Sandiaga: Relawan yang Minta Markas Perjuangan Pindah ke Jateng

Kompas.com - 12/12/2018, 14:46 WIB
Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno saat ditemui di Pasar Sunan Giri, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (12/12/2018). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOCalon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno saat ditemui di Pasar Sunan Giri, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (12/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno mengungkapkan rencana pemindahan markas perjuangan ke Provinsi Jawa Tengah berasal dari permintaan para relawan.

Permintaan tersebut disampaikan secara langsung saat Sandiaga melakukan kunjungan dalan rangka kampanye di Jateng.

"Itu permintaan dari relawan yang disampaikan ke saya saat berkunjung ke Jawa Tengah," ujar Sandiaga saat ditemui di Pasar Sunan Giri, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (12/12/2018).

Baca juga: Elektabilitas Masih Rendah, Alasan BPN Pindahkan Markas Perjuangan Sandiaga ke Jateng

Selain itu, Sandiaga juga mengakui masih rendahnya elektabilitas pasangan Prabowo-Sandiaga di provinsi yang dikenal sebagai basis massa Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) itu.

"Saya khususnya masih memerlukan tingkat pengenalan dan tingkat keterpilihan yang lebih tinggi di Jawa Tengah," tuturnya.

Baca juga: Sandiaga Fokus di Jateng, Timses Sebut Kandang Merah Akan Diputihkan

Ia berharap, dengan memindahkan markas perjuangan, kerja-kerja strategi pemenangan akan lebih mudah terkait mobilisasi dan logistik.

Kendati demikian, kata Sandiaga, pihaknya belum memutuskan wilayah yang akan menjadi pusat markas perjuangan.

"Untuk memudahkan mobilisasi dan logistik, tentunya sangat mudah kalau kita bergerak dari Jawa Tengah. Tempatnya di mana masih belum diputuskan," kata Sandiaga.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X