Kompas.com - 23/01/2020, 06:06 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Wakil Presiden Maruf Amin (kanan) memimpin rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (6/1/2020). Pada rapat kabinet terbatas tersebut presiden mengajukan tiga usulan dalam menuntaskan persoalan masalah gas untuk industri, salah satunya penghilangan jatah untuk pemerintah. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/wsj. ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO APresiden Joko Widodo (kiri) didampingi Wakil Presiden Maruf Amin (kanan) memimpin rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (6/1/2020). Pada rapat kabinet terbatas tersebut presiden mengajukan tiga usulan dalam menuntaskan persoalan masalah gas untuk industri, salah satunya penghilangan jatah untuk pemerintah. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/wsj.

 

JAKARTA, KOMPAS.com – Jelang 100 hari masa kepemimpinan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin, pemerintah terus berupaya merombak struktur komisaris dan direksi badan usaha milik negara (BUMN).

Satu per satu orang dekat lingkaran Istana pun mulai masuk ke dalam sejumlah posisi strategis di lingkungan perusahaan pelat merah itu.

Setidaknya ada lima orang dianggap dekat dan dipercaya oleh Presiden Joko Widodo untuk menduduki jabatan strategis di BUMN.

Siapa saja mereka? 

Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok

Mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok hadir saat pelantikan Presiden dan Wakil Presiden RI di Gedung DPR/MPR, Jakarta, Minggu (20/10/2019). Jokowi dan Maruf Amin sebagai Presiden dan Wakil Presiden masa jabatan 2019-2024.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok hadir saat pelantikan Presiden dan Wakil Presiden RI di Gedung DPR/MPR, Jakarta, Minggu (20/10/2019). Jokowi dan Maruf Amin sebagai Presiden dan Wakil Presiden masa jabatan 2019-2024.

Ahok ditunjuk sebagai Komisaris Utama sekaligus Komisaris Independen PT Pertamina (Persero). Ia merupakan wakil Jokowi ketika masih menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Ketika Jokowi terpilih sebagai Presiden pada periode pertama, ia menggantikan posisinya sebagai orang nomor satu di DKI.

Lulusan Teknik Geologi Universitas Trisakti itu ditetapkan sebagai komisaris utama sejak 22 November 2019 berdasarkan Keputusan Menteri BUMN selaku Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT Pertamina (Persero) No.SK-282/MBU/11/2019 tanggal 22 November 2019.

Sebelumnya, Ahok pernah menduduki sejumlah jabatan politik, antara lain anggota DPRD Kabupaten Belitung Timur, Bupati Belitung Timur, dan anggota DPR RI.

Chandra Hamzah

Mantan pimpinan KPK Chandra M Hamzah DANY PERMANA Mantan pimpinan KPK Chandra M Hamzah

Mantan komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Chandra Hamzah menjabat sebagai Komisaris Utama Bank BTN.

Bukan kali ini saja Chandra menduduki jabatan komisaris.

Pada 2014 lalu, Menteri BUMN Rini M Soemarno pernah menunjuknya sebagai Komisaris Utama PT PLN (Persero).

Ia juga pernah ditunjuk sebagai Komisaris Utama BTN.

Belakangan, Chandra mengundurkan diri dari jabatan Komisaris Utama BTN lantaran baru saja menjabat sebagai Komisaris Utama PLN. 

Triawan Munaf

Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf foto bersama penyanyi rap Indonesia Rich Brian.Bidik layar Instagram @triawanmunaf Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf foto bersama penyanyi rap Indonesia Rich Brian.

Mantan Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) ini ditunjuk sebagai Komisaris Utama Garuda Indonesia menggantikan Sahala Lumban Gaol.

Keputusan itu dibacakan saat Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS-LB) di Jakarta, Rabu (22/1/2020).

Triawan merupakan salah satu tim sukses Jokowi pada masa kampanye Pilpres 2014 lalu. Namun, di dalam struktur kabinet kedua Jokowi, ia tak lagi duduk di kursi eksekutif.

Lulusan Universitas Parahyangan itu diketahui sudah cukup lama aktif di dunia industri kreatif.

Triawan merupakan personel grup band Giant Step yang pernah juga menjabat sebagai pendiri sekaligus pemimpin Advocado pada 2011.

Sebelumnya, ia pernah menjadi Chairman sekaligus Creative Adviser and Co-Founder of AdWork!Euro RSCG Partnership.

