Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/06/2020, 10:20 WIB
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Staf Khusus Menteri BUMN, Arya Sinulingga mengatakan, penunjukan sejumlah milenial sebagai petinggi perusahaan BUMN tidak sembarangan dilakukan.

Ia menegaskan, para milenial yang mengisi posisi teratas di perusahaan BUMN itu memang mumpuni di bidangnya.

"Tidak (berisiko). Karena yang kami ambil yang sudah berpengalaman. Kalau tidak punya pengalaman, kamu takut, dong. Ini kan punya pengalaman," kata Arya dalam forum "Satu Meja" di Kompas TV, Rabu (24/6/2020).

Baca juga: Adian: Bagaimana Mungkin Petinggi BUMN Bilang Sedang Eksperimen...

Arya membantah pengangkatan milenial itu sebagai ajang coba-coba Kementerian BUMN dalam pengelolaan perusahaan.

Menurut dia, keputusan Erick Thohir menunjuk para milenial tersebut demi memajukan perusahaan-perusahaan BUMN yang selama ini mengalami kebuntuan.

"Kita coba orang yang memang mampu. Bisnis itu kalau kita mentok di situ terus, kita harus trial yang baru," kata Arya.

"Kalau Telkom (PT Telekomunikasi Indonesia) kita lihat begitu terus, maka kita harus lakukan sesuatu yang baru. Kalau enggak, nanti kita akan mentok terus," ujar dia.

Arya menjelaskan, Erick Thohir tidak ingin jabatan komisaris di perusahaan-perusahaan BUMN diisi oleh para pensiunan tanpa mempertimbangkan kemampuan mereka mengemban posisi tersebut.

Baca juga: Dahlan Iskan: Saat Saya Menteri, Direksi BUMN Sering Berebut Pengaruh

Arya menegaskan, seseorang yang ditunjuk mengisi posisi teratas di perusaan BUMN dipastikan memiliki latar belakang yang tepat.

"Kita tidak mau seperti itu. Itu yang dikritik Pak Erick Thohir. Bukan berarti kita antipensiunan. Kita lihat latar belakangnya seperti apa," ucapnya.

Dalam forum itu, politikus PDI-P Adian Napitupulu mengkritik penunjukan kalangan milenial sebagai petinggi di perusahaan-perusahaan BUMN.

Ia mengatakan, Kementerian BUMN tidak boleh menjadikan penunjukkan itu sebagai eksperimen dalam pengelolaan perusahaan.

"Ini jadi persoalan, bagaimana mungkin BUMN mengangkat milenial kemudian petinggi BUMN bilang sedang eksperimen. Tolong, ini situasi negara sedang sulit. Saya berharap ini cuma salah kata saja," kata Adian.

Baca juga: Saat Adian Napitupulu dan Stafsus Erick Thohir Tendang-tendangan Ketika Berdebat

Adian menyatakan, alasan coba-coba Kementerian BUMN itu dapat mencoreng kepercayaan rakyat kepada pemerintah.

Apalagi, kata Adian, saat ini situasi sedang sulit akibat pandemi Covid-19 yang melanda Tanah Air.

"Ada uang rakyat ditaruh di situ, ada harapan rakyat di situ, ada persoalan ekonomi sulit, jangan katakan ini langkah eksperimen," ujarnya.

Diberitakan, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyatakan sedang melakukan eksperimen dalam penempatan sumber daya manusia berbakat, dengan memberikan posisi direksi dan komisaris di beberapa perusahaan pelat merah.

Baca juga: Fadli Rahman, Milenial 33 Tahun di Kursi Komisaris Subholding Pertamina

Penempatan sejumlah milenial di posisi teratas perusahaan-perusahaan BUMN tampak jelas dari beberapa perombakan di petinggi perusahaan-perusahaan negara belakangan ini.

Beberapa nama kalangan milenial yang kini menjabat sebagai petinggi BUMN yaitu Muhamad Fajrin Rasyid sebagai Direktur PT Telekomunikasi Indonesia. Ia sebelumnya merupakan Co-Founder dan Presiden Direktur Bukalapak.

