5 Fakta Baru soal WNI yang Diduga Dimutilasi di Malaysia

Kompas.com - 15/02/2019, 10:09 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepolisian Malaysia menemukan potongan tubuh dalam kantong plastik yang diduga merupakan Warga Negara Indonesia (WNI), di dekat sungai Buloh, Selangor, pada 26 Januari 2019.

Dua WNI yang diduga menjadi korban mutilasi yaitu, Nuryanto yang merupakan pengusaha tekstil di Kabupaten Bandung, Jawa Barat, dan temannya Ai Munawaroh.

Beranjak dari temuan tersebut Kepolisian Malaysia, dengan dukungan Kepolisian RI, menyelidiki kasus itu.

Baca juga: Terduga Pelaku Mutilasi WNI di Malaysia Sempat Lapor Kehilangan Korban ke Polisi

Berikut beberapa informasi terbaru yang dihimpun Kompas.com:

1. Identitas korban Nuryanto teridentifikasi

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan, mayat yang ditemukan dipastikan adalah Nuryanto.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ditemukan ada 12 titik kesamaan (sidik jari) artinya 12 titik kesamaan ini sangat akurat, menunjukkan bahwa korban yang meninggal dunia atas nama saudara Nuryanto," tutur Dedi saat konferensi pers di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (14/2/2019).

2. Korban Ai Munawaroh masih menjalani tes DNA

Untuk korban lainnya, Ai Munawaroh, belum dapat dipastikan identitasnya melalui sidik jari karena potongan tubuh yaitu tangan, tidak ditemukan.

Baca juga: Polri: Potongan Tubuh WNI yang Diduga Dimutilasi di Malaysia Masih Dicari

Dedi menjelaskan, proses identifikasi Ai Munawaroh akan melalui pengujian DNA.

"Khusus untuk saudari Ai Munawaroh, nanti akan mengalami proses pembuktian laboratorium DNA," terangnya.

Sampel DNA dari ayah biologis Ai Munawaroh telah diberikan kepada kepolisian Malaysia untuk membantu proses identifikasi.

3. Korban dan terduga pelaku memiliki hubungan bisnis

Kepala Divisi Hubungan Internasional Polri Brigjen Pol Napoleon Bonaparte mengungkapkan hubungan antara WNI yang diduga dimutilasi di Malaysia dan dua terduga pelaku yang telah diamankan terkait bisnis.

Baca juga: Keluarga Berkoordinasi dengan Kedubes RI soal Pemulangan Jenazah Pengusaha yang Dimutilasi di Malaysia

Dua terduga pelaku yang berinisial JIR dan A, yang diketahui berkebangsaan Pakistan, telah diamankan oleh Kepolisian Malaysia.

"Hubungan kedua orang (terduga pelaku) itu dengan korban tersangkut, pernyataan dari PDRM (Polis Diraja Malaysia), terkait bisnis," tutur Napoleon saat konferensi pers di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (14/2/2019).

Lebih lanjut, Napoleon menuturkan, kedua korban dan kedua terduga pelaku sempat bertemu pada 23 Januari 2019. Pertemuan itu, katanya, diduga terkait dengan penagihan utang.

Baca juga: Sebelum Berangkat, WNI yang Dimutilasi di Malaysia Dapat Ancaman

"Pada 23 Januari korban bertemu dengan 2 orang (terduga pelaku) tadi, bertemu untuk melakukan penagihan utang," katanya.

4. Kedua terduga pelaku laporkan kehilangan dua korban ke kepolisian Malaysia

Dua hari setelah pertemuan itu, tepatnya pada 25 Januari 2019, kedua terduga pelaku yang diamankan disebut sempat mengunjungi kantor kepolisian setempat.

Kepala Divisi Hubungan Internasional Polri Brigjen Pol Napoleon Bonaparte mengungkapkan, kedua terduga pelaku dengan inisial A dan JIR merupakan orang terakhir yang bertemu korban.

Baca juga: Polri: WNI yang Dimutilasi di Malaysia Berbisnis dengan Terduga Pelaku

Dua terduga pelaku kemudian melaporkan kehilangan kedua korban kepada kepolisian setempat.

