KILAS

Begini Cara Wali Kota Madiun Gerakkan Ekonomi di Tengah Pandemi Covid-19

Kompas.com - 30/07/2020, 15:16 WIB
Wali Kota Madiun, Maidi memotong padi pada kegiatan memanen padi  di lahan demplot aplikasi pupuk phonska plus milik kelompok tani Dadi Makmur di area persawahan Kelurahan Winongo, Kecamatan Manguharjo, Rabu (29/7/2020). DOK. Humas Pemkot MadiunWali Kota Madiun, Maidi memotong padi pada kegiatan memanen padi di lahan demplot aplikasi pupuk phonska plus milik kelompok tani Dadi Makmur di area persawahan Kelurahan Winongo, Kecamatan Manguharjo, Rabu (29/7/2020).

Namun bila teguran tak diindahkan maka tempat usaha langsung ditutup hingga pandemi berakhir.

Menyiapkan asuransi bagi petani

Di sektor pertanian, Maidi juga membuat gebrakan khusus. Dia mewacanakan pemberian asuransi bagi petani yang mau menanam lombok, sayuran dan kacang-kacangan.

Asuransi itu berlaku manakala harga jual jatuh saat petani memanen lombok, sayuran dan kacang-kacangan.

“Jadi kalau harganya jatuh maka asuransi yang menanggung biaya kekurangannya. Tetapi kalau harga bagus biar petani yang mendapatkan untungnya,” katanya.

Program penanaman cabai, kacang, dan sayuran menjadi mendesak mengingat Kota Madiun identik dengan kota pecel.

Baca juga: Siap-siap, Kota Madiun akan Terapkan E-TLE di Seluruh Wilayah

Untuk mendapatkan bahan-bahan pecel, ketergantungan pedagang Kota Madiun dari daerah luar masih sangat tinggi.

Untuk itu diharapkan program itu dapat mendorong petani di Kota Madiun mau bertanam cabai, sayuran, dan kacang.

Pasalnya, selama ini banyak petani yang enggan bertanam selain padi karena persoalan jatuhnya harga cabai, sayur, dan kacang-kacangan saat panen tiba.

Direktur Pemasaran PT Petro Kimia Gresik, Digna Jatiningsih menyatakan, pihaknya siap mendukung program pemerintah dalam menjaga ketahanan pangan nasional di tengah pandemi Covid-19.

Untuk menghasilkan pangan berkualitas, maka diharapkan petani menggunakan suplai pupuk berkualitas seperti produk PT Petro Kimia Gresik, NPK Phonska Plus.

Baca juga: Wali Kota Madiun Hidupkan Lahan Tidur untuk Penuhi Kebutuhan Pangan Masyarakat

"Aplikasi pupuk NPK Phonska Plus pada lahan demplot terbukti mampu meningkatkan produktivitas tanaman padi menjadi sembilan ton per hektarnya atau meningkat satu ton dari sebelumnya delapan ton per hektar," jelasnya.

Digna menuturkan, meningkatnya hasil panen akan berdampak naiknya kesejahteraan petani selaku pendekar pangan.

Apalagi sektor pertanian yang bisa bertahan di masa pandemi dan menunjang pertumbuhan ekonomi.

Hasilnya, langkah cepat Maidi membuka kembali sektor usaha dengan prosedur Covid-19 berbuah manis.

Dalam dua bulan terakhir, laju pertumbuhan ekonomi Kota Madiun beranjak naik ke angka positif.

Baca juga: Kampung Tangguh Semeru jadi Senjata Ampuh Kota Madiun Lawan Covid-19

Kepala Dinas Perdagangan Kota Madiun Gaguk Haryono menyatakan, kebijakan Wali Kota Madiun membolehkan pelaku usaha membuka kembali usahanya berdampak pada tingkat kesejahteraan warga meski harus menerapkan protokol kesehatan.

“Kondisi perdagangan kembali normal dan para pedagang bisa berjualan seperti semula,” kata Gaguk.

Tak hanya itu, perputaran roda ekonomi di pasar-pasar tradisional di Kota Madiun pun kembali berangsur pulih setelah diterapkan kebijakan tatanan kehidupan baru. (ADV)

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Idul Fitri dan Kenaikan Isa Almasih, Muhaimin: Semoga Semakin Baik dan Damai Sejahtera

Idul Fitri dan Kenaikan Isa Almasih, Muhaimin: Semoga Semakin Baik dan Damai Sejahtera

Nasional
Lebaran, Presiden Jokowi Tak Ditemani Anak, Cucu, dan Menantu

Lebaran, Presiden Jokowi Tak Ditemani Anak, Cucu, dan Menantu

Nasional
Zulkifli Hasan-Anies Dikabarkan Bertemu Hari Ini, PAN: Biasanya Gubernur Silaturahmi

Zulkifli Hasan-Anies Dikabarkan Bertemu Hari Ini, PAN: Biasanya Gubernur Silaturahmi

Nasional
Ajak Jajaran Kemensos Genjot Kualitas SDM, Mensos Risma: Kuncinya Reformasi Birokrasi

Ajak Jajaran Kemensos Genjot Kualitas SDM, Mensos Risma: Kuncinya Reformasi Birokrasi

Nasional
Silaturahmi Lebaran, Jokowi Video Call Wapres Ma'ruf Amin

Silaturahmi Lebaran, Jokowi Video Call Wapres Ma'ruf Amin

Nasional
Peringatan Kenaikan Isa Almasih, Menag: Mari Perkuat Moderasi Beragama

Peringatan Kenaikan Isa Almasih, Menag: Mari Perkuat Moderasi Beragama

Nasional
Cerita Lebaran dari Markas Satgas Covid-19...

Cerita Lebaran dari Markas Satgas Covid-19...

Nasional
Prabowo Shalat Id dan Berlebaran di Hambalang

Prabowo Shalat Id dan Berlebaran di Hambalang

Nasional
Shalat Id di Rumah Dinas Bareng Keluarga, Ketua DPR Ingatkan Berbagi Kebahagiaan di Masa Pandemi

Shalat Id di Rumah Dinas Bareng Keluarga, Ketua DPR Ingatkan Berbagi Kebahagiaan di Masa Pandemi

Nasional
Anggota Paspampres Jadi Khatib Shalat Id Jokowi, Ini Isi Khotbahnya

Anggota Paspampres Jadi Khatib Shalat Id Jokowi, Ini Isi Khotbahnya

Nasional
Lebaran, Doni Monardo Ajak Masyarakat Patuh Protokol Kesehatan

Lebaran, Doni Monardo Ajak Masyarakat Patuh Protokol Kesehatan

Nasional
Nadiem Rayakan Lebaran di Rumah, Ingatkan Kepedulian terhadap Sesama

Nadiem Rayakan Lebaran di Rumah, Ingatkan Kepedulian terhadap Sesama

Nasional
Jokowi Shalat Id di Istana Bogor, Anggota Paspampres Bertindak sebagai Imam dan Khatib

Jokowi Shalat Id di Istana Bogor, Anggota Paspampres Bertindak sebagai Imam dan Khatib

Nasional
Presiden Jokowi dan Iriana Shalat Idul Fitri di Halaman Istana Bogor

Presiden Jokowi dan Iriana Shalat Idul Fitri di Halaman Istana Bogor

Nasional
Idul Fitri 1442 H, Menag: Semoga Ibadah Saat Pandemi Meningkatkan Ketakwaan

Idul Fitri 1442 H, Menag: Semoga Ibadah Saat Pandemi Meningkatkan Ketakwaan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X