Yenny Wahid

Yenny Wahid, saat mengisi diaog lintas agama dengan mengambil tema Ritus Kekerasan Berbasis Agama: Mengapa Harus Terjadi berlangsung di Wahid Institute, Jakarta, Senin (28/2/2011).  KOMPAS/ALIF ICHWAN Yenny Wahid, saat mengisi diaog lintas agama dengan mengambil tema Ritus Kekerasan Berbasis Agama: Mengapa Harus Terjadi berlangsung di Wahid Institute, Jakarta, Senin (28/2/2011).

Zannuba Ariffah Chafsoh Rahman Wahid atau lebih akrab disapa Yenny Wahid ditunjuk sebagai Komisaris Independen Garuda.

Anak kedua dari almarhum Presiden keempat Abdurrahman Wahid atau Gus Dur itu diketahui menjadi salah satu pendukung Jokowi-Ma’ruf Amin pada Pilpres 2019 lalu, meski berada di luar struktur tim sukses.

Yenny yang juga menjabat sebagai Direktur The Wahid Institute itu pernah menjabat sebagai Staf Khusus Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 2006.

Selain itu, ia juga pernah menjabat sebagai Sekjen Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), sebelum dicopot Muhaimin Iskandar saat partai itu dilanda isu keretakan 2008 silam.

Amien Sunaryadi

Amien SunaryadiKOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Amien Sunaryadi

Amien Sunaryadi ditunjuk Menteri BUMN Erick Thohir menjadi Komisaris Utama (Komut) PT Perusahaan Listrik Negara (PLN), Senin (23/12/2019).

Tercatat Amien pernah menjabat sebagai Kepala Sub Direktorat Pengawasan Khusus Kelancaran Pembangunan pada Deputi Bidang Pengawasan Khusus Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

 

Ia juga pernah menjadi Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) periode 2003-2007.

Pada 2014 lalu, Amien Sunaryadi ditunjuk Presiden Jokowi sebagai Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksanaan Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas).

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Nasional
Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung 'Gas dan Rem'

Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung "Gas dan Rem"

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Nasional
Jokowi Minta Pemda Tekan Keterisian RS Rujukan Covid-19 hingga di Bawah 50 Persen

Jokowi Minta Pemda Tekan Keterisian RS Rujukan Covid-19 hingga di Bawah 50 Persen

Nasional
Covid-19 Melonjak di Negara Tetangga, Jokowi: Hati-hati Pandemi Gelombang Kedua

Covid-19 Melonjak di Negara Tetangga, Jokowi: Hati-hati Pandemi Gelombang Kedua

Nasional
Polri Masih Perbaiki Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI

Polri Masih Perbaiki Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI

Nasional
Tingkatkan Akurasi Data Penyaluran Bansos, Kemensos Manfaatkan Sistem Digital

Tingkatkan Akurasi Data Penyaluran Bansos, Kemensos Manfaatkan Sistem Digital

Nasional
Jokowi: Hati-hati, Kasus Aktif Covid-19 Meningkat di 15 Provinsi

Jokowi: Hati-hati, Kasus Aktif Covid-19 Meningkat di 15 Provinsi

Nasional
Kuasa Hukum RJ Lino Minta Majelis Hakim Nyatakan Penyidikan yang Dilakukan KPK Tidak Sah

Kuasa Hukum RJ Lino Minta Majelis Hakim Nyatakan Penyidikan yang Dilakukan KPK Tidak Sah

Nasional
Jokowi: Jumlah Warga yang Nekat Mudik Ternyata Masih Banyak, 1,5 Juta

Jokowi: Jumlah Warga yang Nekat Mudik Ternyata Masih Banyak, 1,5 Juta

Nasional
Jokowi Akui Tracing dan Treatment dalam Penanganan Covid-19 Lemah

Jokowi Akui Tracing dan Treatment dalam Penanganan Covid-19 Lemah

Nasional
Jokowi: Semakin Banyak Testing Covid-19 Semakin Baik

Jokowi: Semakin Banyak Testing Covid-19 Semakin Baik

Nasional
Vaksin Covid-19 Novavax dan Pfizer Tiba Juni-Juli untuk Program Vaksinasi Pemerintah

Vaksin Covid-19 Novavax dan Pfizer Tiba Juni-Juli untuk Program Vaksinasi Pemerintah

Nasional
3 Laporan Terkait Azis Syamsuddin Sudah Lengkap, MKD DPR RI Akan Panggil Pelapor

3 Laporan Terkait Azis Syamsuddin Sudah Lengkap, MKD DPR RI Akan Panggil Pelapor

Nasional
Jokowi ke Kepala Daerah Se-Indonesia: Hati-hati Pasca-Lebaran

Jokowi ke Kepala Daerah Se-Indonesia: Hati-hati Pasca-Lebaran

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X