Teroris PW Berangkatkan WNI ke Suriah Hingga Enam Gelombang

Kompas.com - 01/07/2019, 21:56 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (20/6/2019).KOMPAS.com/Devina Halim Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (20/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kelompok Jamaah Islamiyah (JI) yang dipimpin PW alias Abang rupanya telah beberapa kali mengirim anggotanya untuk mengikuti pelatihan militer di Suriah.

Demikian diungkapkan Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo dalam konferensi pers di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (1/7/2019).

"Yang bersangkutan sepanjang 2013 dan 2018 sudah mengirim orang-orang yang berhasil direkrut untuk mengikuti program latihan maupun langsung praktek di Suriah. Sudah ada enam gelombang yang diberangkatkan," ujar Dedi.

Sebanyak tujuh orang anak buah PW alumni pelatihan militer di Suriah itu pun sudah ditangkap polisi pada 14 Mei 2019 lalu. Mereka ditangkap di Jawa Tengah dan Jawa Timur.


Baca juga: 9 Terduga Teroris JAD yang Ditangkap, Pernah ke Suriah hingga Disebut Militan

Dedi menjelaskan, sebenarnya polisi menangkap sembilan orang dalam serangkaian penangkapan itu. Namun, yang merupakan alumni pelatihan militer di Suriah hanya sebanyak tujuh orang.

Saat ditangkap, mereka bukanlah berbendera JI, melainkan anggota jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD). Kini, baru diketahui bahwa mereka sebenarnya adalah anggota JI yang menginfiltrasikan diri ke JAD.

"Sebagian besar dari enam gelombang yang berangkat ke Suriah dan kembali ke Indonesia, pada bulan Mei kemarin sudah berhasil ditangkap. Antara lain di Jateng yang dia juga menyusup ke jaringan Jateng maupun di Jatim," papar Dedi.

Berdasarkan penyidikan, orang-orang rekrutan PW mempunyai kemampuan di bidang intelijen, militer, perakitan bahan peledak, mengoperasionalkan roket hingga penembak jitu alis sniper.

PW dan kelompoknya, lanjut Dedi, turut terlibat dalam aksi teror berskala internasional di bawah bendera Al Qaeda. Bahkan, mereka menjalin komunikasi dengan kelompok teroris di negara lain.

"Kemudian terus menjalin komunikasi dengan terorisme regional yang ada di Filipina dan juga berkomunikasi dengan pecahan-pecahan kelompok Al Qaeda di Pakistan, Afganistan dan beberapa negara," tutur Dedi.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X