Pasar di Jakarta dengan Hasil Swab Negatif Akan Ditutup untuk Disinfeksi

Kompas.com - 02/07/2020, 18:42 WIB
Pedagang berjualan di sebuah lorong di Pasar Minggu, Jakarta, Kamis (2/7/2020). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mulai hari ini menghapuskan sistem ganjil genap dan mengembalikan jam operasional pasar secara normal. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOPedagang berjualan di sebuah lorong di Pasar Minggu, Jakarta, Kamis (2/7/2020). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mulai hari ini menghapuskan sistem ganjil genap dan mengembalikan jam operasional pasar secara normal.
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - PD Pasar Jaya akan tetap menutup sementara pasar yang hasil swab test pedagang, petugas, hingga pengunjung pasarnya negatif virus corona (Covid-19).

Hal itu disampaikan langsung oleh Direktur Keuangan dan Administrasi PD Pasar Jaya Ratih Mayasari dalam diskusi di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (2/7/2020).

"Jadi ada beberapa pasar yang negatif, maka prosedurnya adalah kita melakukan penutupan pasar selama tiga hari," kata Ratih.

Ratih menjelaskan, penutupan itu dimaksudkan untuk melakukan pembersihan pasar dengan cairan disinfektan.

 

Baca juga: PD Pasar Jaya Telah Periksa 7.202 Orang Warga Pasar Terkait Covid-19

Sehingga, saat pasar kembali dibuka bisa kembali beroperasi dengan baik dan aman.

"Kita bekerja sama dengan PMI juga dari dinas dari Jakarta juga untuk melakukan penyemprotan dan memastikan bahwa ketika tiga hari selesai pasar bisa beroperasi dengan baik," ujar dia.

Sebelumnya, Ratih mengatakan, pihaknya telah melakukan swab test untuk mendeteksi Covid-19 kepada 7.202 orang pedagang dan jajaran pasar lainnya.

Pemeriksaan ini dilakukan bersama Dinas Kesehatan DKI Jakarta di 69 pasar di Jakarta sejak pasar mulai kembali dibuka pada 5 Juni lalu, atau selama masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi.

"Sekitar 7.202 orang (diperiksa) tapi memang ini berproses ya. Masih on going," ucapnya.

Baca juga: PD Pasar Jaya Tambah Stok 1.450 Boks Masker, Harganya Rp 300.000 Per Boks

Dari pemeriksaan tersebut, sebanyak 1 persen hingga 2 persen di antaranya dinyatakan positif Covid-19.

"Hasilnya sebenarnya yang positif sangat sedikit ya," ucap Ratih.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Pasien 01 Covid-19 Sita Tyasutami, Kembali Drop karena Hujatan Warganet

Kisah Pasien 01 Covid-19 Sita Tyasutami, Kembali Drop karena Hujatan Warganet

Nasional
Cerita Pasien 01 Rasakan Stamina Tubuh Menurun, Sakit Lima Minggu hingga Mudah Ngos-ngosan

Cerita Pasien 01 Rasakan Stamina Tubuh Menurun, Sakit Lima Minggu hingga Mudah Ngos-ngosan

Nasional
Muncul Aturan Investasi Industri Miras, Jubir: Posisi Wapres Tersudut

Muncul Aturan Investasi Industri Miras, Jubir: Posisi Wapres Tersudut

Nasional
Aturan Investasi Miras Dicabut, Yusril: Presiden Harus Terbitkan Perpres Baru

Aturan Investasi Miras Dicabut, Yusril: Presiden Harus Terbitkan Perpres Baru

Nasional
Pertemuan Menlu ASEAN, Indonesia Tekankan Tiga Isu untuk Bantu Myanmar

Pertemuan Menlu ASEAN, Indonesia Tekankan Tiga Isu untuk Bantu Myanmar

Nasional
Meutya Hafid: Golkar Tidak Sedang Agendakan Konvensi Capres

Meutya Hafid: Golkar Tidak Sedang Agendakan Konvensi Capres

Nasional
Jokowi Cabut Aturan soal Investasi Industri Miras, PKS: Tidak Ada Kata Terlambat

Jokowi Cabut Aturan soal Investasi Industri Miras, PKS: Tidak Ada Kata Terlambat

Nasional
Geledah Rumah Pribadi Nurdin Abdullah, KPK Amankan Dokumen dan Uang Tunai

Geledah Rumah Pribadi Nurdin Abdullah, KPK Amankan Dokumen dan Uang Tunai

Nasional
Satgas: Berlibur Panjang saat Pandemi Tak Bijak, Berdampak pada Kematian Pasien Covid-19

Satgas: Berlibur Panjang saat Pandemi Tak Bijak, Berdampak pada Kematian Pasien Covid-19

Nasional
Satgas: Angka Kematian akibat Covid-19 Meningkat di Bulan-bulan Libur Panjang

Satgas: Angka Kematian akibat Covid-19 Meningkat di Bulan-bulan Libur Panjang

Nasional
Satgas: Jangan Pandang Vaksin Covid-19 sebagai Solusi Mutlak Atasi Pandemi

Satgas: Jangan Pandang Vaksin Covid-19 sebagai Solusi Mutlak Atasi Pandemi

Nasional
Menlu: Indonesia Harap Seluruh Negara ASEAN Pahami Hak dan Kewajiban untuk Bantu Myanmar

Menlu: Indonesia Harap Seluruh Negara ASEAN Pahami Hak dan Kewajiban untuk Bantu Myanmar

Nasional
Angka Kematian Pasien Covid-19 pada Pekan Keempat Februari Meningkat Drastis

Angka Kematian Pasien Covid-19 pada Pekan Keempat Februari Meningkat Drastis

Nasional
Ketua Dewas KPK Surati Presiden, Laporkan Kekosongan Jabatan yang Ditinggalkan Almarhum Artidjo Alkostar

Ketua Dewas KPK Surati Presiden, Laporkan Kekosongan Jabatan yang Ditinggalkan Almarhum Artidjo Alkostar

Nasional
Aturan Investasi Miras Dicabut, PAN: Jokowi Mendengar jika Berkaitan dengan Kemaslahatan Masyarakat

Aturan Investasi Miras Dicabut, PAN: Jokowi Mendengar jika Berkaitan dengan Kemaslahatan Masyarakat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X