"Anehnya dua hari kemudian dua orang ini membuat laporan ke polisi tentang hilangnya dua orang (korban) itu," terang Napoleon di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (14/2/2019).

5. Dua terduga pelaku diamankan selama 14 hari

Atas keterkaitan dua terduga pelaku dengan korban, mereka diamankan oleh Polis Diraja Malaysia (PDRM) pada 10 Februari 2019 untuk 14 hari ke depan.

"Malaysia memiliki kewenangan 14 hari untuk melakukan penyelidikan dengan mengamankan mereka. Itu dilakukan tanggal 10 (Februari) yang habis masa berlakunya pada 24 Februari 2019," ungkap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK-Kemenhan Gelar Diklat Bela Negara dan Wawasan Kebangsaan untuk Pegawai KPK

KPK-Kemenhan Gelar Diklat Bela Negara dan Wawasan Kebangsaan untuk Pegawai KPK

Nasional
KPK Setor Uang Pengganti dan Denda 3 Terpidana ke Kas Negara, Salah Satunya dari Eks Anggota DPR

KPK Setor Uang Pengganti dan Denda 3 Terpidana ke Kas Negara, Salah Satunya dari Eks Anggota DPR

Nasional
Bali Jadi 'Pilot Project' Wisata Berbasis Vaksin, Anggota DPR: Ujung-ujungnya Penularan Covid-19 Makin Menggila

Bali Jadi "Pilot Project" Wisata Berbasis Vaksin, Anggota DPR: Ujung-ujungnya Penularan Covid-19 Makin Menggila

Nasional
Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI Dinyatakan Lengkap

Berkas Perkara Unlawful Killing Laskar FPI Dinyatakan Lengkap

Nasional
ASN Juga Tak Boleh ke Luar Daerah di Pekan yang Sama dengan Libur Nasional

ASN Juga Tak Boleh ke Luar Daerah di Pekan yang Sama dengan Libur Nasional

Nasional
IDI: Selama Pandemi, 401 Dokter Wafat akibat Covid-19

IDI: Selama Pandemi, 401 Dokter Wafat akibat Covid-19

Nasional
Harapkan Banyak Testing, Satgas Covid-19 Gunakan Rapid Test Antigen untuk Skrining

Harapkan Banyak Testing, Satgas Covid-19 Gunakan Rapid Test Antigen untuk Skrining

Nasional
ASN Dilarang Ambil Cuti Sesudah dan Sebelum Hari Libur Nasional

ASN Dilarang Ambil Cuti Sesudah dan Sebelum Hari Libur Nasional

Nasional
150 Dokter di Yogyakarta Positif Covid-19, Pasokan Oksigen Menurun

150 Dokter di Yogyakarta Positif Covid-19, Pasokan Oksigen Menurun

Nasional
Pengaktifan Jabatan Wakil Panglima TNI Berpotensi Timbulkan Dualisme Garis Komando

Pengaktifan Jabatan Wakil Panglima TNI Berpotensi Timbulkan Dualisme Garis Komando

Nasional
Pemerintah Diminta Bikin Regulasi Cegah Praktik Penyiksaan dan Penghukuman Kejam

Pemerintah Diminta Bikin Regulasi Cegah Praktik Penyiksaan dan Penghukuman Kejam

Nasional
Kasus Kebocoran 279 Juta Data WNI, Polri Sudah Geledah Kantor BPJS Kesehatan

Kasus Kebocoran 279 Juta Data WNI, Polri Sudah Geledah Kantor BPJS Kesehatan

Nasional
UPDATE: 181.435 Orang, Rekor Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Indonesia

UPDATE: 181.435 Orang, Rekor Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Indonesia

Nasional
Pemerintah Diminta Evaluasi dan Perketat Alat Tes Covid-19 sebagai Syarat Perjalanan

Pemerintah Diminta Evaluasi dan Perketat Alat Tes Covid-19 sebagai Syarat Perjalanan

Nasional
Pukat UGM: Ada 7 Ketentuan dalam UU KPK soal Pemberhentian Komisioner

Pukat UGM: Ada 7 Ketentuan dalam UU KPK soal Pemberhentian Komisioner

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X