Polri: Kami Pastikan Peluru Tajam Bukan dari Personel Polisi dan TNI

Kompas.com - 22/05/2019, 13:03 WIB
Bentrok antara polisi dan massa aksi di Jalan KS Tubun, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Bentok terjadi setelah massa dipukul mundur dari kericuhan di Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (21/5/2019) malam.ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN Bentrok antara polisi dan massa aksi di Jalan KS Tubun, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Bentok terjadi setelah massa dipukul mundur dari kericuhan di Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (21/5/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Divisi Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal memastikan bahwa temuan peluru tajam yang beredar di media sosial terkait pembubaran massa demonstran di depan Kantor Bawaslu, Selasa (21/5/2019) malam, bukan berasal dari Polri dan TNI.

Hal itu disampaikan Iqbal menanggapi maraknya video yang beredar di media sosial seolah polisi menggunakan peluru tajam dan menembaki massa yang berdemonstrasi di depan Kantor Bawaslu, Jakarta, Selasa (21/5/2019).

"Kegiatan peyampaian unjuk rasa sejak kemarin sama hari ini tak dibekali dengan peluru tajam. Sudah saya sampaikan kemarin. Kami yakinkan kalau pakai peluru tajam itu bukan personel pengamanan TNI dan Polri dalam konteks unjuk rasa ini," ujar Iqbal di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

Baca juga: [KLARIFIKASI] Demonstran Ditembaki Peluru Tajam, Ini Penjelasan Polri


Ia mengatakan, sejak awal Kapolri dan Panglima TNI melarang personel pengamanan demonstrasi hasil rekapitulasi suara Pemilu 2019 menggunakan peluru tajam.

"Kemarin sudah saya tekankan lewat ruangan ini juga, instruksi dari Panglima dan Kapolri sudah jelas. Petugas pengamanan personel pengamanan dalam kegiatan peyampaian unjuk rasa sejak kemarin sama hari ini tak dibekali dengan peluru tajam," lanjut dia.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X