Kompas.com - 30/07/2020, 15:16 WIB
Wali Kota Madiun, Maidi bersama Kapolres Madiun Kota, AKBP R Bobby Aria Prakasa mengedukasi warga untuk mengkonsumi makanan bergizi agar imunitas meningkat di masa pandemi covid-19. Warga yang melintas di Jalan Pahlawan mendapatkan telur, sayur dan susu gratis.
DOK. Humas Pemkot MadiunWali Kota Madiun, Maidi bersama Kapolres Madiun Kota, AKBP R Bobby Aria Prakasa mengedukasi warga untuk mengkonsumi makanan bergizi agar imunitas meningkat di masa pandemi covid-19. Warga yang melintas di Jalan Pahlawan mendapatkan telur, sayur dan susu gratis.

Maidi menambahkan, ketaatan warga terhadap protokol kesehatan akan memudahkan pemerintah membangkitkan kembali roda perekonomian yang jatuh saat pandemi Covid-19 menghantam Kota Pendekar.

Jaga imunitas warga

Kekebalan tubuh menjadi salah satu aspek terpenting agar warga tangguh dari serangan Covid-19. Supaya warga Kota Madiun kekebalan tubuhnya menguat di saat pandemi belum berakhir, Maidi membagi-bagikan gratis telur, sayuran, dan susu.

Tak hanya di pinggir jalan, telur, sayur, dan susu juga dibagikan kepada warga saat Maidi melakukan kunjungan ke kelurahan.

Susu dan telur yang dibagi merupakan donasi dari aparatur sipil negara (ASN) yang bekerja di Pemkot Madiun.

Baca juga: Pemkot Madiun Bagikan Ribuan Makanan Peningkat Imun kepada Masyarakat

Sementara itu, sayur mayur yang dibagikan merupakan hasil panen kebun sayur milik Maidi.

Pembagian susu, sayur dan telur bukan tanpa maksud. Selain membantu warga untuk menambah kekebalan tubuh juga mengedukasi warga tentang pentingnya mengkonsumsi makanan bergizi selama pandemi corona berlangsung.

Gas laju perekonomian

Semenjak Pemerintah Kota Madiun membolehkan pedagang kaki lima (PKL) berjualan kembali di masa pandemi, wajah Mbah Poerboyo nampak berseri kembali.

Pria setengah baya yang kesehariannya berjualan jamu rempah di pinggir alun-alun Kota Madiun pun bisa bernapas lega lantaran bisa mendapatkan penghasilan untuk menghidupi keluarganya.

Mbah Poerboyo memahami kebijakan pemerintah melarang PKL berjualan saat itu untuk menghindari kerumunan dan penularan corona.

Baca juga: Wali Kota Madiun dan Wakilnya Bagikan Seragam Sekolah Gratis ke Siswa SD dan SMP

Dia pun was-was saat itu bila nekat berjualan bisa tertular dari pembelinya yang tidak diketahui kondisi kesehatannya.

“Saya bersyukur saat ini bisa berjualan kembali setelah pemerintah mengizinkan kami berjualan di pinggir alun-alun Kota Madiun,” tuturnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Hal ini sempat pula dirasakan Maidi yang mengaku dampak Covid-19 menjadikan pertumbuhan ekonomi di kota pendekar bergerak sangat lambat.

Untuk mengegas (genjot) laju pertumbuhan ekonomi dan pendapatan warga, dia pun mengizinkan rumah makan, restoran, angkringan, hingga PKL membuka usahanya.

Kebijakan Maidi memperbolehkan pelaku usaha membuka usahanya di tengah pandemi bukan tanpa alasan. Pasalnya, banyak warga Kota Madiun yang bergantung pendapatan dari sektor jasa.

Baca juga: Lindungi Warga dari Covid-19, Kota Madiun Siap Kerahkan 2.000 Pendekar

Untuk itu bila ditutup terlalu lama, dikhawatirkan warga akan mengalami keterpurukan ekonomi dan berdampak turunnya imunitas. Kondisi itu akan mengakibatkan warga rentan terpapar Covid-19.

