Kompas.com - 14/10/2020, 15:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada masa pandemi Covid-19, ibu hamil disarankan tetap memeriksakan kandungannya untuk menentukan risiko kehamilannya.

Spesialis Obstetri dan Ginekologi Kathleen Juanita Gunawan mengatakan, pemeriksaan kehamilan setidaknya harus dilakukan selama enam kali apabila risiko kehamilannya rendah.

"Pemeriksaan kehamilan tetap kami sarankan. Kita tentukan risiko kehamilannya. Kalau risiko rendah, maka disarankan setidaknya lakukan enam kali pemeriksaan kehamilan," ujar Kathleen dalam talkshow BNPB, Rabu (14/10/2020).

Pemeriksaan enam kali itu, kata Kathleen, yakni satu kali pada usia kandungan 0-14 minggu atau 3-5 bulan.

Baca juga: Waspadai Bahaya Cacar Air pada Ibu Hamil

Kemudian, dua kali pada trimester dua atau usia kehamilan 3-7 bulan, serta tiga kali pada usia kehamilan di atas 7 bulan sampai melahirkan.

Namun, apabila risiko kehamilannya lebih tinggi, yakni sang ibu yang mengandung memiliki penyakit bawaan sebelum hamil (diabetes, hipertensi, asma dan lainnya) atau risiko pada riwayat kehamilan sebelumnya (bayi pernah meninggal dalam kandungan, lahir prematur, gangguan pertumbuhan), justru harus dikontrol lebih sering.

"Jangan sampai kondisi Covid-19 ini membuat seorang ibu jadi takut memeriksakan kehamilan sehingga kita tidak bisa memastikan bagaimana perkembangan janinnya," kata dia.

Sebab, akan sangat berbahaya apabila janin tidak terkontrol, terutama pada trimester tiga akhir dan menjelang masa persalinan harus mengawasi termasuk untuk persalinannnya.

Saat melakukan kontrol kehamilan, kata dia, ibu hamil harus tetap menerapkan protokol kesehatan, yakni masker, face shield, dan menjaga jarak.

Kemudian, saat pulang pun harus langsung membersihkan diri

Baca juga: Vitamin C untuk Ibu Hamil: Manfaat, Kebutuhan, Tanda Kekurangan

Namun dalam masa seperti sekarang, kini sudah banyak rumah sakit yang memulai konsultasi online.

Hal tersebut pun bisa dimanfatkan oleh para ibu hamil untuk berkonsultasi.

"Tapi memang bagi ibu hamil tidak bisa semua dilakukan online, salah satunya USG untuk melihat perkembangannya. Mulai dari yang paling penting seperti usia 12 minggu, untuk menentukan usia kehamilan, taksiran persalinan itu memang harus dilakukan USG," kata dia.

Dengan demikian, kontrol kehamilan dengan datang ke rumah sakit pun dibutuhkan dan diusahakan agar mendatangi rumah sakit yang bisa melakukan janji temu terlebih dahulu untuk menghindari antrean.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pencopotan Hakim Konstitusi Aswanto Dinilai Langgar Hukum dan Ganggu Independensi Peradilan

Pencopotan Hakim Konstitusi Aswanto Dinilai Langgar Hukum dan Ganggu Independensi Peradilan

Nasional
Menteri PPPA Klaim Anak-anak Korban Kerusuhan Kanjuruhan Sudah Ditangani dengan Baik

Menteri PPPA Klaim Anak-anak Korban Kerusuhan Kanjuruhan Sudah Ditangani dengan Baik

Nasional
Kapolri Copot Kapolres Malang Buntut Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Kapolri Copot Kapolres Malang Buntut Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Nasional
Diperiksa sebagai Saksi, Pramugari Jet Pribadi Mengaku Ditanya soal Penerbangan Lukas Enembe

Diperiksa sebagai Saksi, Pramugari Jet Pribadi Mengaku Ditanya soal Penerbangan Lukas Enembe

Nasional
PKB Ungkap Alasan Usul Pembentukan Pansus Tragedi Kanjuruhan: Agar Jelas Siapa yang Bertanggungjawab

PKB Ungkap Alasan Usul Pembentukan Pansus Tragedi Kanjuruhan: Agar Jelas Siapa yang Bertanggungjawab

Nasional
Fraksi PDI-P Desak Pihak yang Bersalah Atas Tragedi Kanjuruhan Dipidana

Fraksi PDI-P Desak Pihak yang Bersalah Atas Tragedi Kanjuruhan Dipidana

Nasional
Kurang PPP, 8 Fraksi di Komisi X Tandatangan Pembentukan Pansus Tragedi Kanjuruhan

Kurang PPP, 8 Fraksi di Komisi X Tandatangan Pembentukan Pansus Tragedi Kanjuruhan

Nasional
Buntut Tragedi Kanjuruhan, Fraksi Gerindra DPR RI Minta Suporter Sepak Bola Turut Dibina

Buntut Tragedi Kanjuruhan, Fraksi Gerindra DPR RI Minta Suporter Sepak Bola Turut Dibina

Nasional
Pemerintah Jamin Pemberian Santunan Rp 50 Juta dari Jokowi untuk Korban Tragedi Kanjuruhan Tak Berbelit

Pemerintah Jamin Pemberian Santunan Rp 50 Juta dari Jokowi untuk Korban Tragedi Kanjuruhan Tak Berbelit

Nasional
Fraksi PDI-P Dukung Usulan Pembentukan Pansus Tragedi Kanjuruhan

Fraksi PDI-P Dukung Usulan Pembentukan Pansus Tragedi Kanjuruhan

Nasional
Pemerintah Harap Santunan Rp 50 Juta untuk Korban Tragedi Kanjuruhan Tak Dianggap Ganti Rugi

Pemerintah Harap Santunan Rp 50 Juta untuk Korban Tragedi Kanjuruhan Tak Dianggap Ganti Rugi

Nasional
Bareskrim Periksa Direktur PT LIB hingga Ketua PSSI Jawa Timur Terkait Tragedi Kanjuruhan

Bareskrim Periksa Direktur PT LIB hingga Ketua PSSI Jawa Timur Terkait Tragedi Kanjuruhan

Nasional
PSI Belum Beri Tahu Ganjar Pranowo Dirinya Dideklarasikan Capres 2024

PSI Belum Beri Tahu Ganjar Pranowo Dirinya Dideklarasikan Capres 2024

Nasional
UPDATE Jumlah Korban Tragedi Kanjuruhan: 330 Luka-luka dan 125 Meninggal Dunia

UPDATE Jumlah Korban Tragedi Kanjuruhan: 330 Luka-luka dan 125 Meninggal Dunia

Nasional
Deklarasi Ganjar Capres, PSI Klaim Tak Ikut-ikutan Nasdem Deklarasikan Anies

Deklarasi Ganjar Capres, PSI Klaim Tak Ikut-ikutan Nasdem Deklarasikan Anies

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.