau Vaksinasi Covid-19 Pedagang Pasar Beringharjo Yogyakarta

Nasional
Banjir Rasa Pilpres

Banjir Rasa Pilpres

Nasional
ICW Minta KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Gubernur Sulsel dalam Proyek Infrastruktur Lain

ICW Minta KPK Dalami Dugaan Keterlibatan Gubernur Sulsel dalam Proyek Infrastruktur Lain

Nasional
Apa Itu Restorative Justice yang Belakangan Kerap Disebut Kapolri?

Apa Itu Restorative Justice yang Belakangan Kerap Disebut Kapolri?

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X