Undang Megawati, Gerindra Bantah Lagi Penjajakan Masuk Koalisi Jokowi

Kompas.com - 15/08/2019, 06:00 WIB
Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri (kiri) dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kanan) menyampaikan keterangan pers usai pertemuan tertutup di kediaman Megawawati di Jalan Teuku Umar, Jakarta, Rabu (24/7/2019). Pertemuan kedua tokoh nasional bersama sejumlah elit Partai Gerindra dan PDI Perjuangan tersebut dalam rangka silaturahmi pasca Pemilu Presiden 2019.ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri (kiri) dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kanan) menyampaikan keterangan pers usai pertemuan tertutup di kediaman Megawawati di Jalan Teuku Umar, Jakarta, Rabu (24/7/2019). Pertemuan kedua tokoh nasional bersama sejumlah elit Partai Gerindra dan PDI Perjuangan tersebut dalam rangka silaturahmi pasca Pemilu Presiden 2019.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Sekretaris Jenderal Gerindra Andre Rosiade menegaskan, rencana mengundang Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri hadir dalam pembukaan Rakornas partainya bukanlah demi penjajakan untuk bergabung ke koalisi parpol pendukung pemerintah.

"Kami mengundang Megawati hadir dalam pembukaan Rakernas Partai Gerindra bukan bagian dari penjajakan masuk koalisi," kata dia di Jakarta, Rabu (15/8/2019), sebagaimana dikutip Antara.

Menurut Andre, undangan untuk Megawati merupakan bagian dari silaturahim politik. Dengan demikian, situasi politik Tanah Air pun akan teduh, sejuk dan guyub.

Baca juga: Kemesraan PDI-P dan Gerindra Diprediksi Mengarah ke Koalisi 2024


Setelah pesta demokrasi 2019 usai, Prabowo dan Megawati diketahui sudah menjalin silaturahim. Andre berpendapat, silaturahim antara dua tokoh bangsa tersebut pun harus dilanjutkan.

"Pertemuan dan silaturahim antartokoh bangsa adalah hal baik dan harus terus kita dukung," ujar Andre.

Tidak hanya Megawati, Andre memastikan, pimpinan partai politik pendukung Prabowo-Sandiaga dalam Pilpres 2019 juga akan diajak untuk hadir dalam Rakornas Gerindra yang rencananya dilaksanakan September 2019 di kediaman Prabowo di Hambalang, Kabupaten Bogor itu.

"Bisa juga (pimpinan) partai di luar koalisi yang pernah mengusung Prabowo-Sandi akan diundang," kata Andre.

 

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X