Bayi Lahir dengan Antibodi Covid-19, Ini Penjelasan Dokter

Kompas.com - 03/12/2020, 21:14 WIB
Ilustrasi tes antibodi virus corona pemicu Covid-19 dari sampel darah. IMAGO IMAGES via DW INDONESIAIlustrasi tes antibodi virus corona pemicu Covid-19 dari sampel darah.

 

JAKARTA, KOMPAS.com- Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia Agus Dwi Susanto mengatakan, antibodi memang bisa diturunkan oleh ibu kepada bayinya. Hal itu disebabkan lantaran asam ribonukleat atau ribonucleic acid (RNA) yang merupakan salah satu materi genetik terdiri dari nukleotida, menempel dalam darah.

Agus mengungkapkan itu saat menanggapi berita yang beredar mengenai bayi terlahir dengan antibodi Covid-19 dalam dialog virtual Satgas Penanganan Covid-19 bertajuk "Mewaspadai Efek Jangka Panjang Covid-19", Kamis (3/12/2020).

"Beberapa laporan menunjukkan memang virus RNA itu ada dalam darah seseorang yang terinfeksi Covid-19. Sehingga potensi RNA virus itu harusnya bisa masuk ke dalam si bayi, itu bisa jadi antibodinya. Secara teori seperti itu," kata Agus.

Namun, ia mengatakan bahwa hal ini perlu dikaji lebih lanjut karena merupakan sesuatu fenomena baru dalam dunia medis.

Baca juga: Pecah Rekor 8.369 Kasus dalam Sehari, Berikut 3 Provinsi yang Catatkan Kasus Covid-19 Lebih dari 1.000

Terlebih, kata dia, hingga kini belum ada bukti transmisi penularan virus corona dari ibu hamil kepada bayinya melalui darah.

"Sejauh ini belum ada bukti transmisi penularan virus dari ibu kepada bayinya lewat darahnya. Belum ada data tersebut. Jadi masih perlu melakukan kajian," ujarnya.

Tak hanya Agus yang masih terheran, para dokter di dunia pun memang tengah menghadapi teka-teki terkait lahirnya bayi yang memiliki antibodi Covid-19.

Diberitakan sebelumnya, di Singapura terlahir seorang bayi tergolong langka, dengan antibodi virus corona pada 7 November 2020.

Celine Ng-Chan (31) ibu bayi yang terpapar virus corona saat sekeluarga berlibur ke Eropa pada Maret lalu. Para dokter sebelumnya meramalkan, bayi yang dikandungnya kemungkinan dilahirkan akan positif atau sakit akibat virus corona.

Pasalnya Celine mengalami gejala sakit relatif berat akibat Covid-19. Dia harus dirawat dua setengah minggu di rumah sakit.

Baca juga: Beredar Pesan Berantai soal Tempat Isolasi Penuh, Satgas Covid-19 UGM: Itu Tidak Benar

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X