Sastrawan: Hati yang Diliputi Gagasan Kebudayaan Tak akan Punya Waktu untuk Saling Fitnah

Kompas.com - 10/12/2018, 00:03 WIB
Presiden RI Joko Widodo bersama para budayawan dan sastrawan, dalam acara Kongres Kebudayaan Indonesia Tahun 2018, di Kantor Kementerian Kebudayaan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Jakarta Pusat, Minggu (9/12/2018). KOMPAS.com/Devina HalimPresiden RI Joko Widodo bersama para budayawan dan sastrawan, dalam acara Kongres Kebudayaan Indonesia Tahun 2018, di Kantor Kementerian Kebudayaan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Jakarta Pusat, Minggu (9/12/2018).
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyair sekaligus sastrawan D. Zawawi Imron menyampaikan bahwa para budayawan ingin agar budaya Indonesia dapat sejajar dengan budaya lainnya di dunia.

Hal itu ia sampaikan dalam pidatonya, yang mewakili para budayawan, dalam acara Kongres Kebudayaan Indonesia Tahun 2018, di Kantor Kementerian Kebudayaan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Jakarta Pusat, Minggu (9/12/2018).

"Kami kaum budayawan sangat bertekad bagaimana Indonesia ke depan bisa mengejar semua ketertinggalan, sehingga kami bukan hanya sekedar sejajar, kalau ditakdirkan oleh Allah, kami harum di tengah kebudayaan dunia," ujar Zawawi.

Menurutnya, hal itu dapat terwujud dengan memiliki hati yang santun, bersih, indah, serta diselimuti dengan gagasan kebudayaan.

Baca juga: Tawa Jokowi bersama Para Budayawan...

Dengan memiliki hati tersebut, Zawawi meyakini, orang tak akan memiliki waktu untuk melakukan perilaku-perilaku negatif.

"Kesimpulannya, hati yang indah, bersih, yang diselimuti oleh kemuliaan, yang diselimuti oleh gagasan kebudayaan yang indah, tidak punya waktu untuk berkelahi, saling fitnah, jelek-jelekan orang lain. Inilah Indonesia ke depan," ungkapnya.

Pada akhirnya, hal itu dikatakan Zawawi dapat menciptakan sebuah budaya kebersamaan agar terbebas dari segala macam ancaman.

"Budaya kita ke depan adalah budaya akal sehat kolektif, satu sama lain tidak ada waktu untuk bertengkar, yang ada adalah kebersamaan dalam memuliakan rakyat dan memerdekakan rakyat dari swlegala macam ancaman," ujar dia.

Kongres tersebut telah diselenggarakan pada 5-9 Desember 2019, dengan rangkaian acara seperti forum, debat publik, kuliah umum, pidato kebudayaan, hingga konser musik.

Acara pada tahun ini memasuki tahun ke-100 sejak diselenggarakan pertama kali pada tahun 1918. Pada tahun ini, peserta yang mengikutinya mencapai 7.000 orang dari seluruh Indonesia.

Hasil dari kongres tersebut yaitu strategi kebudayaan nasional yang diharapkan menjadi pedoman untuk memajukan kebudayaan Indonesia hingga 20 tahun ke depan.

Selain Presiden Jokowi, acara penyerahan juga dihadiri oleh Menteri Komunikasi dan informatika (Kominfo) Rudiantara, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf, dan seniman Butet Kertaradjasa.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X