Dilema Pekerja Media, Membela dan Jadi Korban Pelanggaran HAM

Kompas.com - 13/12/2019, 17:29 WIB
Nezar Patria, Perwakilan Dewan Pers Indonesia (kiri) menjadi salah satu pembicara dalam sesi paralel di Peringatan Hari Kebebasan Pers Dunia atau  World Press Freedom Day 2018, Ghana, Afrika Barat, Rabu (2/5/2018). Bersanding bersama pembicara lainnya yang berasal dari Afrika yaitu,  Catherine Gicheru, jurnalis investigasi, Sulemana Braimah, Direktur Eksekutif Media Foundation for West Africa, Grant Masterson,  Senior Programme Manager Governance Institute and Processes, EISA serta Joyce Barnathan, President, International Center for Journalist sebagai moderator. Dok Delegasi UMN pada WPFD 2018Nezar Patria, Perwakilan Dewan Pers Indonesia (kiri) menjadi salah satu pembicara dalam sesi paralel di Peringatan Hari Kebebasan Pers Dunia atau World Press Freedom Day 2018, Ghana, Afrika Barat, Rabu (2/5/2018). Bersanding bersama pembicara lainnya yang berasal dari Afrika yaitu, Catherine Gicheru, jurnalis investigasi, Sulemana Braimah, Direktur Eksekutif Media Foundation for West Africa, Grant Masterson, Senior Programme Manager Governance Institute and Processes, EISA serta Joyce Barnathan, President, International Center for Journalist sebagai moderator.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pekerja media saat ini dinilai menghadapi dilema dalam membela hak asasi manusia ( HAM), juga sebagai orang yang rentan mengalami pelanggaran HAM.

Hal tersebut disampaikan Pemimpin Redaksi The Jakarta Post, Nezar Patria, dalam diskusi bertajuk "Media Massa dan HAM" di Kantor Komnas HAM, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (13/12/2019).

"Media sendiri menghadapi kontradiksi dalam dirinya sebagai pembela HAM di satu sisi, tapi di sisi lain rentan kena pelanggaran HAM," ujar Nezar Patria.

Pelanggaran HAM yang dimaksud, kata dia, didapatkan para jurnalis dari unsur-unsur di luar media tempat mereka bekerja, antara lain berupa serangan fisik dan nonfisik.

Baca juga: Apa Itu Hak Asasi Manusia?

Serangan fisik dapat berupa pemukulan, penyerangan, hingga penculikan.

Adapun, serangan nonfisik masih berupa serangan dari platform media sosial atau dikenal sebagai digital attack.

"Modus ketiga, serangan lain-lain. Di Indonesia modus ini belum terlihat, tapi tidak mustahil akan terjadi juga," kata dia.

Contoh modus tersebut, kata dia, antara lain lisensi-lisensi yang bersifat administratif, seperti wartawan dan pekerja media sulit mengurus surat izin usaha, pajak, dan beberapa hal yang bersifat administratif lainnya.

"Tapi di Indonesia, yang terjadi adalah kriminalisasi terhadap media. (Dijerat) KUHP, ITE, untuk mengadili karya-karya jurnalistik dan wartawan-wartawan kritis. Ini belum stop sampai sekarang," kata Nezar.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

100 Hari Jokowi, Anggota Komisi III Sebut Pemerintah Sibuk Lemahkan KPK

100 Hari Jokowi, Anggota Komisi III Sebut Pemerintah Sibuk Lemahkan KPK

Nasional
Anggota Komisi I Minta Pemerintah Segera Evakuasi WNI dari Wuhan

Anggota Komisi I Minta Pemerintah Segera Evakuasi WNI dari Wuhan

Nasional
Ombudsman Minta Pemerintah Terbitkan Larangan Masuk bagi Warga China

Ombudsman Minta Pemerintah Terbitkan Larangan Masuk bagi Warga China

Nasional
Pemerintah Diminta Jadikan Persoalan Virus Corona sebagai Isu Keamanan Nasional

Pemerintah Diminta Jadikan Persoalan Virus Corona sebagai Isu Keamanan Nasional

Nasional
Wuhan Masih Diisolasi, Kemenlu Sebut Belum Memungkinkan Evakuasi WNI

Wuhan Masih Diisolasi, Kemenlu Sebut Belum Memungkinkan Evakuasi WNI

Nasional
 Souw Beng Kong, Kapiten Etnis Tionghoa Berpengaruh yang Dipercaya Belanda...

Souw Beng Kong, Kapiten Etnis Tionghoa Berpengaruh yang Dipercaya Belanda...

Nasional
100 Hari Jokowi-Ma'ruf: Gagas Omnibus Law, UU Sapu Jagat untuk Investasi

100 Hari Jokowi-Ma'ruf: Gagas Omnibus Law, UU Sapu Jagat untuk Investasi

Nasional
Kesaksian Savic Ali soal Tragedi Semanggi I, Derap Sepatu Lars hingga Suara Tembakan

Kesaksian Savic Ali soal Tragedi Semanggi I, Derap Sepatu Lars hingga Suara Tembakan

Nasional
Catatan 100 Hari Pertama Jokowi-Ma'ruf Amin...

Catatan 100 Hari Pertama Jokowi-Ma'ruf Amin...

Nasional
Saat Soe Hok Gie Diminta Tunjukkan Keindonesian

Saat Soe Hok Gie Diminta Tunjukkan Keindonesian

Nasional
Virus Corona Menyebar, Pemerintah Diminta Siapkan Protokol Penyelamatan WNI di China

Virus Corona Menyebar, Pemerintah Diminta Siapkan Protokol Penyelamatan WNI di China

Nasional
Soe Hok Gie dan Kisah Seorang Intelektual Muda Indonesia

Soe Hok Gie dan Kisah Seorang Intelektual Muda Indonesia

Nasional
Tanggapi Anies, Kasetpres: Kalau Banjir Harus Cari Dulu Wilayah Ini Kewenangan Siapa?

Tanggapi Anies, Kasetpres: Kalau Banjir Harus Cari Dulu Wilayah Ini Kewenangan Siapa?

Nasional
Wapres Sebut Masih Banyak Sarjana Belum Terserap Lapangan Kerja

Wapres Sebut Masih Banyak Sarjana Belum Terserap Lapangan Kerja

Nasional
Baleg Minta RUU Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja Tak Hanya untuk Atasi Pengangguran

Baleg Minta RUU Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja Tak Hanya untuk Atasi Pengangguran

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X