Pasar di Jakarta dengan Hasil Swab Negatif Akan Ditutup untuk Disinfeksi

Kompas.com - 02/07/2020, 18:42 WIB
Pedagang berjualan di sebuah lorong di Pasar Minggu, Jakarta, Kamis (2/7/2020). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mulai hari ini menghapuskan sistem ganjil genap dan mengembalikan jam operasional pasar secara normal. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOPedagang berjualan di sebuah lorong di Pasar Minggu, Jakarta, Kamis (2/7/2020). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mulai hari ini menghapuskan sistem ganjil genap dan mengembalikan jam operasional pasar secara normal.
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - PD Pasar Jaya akan tetap menutup sementara pasar yang hasil swab test pedagang, petugas, hingga pengunjung pasarnya negatif virus corona (Covid-19).

Hal itu disampaikan langsung oleh Direktur Keuangan dan Administrasi PD Pasar Jaya Ratih Mayasari dalam diskusi di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (2/7/2020).

"Jadi ada beberapa pasar yang negatif, maka prosedurnya adalah kita melakukan penutupan pasar selama tiga hari," kata Ratih.

Ratih menjelaskan, penutupan itu dimaksudkan untuk melakukan pembersihan pasar dengan cairan disinfektan.

 

Baca juga: PD Pasar Jaya Telah Periksa 7.202 Orang Warga Pasar Terkait Covid-19

Sehingga, saat pasar kembali dibuka bisa kembali beroperasi dengan baik dan aman.

"Kita bekerja sama dengan PMI juga dari dinas dari Jakarta juga untuk melakukan penyemprotan dan memastikan bahwa ketika tiga hari selesai pasar bisa beroperasi dengan baik," ujar dia.

Sebelumnya, Ratih mengatakan, pihaknya telah melakukan swab test untuk mendeteksi Covid-19 kepada 7.202 orang pedagang dan jajaran pasar lainnya.

Pemeriksaan ini dilakukan bersama Dinas Kesehatan DKI Jakarta di 69 pasar di Jakarta sejak pasar mulai kembali dibuka pada 5 Juni lalu, atau selama masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi.

"Sekitar 7.202 orang (diperiksa) tapi memang ini berproses ya. Masih on going," ucapnya.

Baca juga: PD Pasar Jaya Tambah Stok 1.450 Boks Masker, Harganya Rp 300.000 Per Boks

Dari pemeriksaan tersebut, sebanyak 1 persen hingga 2 persen di antaranya dinyatakan positif Covid-19.

"Hasilnya sebenarnya yang positif sangat sedikit ya," ucap Ratih.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kritisi Rencana Revisi UU BPK, Formappi Khawatir Ada Kepentingan Politik

Kritisi Rencana Revisi UU BPK, Formappi Khawatir Ada Kepentingan Politik

Nasional
Penuhi Undangan Istana, Konsorsium Pembaruan Agraria Nilai Respons Jokowi Tak Sesuai Harapan

Penuhi Undangan Istana, Konsorsium Pembaruan Agraria Nilai Respons Jokowi Tak Sesuai Harapan

Nasional
Kasus Covid-19 DKI Tinggi, Satgas Minta Anies Tindak Tegas Pelanggar Protokol Kesehatan

Kasus Covid-19 DKI Tinggi, Satgas Minta Anies Tindak Tegas Pelanggar Protokol Kesehatan

Nasional
Prolegnas Prioritas 2021, PSHK: Prioritaskan RUU Percepat Penanganan Covid-19

Prolegnas Prioritas 2021, PSHK: Prioritaskan RUU Percepat Penanganan Covid-19

Nasional
Kemenkes Minta Daerah Siapkan Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19

Kemenkes Minta Daerah Siapkan Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19

Nasional
Megawati: Tak Bisakah Sejarah 1965 Diluruskan Kembali?

Megawati: Tak Bisakah Sejarah 1965 Diluruskan Kembali?

Nasional
Covid-19 Meningkat, 3 Minggu Berturut-turut DKI Masuk 5 Besar Penambahan Kasus Tertinggi

Covid-19 Meningkat, 3 Minggu Berturut-turut DKI Masuk 5 Besar Penambahan Kasus Tertinggi

Nasional
Undangan Istana via WhatsApp Ditolak, Walhi: Kami Tak Bisa Dipecah-pecah

Undangan Istana via WhatsApp Ditolak, Walhi: Kami Tak Bisa Dipecah-pecah

Nasional
Sudah 104 Tersangka Ditetapkan Terkait Kasus Penyebaran Hoaks Covid-19

Sudah 104 Tersangka Ditetapkan Terkait Kasus Penyebaran Hoaks Covid-19

Nasional
4 Fraksi di DPR Tak Setuju RUU HIP Masuk Prolegnas Prioritas 2021

4 Fraksi di DPR Tak Setuju RUU HIP Masuk Prolegnas Prioritas 2021

Nasional
Kemenkes: Vaksinasi Covid-19 Dilakukan Bertahap

Kemenkes: Vaksinasi Covid-19 Dilakukan Bertahap

Nasional
Survei Change.org: 62 Persen Anak Muda Tak Tahu Rekam Jejak Calon Kepala Daerah

Survei Change.org: 62 Persen Anak Muda Tak Tahu Rekam Jejak Calon Kepala Daerah

Nasional
KPK Usut Dugaan Korupsi di PT Jasindo, Terkait Bisnis Asuransi dan Reasuransi Migas

KPK Usut Dugaan Korupsi di PT Jasindo, Terkait Bisnis Asuransi dan Reasuransi Migas

Nasional
Megawati Usul ke Nadiem Buku Karya Bung Karno Jadi Kurikulum Baca di Sekolah

Megawati Usul ke Nadiem Buku Karya Bung Karno Jadi Kurikulum Baca di Sekolah

Nasional
Hakim Konstitusi Sarankan KSPI dan KSPSI Perjelas Argumen Pasal UU Cipta Kerja yang Diujikan

Hakim Konstitusi Sarankan KSPI dan KSPSI Perjelas Argumen Pasal UU Cipta Kerja yang Diujikan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X