Jokowi: Siapa yang Sudah Coba MRT? Tunjuk Jari...

Kompas.com - 24/03/2019, 11:44 WIB
Presiden RI Joko Widodo dalam peresmian MRT fase I di kawasan Bundara. hI, Minggu (24/3/2019). KOMPAS.com/JESSI CARINA Presiden RI Joko Widodo dalam peresmian MRT fase I di kawasan Bundara. hI, Minggu (24/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo beberapa kali menyerukan warga untuk tunjuk jari dalam peresmian moda raya terpadu ( MRT) fase I Lebak Bulus-Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Minggu (24/3/2019).

Pertama, Jokowi bertanya kepada warga apakah sudah mencoba naik MRT.

"Siapa yang sudah coba MRT? Tunjuk jari... Siapa yang sudah coba? Yang belum coba, besok coba mumpung masih gratis karena nanti sebulan lagi bayar," kata Jokowi kepada pengunjung peresmian MRT, di kawasan Bundaran HI, Jakarta Pusat, Minggu.

Baca juga: Anies Sebut Tarif MRT Akan Berbeda Tiap Stasiun

Masyarakat yang sudah mencoba spontan mengancungkan jari telunjuk mereka.

Setelah itu, Jokowi juga menyampaikan bahwa peresmian kali ini sekaligus pencanangan MRT fase II.

Artinya, rute MRT akan bertambah dan menjangkau berbagai wilayah Jakarta lebih jauh lagi.

Baca juga: Setelah Resmikan MRT Fase I, Jokowi Canangkan Pembangunan Fase II

Dia kemudian bertanya kepada masyarakat apakah setuju dengan ide itu.

"Setuju ndak? Yang setuju tunjuk jari," ujarnya.  

Warga lagi-lagi mengangkat jari telunjuknya sambil berkata setuju.

Beberapa warga tertawa mendengar pidato Jokowi. Alasannya, warga seolah mengancungkan angka 1 yang merupakan nomor urut Jokowi dalam Pemilihan Presiden 2019.

Baca juga: Peresmian MRT Selesai, Transjakarta Koridor 1 Kembali Beroperasi Normal

"Pintar nih pintar," kata beberapa warga.

Namun, tidak semua warga mengangkat jari telunjuknya. Ada yang mengangkat jempol atau mengangkat kelima jarinya.

Ada juga yang mengangkat jempol dan telunjuknya.

Baca juga: Anies Sebut Data Tarif MRT Tinggal Disepakati Senin Besok

Terakhir, Jokowi menyinggung pembangunan light rail transit (LRT) Jabodetabek.

Dengan adanya LRT, kata Jokowi, nantinya daerah-daerah seperti Bekasi dan Depok akan semakin terhubung dengan Jakarta.

"Siapa yang setuju LRT juga diselesaikan? Siapa yang tidak setuju LRT, tunjuk jari. Silakan tunjuk jari, naik ke panggung saya beri sepeda," kata Jokowi berseloroh.

Baca juga: MRT Jakarta Diresmikan, Anies Berterima Kasih ke Sutiyoso hingga Ahok

Adapun, dalam peresmian ini, Jokowi didampingi sejumlah menteri Kabinet Kerja, seperti Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto; Menteri Keuangan Sri Mulyani; Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi; dan lainnya.

Hadir pula Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi, mantan Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso, dan sejumlah artis seperti Nirina Zubir, Cathy Sharon, Lukman Sardi, hingga Reza Rahadian.

Setelah diresmikan Jokowi, MRT Jakarta akan beroperasi secara non-komersial pada 25-31 Maret 2019.

Baca juga: MRT Jakarta Akhirnya Beroperasi, Mimpi Bang Yos Terwujud...

Penumpang bisa menggunakan moda transportasi ini secara gratis.

Meski demikian, penumpang tetap harus membeli tiket mulai tanggal 25 Maret. Namun, saldo pada tiket tak akan terpotong saat melakukan tap-in.

Tiket bisa dibeli di vending machine dan sales office di tiap stasiun MRT Jakarta.