Adapula, Septian Hario Seto yang menjadi Komisaris BNI. Sebelum menjadi Komisaris BNI, Septian menjabat sebagai Staff Khusus Menteri Koordinator Maritim dan Investasi (2018-2020) Luhut Binsar Panjaitan dan Plt Deputi Bidang Koordinator Investasi dan Pertambangan (2020).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertama Kali ke Jembrana, Jokowi: Terima Kasih atas Sambutan Masyarakat

Pertama Kali ke Jembrana, Jokowi: Terima Kasih atas Sambutan Masyarakat

Nasional
Nasdem: Surya Paloh Sudah Bertemu AHY Sebelum ke Golkar

Nasdem: Surya Paloh Sudah Bertemu AHY Sebelum ke Golkar

Nasional
UPDATE 2 Januari 2023: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,62 Persen, Ketiga 29,62 Persen

UPDATE 2 Januari 2023: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,62 Persen, Ketiga 29,62 Persen

Nasional
Nasdem Ungkap Isi Pembicaraan dengan AHY, Salah Satunya Pertemuan Surya Paloh dengan Golkar

Nasdem Ungkap Isi Pembicaraan dengan AHY, Salah Satunya Pertemuan Surya Paloh dengan Golkar

Nasional
Nasdem Sebut Bakal Koalisi Perubahan Beri Kejutan Pekan Depan

Nasdem Sebut Bakal Koalisi Perubahan Beri Kejutan Pekan Depan

Nasional
Relawan Anies Bikin KIB Tandingan, Sindir KIB PAN-PPP-Golkar Tidak Jelas

Relawan Anies Bikin KIB Tandingan, Sindir KIB PAN-PPP-Golkar Tidak Jelas

Nasional
Wakil Ketua KPK Sebut Janji Firli ke Lukas Enembe Jadi Peringatan untuk Hindari Kerja 'One Man Show'

Wakil Ketua KPK Sebut Janji Firli ke Lukas Enembe Jadi Peringatan untuk Hindari Kerja "One Man Show"

Nasional
Ganjar dan Anies Diprediksi Melaju ke Putaran Kedua jika Pilpres Diikuti 3 Calon

Ganjar dan Anies Diprediksi Melaju ke Putaran Kedua jika Pilpres Diikuti 3 Calon

Nasional
PKB: Ulama Tak Sabar Berjuang Sosialisasikan Capres-Cawapres Gerindra-PKB

PKB: Ulama Tak Sabar Berjuang Sosialisasikan Capres-Cawapres Gerindra-PKB

Nasional
Calon Hakim Ad Hoc HAM MA Terkekeh Saat Ditanya 'Diskon' Hukuman Jaksa Pinangki

Calon Hakim Ad Hoc HAM MA Terkekeh Saat Ditanya "Diskon" Hukuman Jaksa Pinangki

Nasional
Ahmad Syaikhu Bakal Bertemu Surya Paloh Besok, Deklarasi Koalisi Perubahan Kian Dekat?

Ahmad Syaikhu Bakal Bertemu Surya Paloh Besok, Deklarasi Koalisi Perubahan Kian Dekat?

Nasional
Nasdem Tetap Bersama Koalisi Perubahan, Ketemu Parpol Lain untuk Lawan Pihak yang Ingin Pemilu Tertutup

Nasdem Tetap Bersama Koalisi Perubahan, Ketemu Parpol Lain untuk Lawan Pihak yang Ingin Pemilu Tertutup

Nasional
Ditanya soal Pertemuan Surya Paloh-Airlangga, Jokowi: Itu Urusan Partai

Ditanya soal Pertemuan Surya Paloh-Airlangga, Jokowi: Itu Urusan Partai

Nasional
Kantongi Alamat Baru, KPK Kembali Panggil Dito Mahendra

Kantongi Alamat Baru, KPK Kembali Panggil Dito Mahendra

Nasional
Kemendagri Buka Suara soal Usul Peniadaan Pilgub dan Jabatan Gubernur

Kemendagri Buka Suara soal Usul Peniadaan Pilgub dan Jabatan Gubernur

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.