Bertemu Dubes Uni Eropa, BPN Prabowo-Sandiaga Bahas Potensi Kecurangan Pemilu

Kompas.com - 21/01/2019, 13:22 WIB
Fadli Zon hadiri debat pertama pilpres Kompas.com/Fitria Chusna FarisaFadli Zon hadiri debat pertama pilpres

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Badan Pemenangan Nasional pasangan capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno (BPN) Djoko Santoso menerima kunjungan duta besar negara-negara anggota Uni Eropa di kantor sekretariat BPN, Jalan Kertanegara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (18/1/2019).

Delegasi tamu dipimpin oleh Duta Besar Uni Eropa, H.E. Vincent Guerend. Turut hadir dalam rombongan tersebut, sejumlah duta besar negara-negara Uni Eropa seperti Rumania, Inggris, Slovakia, Belanda, Italia, Denmark, Hungaria, Belgia, Spanyol, Swedia, Czechnya, Perancis, Portugal, Jerman, Finlandia, dan Irlandia.

Anggota Dewan Pengarah BPB Fadli Zon mengatakan, dalam pertemuan tersebut pihaknya membahas sejumlah hal, salah satunya potensi kecurangan pada Pemilu 2019.

"Kami menyampaikan concern kami bahwa ada potensi kecurangan pemilu, belajar dari di masa lalu," ujar Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (21/1/2019).

Baca juga: Pencetakan Surat Suara untuk Pemilu 2019 Resmi Dimulai

Menurut Fadli, BPN menyampaikan adanya potensi kecurangan pemilu lantaran daftar pemilih tetap (DPT) Pilpres 2019 tidak akurat.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra itu mengatakan hingga saat ini terdapat potensi DPT yang ganda, invalid dan manipulatif.

"Kita sampaikan juga concern kita itu," kata Fadli.

Di sisi lain, lanjut Fadli, BPN juga berharap agar dalam Pemilu 2019 terdapat lebih banyak observer atau pemantau internasional.

"Dari sisi BPN juga kami mengharapkan agar lebih banyak observer yang datang dari dunia internasional," tutur Fadli.

Dalam pertemuan tersebut, hadir pula Direktur Komunikasi dan Media BPN Hashim Djojohadikusumo dan sejumlah pimpinan BPN lainnya.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X