Satgas: Butuh Waktu Lama Masyarakat Konsisten Terapkan Kebiasaan Baru

Kompas.com - 04/08/2020, 11:16 WIB
Foto dirilis Rabu (22/7/2020), memperlihatkan pengunjung berbelanja batik di Pasar Beringharjo, DI Yogyakarta. Pihak pengelola dan penyedia jasa wisata di Yogyakarta mencoba kembali bangkit dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat dan melakukan simulasi untuk membiasakan tatanan era adaptasi kebiasaan baru. ANTARA FOTO/HENDRA NURDIYANSYAHFoto dirilis Rabu (22/7/2020), memperlihatkan pengunjung berbelanja batik di Pasar Beringharjo, DI Yogyakarta. Pihak pengelola dan penyedia jasa wisata di Yogyakarta mencoba kembali bangkit dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat dan melakukan simulasi untuk membiasakan tatanan era adaptasi kebiasaan baru.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Pakar Sosial Budaya Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Meutia Hatta mengatakan, butuh waktu lama bagi masyarakat untuk benar-benar menerapkan kebiasaan baru di tengah pandemi Covid-19.

Kebiasaan baru yang dimaksud, yakni menjaga jarak satu sama lain, mengenakan masker di tempat umum, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir sesering mungkin dan tidak membuat kerumunan.

"Biasanya karena (efek positif kebiasaan baru) dirasakan ada kebaikan, keuntungan, manfaat dan setelah dirasakan lebih banyak, maka orang mengikuti ya," ujar Meutia dalam konferensi pers di BNPB, Selasa (4/8/2020).

Baca juga: Presiden Jokowi: Jangan Lupa Pakai Masker, Cuci Tangan, dan Jaga Jarak

"Jadi, ada satu pemahaman mengenai manfaat, biasanya kebiasaan yang baik dan ditiru banyak orang, tapi itu akan berjalan cukup lama untuk menjadi kebudayaan," lanjut dia.

Meutia menjelaskan, proses waktu tersebut merupakan hal yang wajar.

Apalagi, kebudayaan merupakan wujud dari aktivitas yang memiliki makna luas serta mendalam.

Kebudayaan juga menyangkut pola pikir dan perilaku, tidak hanya satu orang saja, melainkan masyarakat.

"Jadi, ada pola pikir kenapa mereka harus melakukan sesuatu dan perilakunya apa yang dilakukan, ada kebiasaan," ujar Meutia.

Baca juga: Tak Kenakan Masker di NTB, Siap-siap Didenda Rp 500.000

"Cara melakukan kebiasaan itu juga dilakukan dengan cara-cara tertentu untuk mempertahankannya secara turun-temurun," lanjut dia.

Meski demikian, mengingat kebiasaan baru di tengah pandemi Covid-19 dinilai cukup mudah dilakukan.

Oleh sebab itu, Meutia yakin waktu yang dibutuhkan masyarakat untuk secara konsisten menerapkan kebiasaan baru tidak akan berlangsung lama. Asalkan, sosialisasi dilakukan secara gencar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X