Pilpres 2019 dan Isu PKI yang Mengusik Jokowi...

Kompas.com - 30/06/2019, 09:41 WIB
Calon Presiden nomor urut 01, Joko Widodo didampingi sejumlah pimpinan Parpol pendukung saat memberikan keterangan terkait Pilpres 2019 di Jakarta, Rabu (17/4/2019). Pasangan Jokowi-Maruf Amin menyatakan akan menunggu hasil resmi dari KPU meskipun sejumlah lembaga survei memenangkan mereka dalam hitung cepat. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGCalon Presiden nomor urut 01, Joko Widodo didampingi sejumlah pimpinan Parpol pendukung saat memberikan keterangan terkait Pilpres 2019 di Jakarta, Rabu (17/4/2019). Pasangan Jokowi-Maruf Amin menyatakan akan menunggu hasil resmi dari KPU meskipun sejumlah lembaga survei memenangkan mereka dalam hitung cepat.
Penulis Jessi Carina
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai isu menyerang calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo selama mengikuti kontestasi Pemilihan Presiden 2019. Namun salah satu isu yang cukup mengusiknya adalah isu bahwa ia bagian dari Partai Komunis Indonesia (PKI).

Isu ini sudah berkembang sejak dia mengikuti Pilpres 2014 bersama Jusuf Kalla. Namun isu ini terus bergulir sampai jelang berakhirnya masa jabatan. Hingga akhirnya Jokowi memutuskan tidak bisa lagi tinggal diam dan menjawab tuduhan itu selama masa kampanye Pilpres 2019.

"Selama 4,5 tahun saya jadi presiden dihina-hina, saya diam, sabar ya Allah. Selama 4,5 tahun saya dijelek-jelekin, saya diam, saya enggak jawab. 4,5 tahun dituduh-tuduh, Presiden Jokowi PKI, saya juga diam, tapi sekarang saya mau jawab," ujar Jokowi.

Jokowi menyampaikan itu saat menghadiri kegiatan bersama para tokoh agama, masyarakat, dan kyai se-eks Karesidenan Kedu, di Gedung Tribakti, Kota Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (23/3/2019).


Baca juga: Jokowi Ingin Tabok Pihak yang Menudingnya PKI

Jokowi kemudian menyinggung foto hitam putih yang memperlihatkan seseorang sedang berpidato di hadapan massa. Di depan seseorang itu, ada pemuda yang dilingkari.

Foto yang ditunjukkan Jokowi adalah foto yang beredar di media sosial. Banyak yang percaya bahwa sosok pemuda yang dilingkari adalah Jokowi. Sementara yang berpidato adalah tokoh PKI, DN Aidit, pada tahun 1955.

Jokowi pun langsung menegaskan bahwa foto itu hoaks. Sebab kejadian dalam foto tersebut terjadi sebelum ia lahir pada tahun 1961.

"Saya tahu gambar atau foto tersebut dari anak saya. Itu hoaks. Karena yang sedang berpidato di foto tersebut adalah DN Aidit dan itu terjadi tahun 1955. Saya belum lahir," kata Jokowi.

Dipercaya 9 juta masyarakat

Ada alasan khusus kenapa akhirnya Jokowi memutuskan menjawab semuanya. Sebab berdasarkan survei, sekitar 6 persen responden percaya isu Jokowi adalah PKI.

"Kelihatannya memang cuma 6 persen. Tapi itu setara dengan 9 juta masyarakat Indonesia. Masih banyak, kan, berarti," ujar Jokowi.

Jokowi mengatakan isu ini kian menguat saat Pilpres 2019. Dia pun berkesimpulan ini waktu yang tepat membuat klarifikasi atas isu tersebut.

Dia berharap kalrifikasinya ini bisa disebar ke masyarakat. Harapannya masyarakat yang mempercayai isu itu bisa menyadari bahwa itu tidak benar.

Baca juga: Jokowi: 9 Juta Masyarakat Percaya Saya PKI

"Selama ini saya itu diam saja. Sabar, sabar, sabar, tapi kok kayak begini terus. Supaya enggak dibawa lagi ke mana-mana, perlu juga saya jawab sekarang," ujar Jokowi.

Namun, akhirnya Jokowi kembali memenangkan Pilpres 2019 bersama cawapresnya Ma'ruf Amin. Jumlah perolehan suara Jokowi-Ma'ruf mencapai 85.607.362 atau 55,50 persen suara.

Sedangkan perolehan suara Prabowo-Sandi sebanyak 68.650.239 atau 44,50 persen suara. Selisih suara kedua pasangan mencapai 16.957.123 atau 11 persen suara.

Hari ini, Komisi Pemilihan Umum (KPU) akan menetapkan Jokowi-Ma'ruf sebagai presiden dan wakil presiden terpilih.

Baca tentang
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X