Agar roda perekonomian rakyat berputar di saat pandemi, restoran, warung makan, angkringan, dan PKL diperbolehkan melayani makan di tempat dengan syarat menerapkan protokol kesehatan.

Seluruh penjual dan pembeli diwajibkan mengenakan masker. Tak hanya itu, penjual juga harus menyediakan tempat cuci tangan bersama sabunnya untuk mencegah penularan corona.

Meski diberi kelonggaran menjalankan usaha di masa pandemi, Maidi tak mau kecolongan. Pasukan pendekar waras dan intelnya disebar ke seluruh tempat usaha yang mendatangkan kerumunan.

Bagi yang ketahuan melanggar, pendekar waras akan menegur agar pemilik usaha disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Baca juga: Tawarkan Destinasi dalam Kota, Pemkot Madiun Rilis Layanan Keliling Gratis Lewat Mabour Bus

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Nasional
Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung 'Gas dan Rem'

Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung "Gas dan Rem"

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Nasional
Jokowi Minta Pemda Tekan Keterisian RS Rujukan Covid-19 hingga di Bawah 50 Persen

Jokowi Minta Pemda Tekan Keterisian RS Rujukan Covid-19 hingga di Bawah 50 Persen

Nasional
Covid-19 Melonjak di Negara Tetangga, Jokowi: Hati-hati Pandemi Gelombang Kedua

Covid-19 Melonjak di Negara Tetangga, Jokowi: Hati-hati Pandemi Gelombang Kedua

Nasional
Polri Masih Perbaiki Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI

Polri Masih Perbaiki Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI

Nasional
Tingkatkan Akurasi Data Penyaluran Bansos, Kemensos Manfaatkan Sistem Digital

Tingkatkan Akurasi Data Penyaluran Bansos, Kemensos Manfaatkan Sistem Digital

Nasional
Jokowi: Hati-hati, Kasus Aktif Covid-19 Meningkat di 15 Provinsi

Jokowi: Hati-hati, Kasus Aktif Covid-19 Meningkat di 15 Provinsi

Nasional
Kuasa Hukum RJ Lino Minta Majelis Hakim Nyatakan Penyidikan yang Dilakukan KPK Tidak Sah

Kuasa Hukum RJ Lino Minta Majelis Hakim Nyatakan Penyidikan yang Dilakukan KPK Tidak Sah

Nasional
Jokowi: Jumlah Warga yang Nekat Mudik Ternyata Masih Banyak, 1,5 Juta

Jokowi: Jumlah Warga yang Nekat Mudik Ternyata Masih Banyak, 1,5 Juta

Nasional
Jokowi Akui Tracing dan Treatment dalam Penanganan Covid-19 Lemah

Jokowi Akui Tracing dan Treatment dalam Penanganan Covid-19 Lemah

Nasional
Jokowi: Semakin Banyak Testing Covid-19 Semakin Baik

Jokowi: Semakin Banyak Testing Covid-19 Semakin Baik

Nasional
Vaksin Covid-19 Novavax dan Pfizer Tiba Juni-Juli untuk Program Vaksinasi Pemerintah

Vaksin Covid-19 Novavax dan Pfizer Tiba Juni-Juli untuk Program Vaksinasi Pemerintah

Nasional
3 Laporan Terkait Azis Syamsuddin Sudah Lengkap, MKD DPR RI Akan Panggil Pelapor

3 Laporan Terkait Azis Syamsuddin Sudah Lengkap, MKD DPR RI Akan Panggil Pelapor

Nasional
Jokowi ke Kepala Daerah Se-Indonesia: Hati-hati Pasca-Lebaran

Jokowi ke Kepala Daerah Se-Indonesia: Hati-hati Pasca-Lebaran

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X