MK Siap 100 Persen Hadapi Sengketa Hasil Pemilu

Kompas.com - 15/04/2019, 11:05 WIB
Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta Pusat. Gambari diambil pada Selasa (10/10/2017). KOMPAS.com/FACHRI FACHRUDINGedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta Pusat. Gambari diambil pada Selasa (10/10/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Mahkamah Konstitusi (MK) menyatakan, telah siap dalam menghadapi sengketa hasil Pemilu 2019.

Ada enam aspek yang sudah dilakukan MK untuk melancarkan proses sengketa hasil pemilu.

"MK sudah siap 100 persen. Ada enam aspek yang sudah dilakukan MK dalam menghadapi sengketa hasil pemilu," ujar Juru Bicara MK Fajar Laksono kepada Kompas.com, Senin (15/4/2019).

Fajar menjelaskan, enam aspek tersebut, yaitu regulasi, sumber daya manusia (SDM) termasuk koordinasi dengan Polri, sarana dan prasarana, pelatihan dan bimbingan teknis (bimtek) hukum acara kepada seluruh pemangku kepentingan MK.


Kemudian aplikasi pengajuan sengketa berbasis teknologi dan informasi, serta kultur integritas yang semuanya ditujukan memperlancar penanganan sengketa hasil pemilu.

"Bimtek mengenai tata beracara perkara perselisihan hasil pemilu (PHPU) sudah dilaksanakan 40 kali dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan, peserta pemilu, penyelenggara pemilu, tim hukum pemenangan capres-cawapres, advokasi, wartawan, dan lainnya," terang Fajar.

Ia mengimbau kepada peserta pemilu yang hendak mengajukan sengketa PHPU agar melengkapi berkas dengan jelas, seperti daftar alat bukti dan saksi yang berkompeten.

Pemilu akan digelar pada 17 April 2019 dan menjadi ajang pertama pemilihan umum yang serentak, yakni Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, dan juga anggota DPD RI, DPR RI, DPRD provinsi, kota, dan kabupaten.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X