Erick Thohir Enggan Komentar soal Dugaan Nilai Korupsi Kasus Asabri

Kompas.com - 16/01/2020, 20:40 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir di Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Kamis (9/1/2020). Kompas.com/AKHDI MARTIN PRATAMAMenteri BUMN Erick Thohir di Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Kamis (9/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir enggan berkomentar saat ditanya mengenai dugaan nilai korupsi dalam PT Asabri yang mencapai Rp 10 triliun.

"Saya enggak bisa komentar. Tentu prosesnya ada yang lain-lain juga yang harus dilakukan," ujar Erick saat ditemui di Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Kamis (16/1/2020).

Baca juga: Mahfud MD Sebut Dugaan Korupsi Asabri akan Ditangani Polri

Erick mengatakan, dirinya juga tidak dapat berbicara mengenai kemungkinan kerugian negara dalam kasus tersebut.

Sebab, hal itu merupakan kewenangan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Proses itu (pemeriksaan) harus dijalani, tapi yang penting, prajurit (TNI), Polri, semua dalam status aman," kata dia.

Baca juga: Mahfud MD Cium Dugaan Korupsi di Asabri, Tak Kalah Fantastis dari Kasus Jiwasraya

Sebelumnya, Menko Polhukam Mahfud MD menyebutkan bahwa terdapat isu korupsi di asuransi yang diperuntukkan bagi anggota TNI itu.

Nilainya pun tak kalah besar dengan Jiwasraya, yakni mencapai Rp 10 triliun.

"Saya mendengar ada isu korupsi di Asabri yang mungkin itu tidak kalah fantastisnya dengan kasus Jiwasraya, di atas Rp 10 triliun," ujar Mahfud di Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta, Jumat (10/1/2020) lalu.

Baca juga: Ada Isu Korupsi, Erick Thohir Pastikan Keuangan Asabri Stabil

Sebagai informasi, saham-saham milik PT Asabri mengalami penurunan sepanjang 2019. Bahkan, penurunan harga saham di portofolio milik Asabri terjadi sekitar 90 persen.

Misalnya, harga saham PT Alfa Energi Investama Tbk (FIRE) yang terkoreksi 95,79 persen di 2019 lalu ke level Rp 326.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X