Temukan Ambulans Berlogo Partai yang Penuh Batu, Polisi Dalami Keterlibatan Parpol

Kompas.com - 22/05/2019, 13:13 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Humas Brigjen (pol) Dedi Prasetyo di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta, Senin (20/5/2019). CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.com Kepala Biro Penerangan Masyarakat Humas Brigjen (pol) Dedi Prasetyo di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta, Senin (20/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi mendalami keterlibatan partai politik terkait temuan ambulans berlogo parpol yang di dalamnya penuh dengan batu dan alat-alat di dekat lokasi demonstrasi.

Hal itu dikatakan Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal (Pol) Dedi Prasetyo di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (22/5/2019).

"Kalau ada keterlibatan partai politik akan didalami, terus siapa aktor intelektual di balik itu semua," kata Dedi.

Oleh karena itu, kata Dedi, polisi akan meminta keterangan para saksi terkait temuan tersebut.

Baca juga: Polri: Kami Pastikan Peluru Tajam Bukan dari Personel Polisi dan TNI

"Tentunya nanti para saksi yang mengetahui tentang skenario itu akan diminta keterangan," kata dia.

Menurut keterangan polisi, aksi yang seharusnya berjalan damai ditunggangi oleh oknum tertentu sehingga berujung ricuh.

Sebelumnya, polisi menemukan ambulans berlogo partai yang berisi batu dan alat-alat di dekat lokasi demonstrasi.

Namun, polisi enggan menyebutkan nama partai yang logonya terpasang di ambulans tersebut.

Baca juga: Polri Duga Kerusuhan Direncanakan, Begini Kronologinya

Hal itu disampaikan Kepala Divisi Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

"Ada satu ambulans. Saya tak akan sebutkan ambulansnya ada (logo) partainya, itu penuh dengan batu dan alat-alat. Sudah kami amankan," ujar Iqbal.

Saat ditanya kembali di mana tepatnya lokasi penemuan ambulans tersebut, Iqbal tak menjawab.

Selain menemukan ambulans tersebut, polisi juga menemukan amplop yang masih berisi uang saat menggeledah massa aksi yang tertangkap.

Ia mengatakan temuan-temuan tersebut sedang didalami Polda Metro Jaya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X