Remaja Bunuh Bocah karena Terinspirasi Film, KPAI Ingatkan Peran Orangtua

Kompas.com - 07/03/2020, 16:19 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengingatkan para orangtua untuk memantau kehidupan sosial anak, termasuk film-film yang dikonsumsi anaknya.

Hal ini disampaikan Komisioner KPAI Ai Maryati dalam menanggapi pembunuhan yang dilakukan remaja usia 15 tahun terhadap anak lima tahun di Sawah Besar, Jakarta Pusat.

Pelaku mengaku terinspirasi dari film yang ditontonnya. 

"Orangtua harus tahu pergerakan anak, dengan siapa dia bergaul. Dia sudah makan, belajar, tidur di rumah, tapi dalan ranah sosial? Jangan-jangan kita tidak tahu apa-apa," kata Ai kepada Kompas.com, Sabtu (7/3/2020).

Baca juga: Remaja yang Bunuh Bocah 5 Tahun di Sawah Besar Terinspirasi Film Chucky

Berkaca dari kasus di Sawah Besar itu, Ai mengatakan, orang tua juga harus mengawasi film atau tayangan yang dikonsumsi oleh anak.

Sebab, dengan usia yang menginjak usia belasan tahun atau masuk usia remaja, sang anak terdorong untuk melakukan hal-hal baru yang sebelumnya tidak ia ketahui.

Apalagi, anak-anak disebut sebagai peniru yang ulung dalam menirukan apa yang telah ia lihat.

"Anak-anak yang awalnya tidak penasaran jadi penasaran, yang awalnya tidak mau melakukan jadi melakukan, oleh sebab itu peran orangtua itu sangat urgent," ujar Ai.

Sebelumnya diberitakan, tersangka NF (15) membunuh APA (5) karena terinsipirasi dari film pembunuhan.

APA dibunuh di rumah NF di daerah Sawah Besar, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020) lalu.

Baca juga: Remaja Bunuh Anak 5 Tahun di Sawah Besar, KPAI Pertanyakan Pengawasan Orangtua

APA diduga dibunuh NF saat berkunjung ke rumah NF. Jenazah APA kemudian disembunyikan di dalam lemari oleh NF.

Keesokan harinya, tersangka beraktivitas seperti biasa. Saat perjalanan menuju sekolah, tersangka memilih berganti pakaian dan menyerahkan diri ke kantor polisi.

Saat ini, kasus dugaan pembunuhan tersebut masih diselidiki oleh Polsek Sawah Besar. Nantinya, polisi akan memeriksa kondisi kejiwaan tersangka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.