Politik Merangkul PDI Perjuangan dan Jokowi

Kompas.com - 10/08/2018, 14:52 WIB
Calon presiden Joko Widodo dan calon wakil presidennya Maruf Amin mendatangi Gedung Joang 45, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (10/9/2018). KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOCalon presiden Joko Widodo dan calon wakil presidennya Maruf Amin mendatangi Gedung Joang 45, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (10/9/2018).

SEPERTI Sukarno, Joko Widodo ( Jokowi) terlalu mencintai rakyat dan tidak ingin NKRI terbelah.

Saking cintanya pada Indonesia dan demi persatuan bangsa, misalnya, Sukarno bahkan menolak melawan Suharto—sekalipun dimungkinkan oleh dukungan rakyat—saat dilengserkan pada akhir kekuasaannya.

Jokowi pun tak beda. Hal ini bisa dilihat antara lain saat Jokowi berpidato di Sentul pada Sabtu (4/8/2018).

Salah satu pernyataan Jokowi, “Jangan bangun permusuhan, jangan membangun ujaran kebencian, jangan membangun fitnah-fitnah, tidak usah mencela, tidak usah suka menjelekkan orang. Tapi kalau diajak berantem juga berani.” Jokowi mengajak bersatu dan berantem hanya untuk mempertahankan diri.

Jokowi juga mengikuti Sukarno soal asumsi perlunya persatuan, sebelum dan setelah kemerdekaan. Ini penting mengingat bahwa bangsa ini mempunyai semua syarat untuk pecah, baik dari aspek SARA maupun dari aspek geografisnya yang berbentuk negara kepulauan.

Namun yang lebih penting, persatuan atau dukungan yang kuat diperlukan demi mendukung pelaksanaan strategi TriSakti untuk menjalankan Nawacita II. Oleh karenanya, bukan sekadar bisa menambah suara untuk memenangkan pilpres, Jokowi juga harus bisa membentuk pemerintahan yang kuat (strong government) setelah memenangkan pilpres.

PDI Perjuangan jauh hari telah memulai kerja untuk membentuk koalisi besar dengan membuka pintu lebar bagi semua partai politik demi mendukung Presiden Jokowi.

Selain menyiapkan platform pembangunan Nawacita II, PDI Perjuangan juga aktif mengondisikan pembentukan koalisi besar, yang syaratnya termasuk dengan merelatifkan dan bahkan mentransformasikan kepentingan-kepentingan subyektif partai.

Sebagai konsekuensi ideologi partai yang merangkul semua golongan ke dalam satu rumah besar Pancasila, PDI Perjuangan harus bekerja untuk menjahit keterbelahan atau polarisasi dalam masyarakat.

PDI Perjuangan harus membuka pikiran, hati, dan kehendak untuk merangkul sebanyak mungkin para pihak yang "berseberangan", untuk diajak dialog dan bekerja sama (kolaborasi) menuju tujuan yang sama.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X