Baca juga: Ketika Jokowi Membuat Menteri hingga Artis Duduk Lesehan di Panggung MRT...

Operasi komersial atau berbayar baru akan diberlakukan mulai 1 April 2019.

Meski demikian, tarif MRT Jakarta fase 1 hingga kini belum diputuskan.

Menurut rencana, DPRD DKI Jakarta akan memutuskan subsidi dan tarif MRT Jakarta fase 1 pada Senin (25/3/2019).

Pemprov DKI telah mengusulkan tarif rata-rata Rp 10.000 per penumpang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Kembali Sita Tanah Terkait Kasus Pencucian Uang Eks Bupati Nganjuk

KPK Kembali Sita Tanah Terkait Kasus Pencucian Uang Eks Bupati Nganjuk

Nasional
Satgas Covid-19: Swab Antigen Bisa Gantikan Rapid Test Antibodi

Satgas Covid-19: Swab Antigen Bisa Gantikan Rapid Test Antibodi

Nasional
Pegawai Ditahan KPK karena Kasus Proyek Jembatan, WIKA Hormati Proses Hukum

Pegawai Ditahan KPK karena Kasus Proyek Jembatan, WIKA Hormati Proses Hukum

Nasional
Tersangka Pencabulan Remaja Jadi Plt Bupati Buton Utara, Ini Kata Komnas Perempuan

Tersangka Pencabulan Remaja Jadi Plt Bupati Buton Utara, Ini Kata Komnas Perempuan

Nasional
Pesan Febri Diansyah untuk KPK: Bangun Komunikasi Dua Arah

Pesan Febri Diansyah untuk KPK: Bangun Komunikasi Dua Arah

Nasional
Pamit dari KPK, Febri Diansyah Harap Semangat Pegawai Tak Runtuh

Pamit dari KPK, Febri Diansyah Harap Semangat Pegawai Tak Runtuh

Nasional
Kasus Covid-19 Naik 16,4 Persen Dalam Sepekan, Ini Rinciannya...

Kasus Covid-19 Naik 16,4 Persen Dalam Sepekan, Ini Rinciannya...

Nasional
Satgas Covid-19 Kecewa Masih Ada Kampanye Pilkada Timbulkan Kerumunan

Satgas Covid-19 Kecewa Masih Ada Kampanye Pilkada Timbulkan Kerumunan

Nasional
Instagram Pariwisata Vanuatu Diwarnai Komentar Rasisme, Ini Tanggapan Kemenlu

Instagram Pariwisata Vanuatu Diwarnai Komentar Rasisme, Ini Tanggapan Kemenlu

Nasional
Febri Diansyah: Independensi KPK Tidak Cukup dengan Satu Kalimat

Febri Diansyah: Independensi KPK Tidak Cukup dengan Satu Kalimat

Nasional
Gubernur Lemhanas: Isu Komunisme Sengaja Dimunculkan untuk Kepentingan Politik

Gubernur Lemhanas: Isu Komunisme Sengaja Dimunculkan untuk Kepentingan Politik

Nasional
Kontras Pertimbangkan Gugat Keppres Terkait Eks Tim Mawar Menjabat di Kemenhan

Kontras Pertimbangkan Gugat Keppres Terkait Eks Tim Mawar Menjabat di Kemenhan

Nasional
Komnas Perempuan Catat 115 Kasus Kekerasan Seksual Libatkan Pejabat Publik Selama 2018-2019

Komnas Perempuan Catat 115 Kasus Kekerasan Seksual Libatkan Pejabat Publik Selama 2018-2019

Nasional
Hasil Tes 'Swab' Seluruh Pimpinan dan Pegawai DKPP Negatif Covid-19

Hasil Tes "Swab" Seluruh Pimpinan dan Pegawai DKPP Negatif Covid-19

Nasional
Mundur dari KPK, Febri Diansyah Ungkap Pergulatan Batin Selama Setahun

Mundur dari KPK, Febri Diansyah Ungkap Pergulatan Batin Selama Setahun

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X