PKS: Kalau Garbi Mau Bikin Partai, "Welcome to the Jungle"

Kompas.com - 11/07/2019, 18:20 WIB
Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera saat ditemui di media center pasangan Prabowo-Sandiaga, Jakarta Selatan, Jumat (10/5/2019). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOKetua DPP PKS Mardani Ali Sera saat ditemui di media center pasangan Prabowo-Sandiaga, Jakarta Selatan, Jumat (10/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera ( PKS) Mardani Ali Sera mempersilakan organisasi masyarakat Gerakan Arah Baru Indonesia ( Garbi) bertransformasi menjadi partai politik. Sebab, itu merupakan hak setiap warga negara.

Namun, Mardani juga mengingatkan bahwa membangun sebuah partai politik bukanlah perkara mudah.

"Kalau mau bikin partai, welcome to the jungle. Tapi pesannya, bikin partai itu berat," kata Mardani di Gedung DPR, Kamis (11/7/2019).

Baca juga: Fahri Hamzah Sebut PKS Tak Cocok dengan Budaya Garbi yang Kosmopolitan

Mardani sendiri sudah mengetahui wacana transformasi Garbi sebagai partai politik dari salah satu pendirinya, yakni Fahri Hamzah.

Walaupun menyebut Garbi sebagai mitra PKS dalam mencintai Indonesia, Mardani mengingatkan Garbi untuk tidak mengambil kader-kader PKS menjadi kadernya.

"Kalau mereka mau buat (partai), monggo. Tapi kalau mau mengambil (kader) punya PKS, PKS punya mekanisme pertahanan diri, yang lain saja," ujar Mardani.

Baca juga: Fahri Hamzah Sebut Ormas Garbi Akan Menjadi Partai Politik

Sebelumnya, Fahri Hamzah menyebut organisasi kemasyarakatan Garbi akan bertransformasi menjadi partai politik sesuai aspirasi para simpatisan.

"Ada gerakan pemikiran yang telah dimulai oleh Garbi di seluruh Indonesia. Itu bisa kita teruskan menjadi sebuah gerakan politik berbentuk sebuah partai politik," kata Fahri.

Adapun ormas Garbi didirikan oleh sejumlah eks tokoh PKS, antara lain Fahri Hamzah dan Anis Matta.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X