200 Tahun sejak Dicatat Pertama, Ini Fakta Menarik Hujan Meteor Leonids

Kompas.com - 12/11/2018, 14:17 WIB
Ilustrasi meteoritikonacolor Ilustrasi meteorit

KOMPAS.com - Hujan meteor merupakan fenomena yang menarik untuk diabadikan, baik melalui ponsel atau alat perekam. Peristiwa ini terlihat seperti bola api yang melayang-mayang di langit dan kemudian menghilang.

Adapun, hujan meteor terjadi karena sepihan komet yang terbakar ketika memasuki atmosfer bumi. Hujan meteor ada yang terjadi setiap tahun secara rutin, ada juga yang terjadi puluhan bahkan ratusan tahun sekali.

Pada 12 November 1799, sebuah hujan meteor kali pertama tercatat oleh manusia. Meteor yang bernama Leonids menghiasi langit pada malam itu.

Lebih dari 200 tahun perekaman hujan meteor pertama, inilah fakta menarik mengenai hujan meteor Leonids:

1. Direkam oleh ilmuwan Amerika Serikat

Hujan meteor kali pertama pernah dicatat oleh orang Amerika Serikat. Astronom dan arkeolog bernama Andres Ellicott Douglass melihat hujan meteor ketika berada pada sebuah kapal di Florida Keys.

Setelah melihat hujan itu, Douglass kemudian menuliskan pada sebuah catatan jurnal yang isinya menuliskan kondisi pertama ketika melihat fenomena itu.

Jurnal tulisan itu kemudian menjadi inspirasi semua orang untuk mempelajari astronomi mengenai meteor.

2. Terjadi pada November

hujan meteor Leonid 2001di Arizona hujan meteor Leonid 2001di Arizona

Hujan meteor Leonids terjadi setiap tahun pada bulan November. Peristiwa ini tepatnya terjadi ketika orbit bumi melintasi orbit Komet Tempel-Tuttle jalan mengelilingi matahari setiap 33 tahun yang meninggalkan jejak puing di belakangnya.

Ketika orbit bumi melintasi jejak puing ini, potongan-potongan komet jatuh ke permukaan planet. Hambatan udara di atmosfer bumi menyebabkan serpihan komet memanas dan menyala menjadi bola api terbakar yang disebut meteor.

Dilansir dari Space.com, serpihan komet berukuran butiran pasir atau kacang polong, sehingga mereka cenderung terbakar sepenuhnya sebelum memukul permukaan bumi.

Serpihan yang sampai ke bumi disebut meteorit, namun Tapi hujan meteor Leonid sepertinya tidak akan menghasilkan meteorit.

3. Rasi bintang Leo

Disebut hujan meteor Leonids karena meteor-meteor yang melesat muncul dari pusat radian di atas rasi bintang Leo. Pada November, rasi bintang bisa dilihat di arah Timur Laut pada malam hari.

Ketika itu serpihan-serpihan yang berasal dari komet Tempel-Turttle bergerak berlawanan dengan gerakan bumi.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X